Senin, 31 Desember 2018

Tips Malam Taun Baruan Antimainstream ala Gue


Hayo tebak gue yang mana hayo ....

Ga kerasa udah mau tahun 2019 lagi. Perasaan baru kemaren gue miskin, eh sekarang masih aja miskin.

Malam taun baruan jadi momen sakral buat sebagian orang. Pada pasalnya, setiap keluarga, setiap daerah, punya ritual masing-masing tentang ngejalanin malam pergantian tahun ini. Ada yang sibuk depan laptop ngerjain skripsi, ada yang sibuk ngelamun karena ini-udah-taun-baru-tapi-skripsi-masih-aja-gaada-kemajuan, ada yang tidur karena kecapekan ngerjain skripsi ... Wah macem-macem lah. Tapi intinya kita bebas merayakan malam pergantian taun dengan cara kita sendiri.

Nah, berhubung gue tau, ritual kalian semua pasti standar standar aja, (jalan jalan ke alun alun, bengong ngeliatin kembang api, ngeliatin instastory orang tiap menit, scroll timeline sampe kuota abis, bakar jagung) ... Ah terlalu mainstream! Nih, gue kasih beberapa tips merayakan tahun baru ala gue sendiri yang mudah-mudahan bisa jadi inspirasi kalian semua:

#PrayForBanten





Hati gue carut marut bener dah. Perasaan ini dan itu bergabung jadi satu ... jadi inu dan iti. 

Padahal banyak banget yang harus gue kerjain. Salah satunya revisi skripsi. Sempet kemaren semangat skripsian, eh sekarang ada bencana memilukan di selat sunda yang bikin gue sedih dan ga mood ngetik. Yang bikin gue makin sedih adalah kelakuan para netizen yang bukannya ngedoain yang terbaik eh malah ngait ngaitin sama politik .... Ga ngerti lagi sumpah. Mereka manfaatkan bencana alam buat jadi bahan, alat, panggung politik. ELU PIKIR DENGAN CARA KAYAK GITU BAKAL BIKIN ELEKTABILITAS CAPRES PILIHAN LU NAIK?

Bencana tsunami selat sunda ini juga menelan banyak korban, salah satunya grup band favorit gue waktu SMP dulu: seventeen.

Di youtube beredar video band seventeen yang lagi manggung terus dihantam ombak tsunami dari belakang panggung. Dan berdasarkan berita terkini yang gue dapet, Cuma Ifan sang vokalis yang selamat dari bencana alam itu beserta beberapa orang yang luka luka. Crew, manager, dan personil seventeen yang lainnya dikabarkan meninggal dunia. Innalillahi wainnalillahirajiun.



Selain itu, Ifan juga kehilangan istri tercinta, Dylan Sahara. Dan sakitnya lagi, istri Ifan meninggal tepat SEHARI SEBELUM ULANG TAHUNNYA. Can you imagine that? Entah kenapa kepala gue ngebayangin gimana jadinya kalo gue jadi Ifan. Besok istri gue ulang tahun, gue udah siapin surprise yang bakal gue kasih setelah gue manggung, dan ternyata malah doi yang kasih gue surprise di ulang tahunnya.

Kehilangan temen temen seperjuangan selama puluhan tahun, kehilangan istri tercinta, really gue ga bisa bayangin betapa sakit hati Ifan sekarang. Dan ga Cuma Ifan, gue yakin ada puluhan bahkan ratusan orang yang mengalami sakit hati yang sama pasca bencana. Mereka yang sedang rapuh, butuh pundak untuk bersandar, butuh dukungan untuk berdiri. So plis, berenti panjat sosial saat bencana kek gini, kita lupain sebentar soal politik. Mereka saudara kita, beri mereka dukungan dengan cara kalian dan sesuai kemampuan kalian. Sekecil apapun akan berharga buat mereka.

Bagi yang mau berdonasi bisa melalui badan amil zakat nasional, bisa juga lewat kitabisa.com, ini link donasinya https://kitabisa.com/pedulitsunamibanten?utm_source=explore_page&utm_medium=campaign_card&utm_campaign=donation_campaign#

Gue Cuma bisa berdoa yang terbaik untuk kita semua. Semoga kita semua tetap sehat dan yang sedang sakit segera pulih. Ingatlah Tuhan sudah berjanji pada kita bahwa di setiap datangnya kesulitan, akan datang kemudahan.

UPDATE:
Gue bikin cover lagu kemarin - seventeen yang lagi viral di berbagai sosmed gegara bencana tsunami ini. Tonton yah ....


Yang mau nonton videonya langsung di youtube, boleh klik link ini https://youtu.be/PD5FV1BwrNQ


Desember 2018
Sambil nangis.

Kamis, 14 Juni 2018

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran


sedih amat mas
Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan kali ini, melainkan tentang tips tips mudik agar mudik kita terasa menyenangkan dan berkesan. Gue ahli urusan mudik, karena diantara masyarakat indonesia yang biasanya mudik setahun sekali, gue bisa mudik ke rumah nenek tiap hari. Kebetulan rumah nenek gue sebrangan sama rumah gue.

So, tanpa basa basi gue bakal bagi bagi rahasia mudik cerdas dan menyenangkan ala gue sendiri:



  1. Pastiin kalian punya kampung halaman

pulang kampung ke desa konoha
Jangan sampe kalian ga punya kampung halaman tapi ngotot pengen pulang kampung dan akhirnya pulang ke hati mantan. Mantan kalian kan udah jadi milik orang lain. Eh ga tau deng, bisa jadi kan dia ga bahagia sama yang sekarang. Uhuk.



  1. Titipin rumah kalian ke orang yang kalian percaya


Pastiin rumah kalian dikunci dengan rapat, terserah mau rapat RT atau rapat RW yang penting rapat. Dan yang paling penting, kunci pintunya dari luar, jangan dari dalem.



  1. Bawa barang secukupnya aja

ya allah si eneng
Gue saranin kalian bawa barang barang penting aja. Urusan kebutuhan harian mending beli dadakan di kampung. Dan ga perlu bawa barang yang berat berat kayak kursi sofa, kulkas, genset, meja makan, ataupun kenangan masa lalu. Ga perlu lah.



  1. Pilihlah kendaraan yang tepat

mudik bersama
Dalam memilih kendaraan apa yang mau dipake, biasakan buat berpatokan pada tujuan mudik. Misal rute mudik kalian jakarta-bandung, gue saranin pake mobil aja, gausah sok sokan antimainstream mudik pake tronton atau truk molen. Kalo rute mudik kalian jakarta-papua gue saranin jangan pake mobil. Selain jauh, mobil kalian juga bakal tenggelem di laut.


  1. Fokus

WOY!
Fokuslah ke tujuan, jangan terlalu banyak salfok ngajak kenalan mbak mbak yang bagi bagi takjil di perempatan. Dan oh ya, kalo ketemu polisi tidur, udah biarin aja, gausah dibangunin. Fokus fokus biar cepet nyampe!



  1. Periksa kendaraan sebelum berangkat

Yuk mas periksa sama sama

Kalo kalian mudik pake mobil, pastiin rodanya ada empat. Dan pastiin rodanya bentuknya bulet. Karena kalo rodanya bentuknya trapesium ato jajar genjang ntar pasti repot. Pastiin juga lampu depan ga mati. Kan ga lucu kalo ntar pas langit gelap terus kalian pake lampu senter dari powerbank biar bisa liat jalan.


  1. Cara cerdas hindari macet

iya ya macet banget ya yaampun
Macet di hari raya idul fitri itu udah pasti. So, kalo kalian mau bebas macet, gue saranin mudiknya jangan mepet lebaran, mending jauh jauh hari aja. Misalnya 2 bulan sebelum lebaran, 5 bulan sebelum lebaran, 9 bulan sebelum lebaran, dst. Nah, pas idul fitri ntar kalian maaf maafannya via video call grup aja di grup whatsapp keluarga besar. Manfaatkan teknologi dong ah.
  

Yup itulah dia 7 tips mudik ala gue. Jangan lupa, bawa oleh oleh makanan. Atau yang lebih penting sih bawa seseorang yang bisa dikenalin ke orang tua. Emang kalian ga malu apa tiap lebaran ditanya kapan nikah sama segunduk keluarga besar kalian? Cape hati kan? Iya kan? *curhat


Btw, ada tambahan lagi nih tips tips mudik yang luar biasa dari adek gue. Tonton gih!



Senin, 07 Mei 2018

Bahasa


Dari kiri ke kanan: Mahdi, Dea, Song Jong Ki, Irfan.

Gue lahir di tanah sunda, besar di tanah sunda, tapi kampretnya adalah gue ga pernah bisa bahasa sunda. Waktu SD gue adalah anak berprestasi yang selalu bermasalah sama satu mata pelajaran: Bahasa Sunda.

Emak gue berkali-kali dipanggil wali kelas karena kondisi gue yang mengenaskan ini.

Wali kelas: "Ibu, ieu yoga teh matematika pang alusna di kelas, ipa ge sami, ips ge nilai tertinggi."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Tapi basa sundana ... Aduh ... Kumaha nya ... Ieu ku abdi diserat 5,5 ge da tos ditambihan ... Teu tega abdi nyerat nilai aslina."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Janten upami tiasa mah yoga diajak unggal dinten nyarios kangge basa sunda panginten supados ngartos basa sunda sakedik mah."
Emak gue: "Muhun bu.."

Pertemuan penuh duka itu ditutup dengan pamitan, lalu gue dituntun emak gue keluar ruang guru sambil bisik-bisik,

Emak gue: "Tadi wali kelas kamu ngomong apa sih?"

Emak gue juga ga ngerti bahasa sunda.

****


Rabu, 15 November 2017

Pangalengan


kali kali lah foto.


Catatan Remuk - Beberapa hari yang lalu gue diajak jalan-jalan ke Pangalengan, Kabupaten Bandung, touring pake motor sama temen SMP gue, si Rauuf. Rencananya emang si Rauuf mau ngejenguk pacarnya yang lagi magang di sana.

Bagi kalian yang rajin baca Catatan Remuk, pasti udah tau siapa pacarnya si Rauuf. Ya, namanya Sisi. Dia sekarang jadi mahasiswa jurusan kedokteran gigi di Unpad Bandung. Mungkin kalian juga tau, kalo gue pernah suka sama Sisi waktu SMA karena gigi gingsulnya gemesin. Tapi semua itu pudar sejak tiga tahun lalu, waktu gue tau bahwa Sisi ternyata daftar kuliah jurusan kedokteran gigi. Gue yakin setelah dia kuliah di kedokteran gigi, giginya pasti bakal dibehelin dan ga bakal gingsul lagi. Gue putus asa dan akhirnya gue memilih buat deketin cewe gingsul lain. Pada kenyataannya sampe sekarang gue masih jomblo.

Satu pertanyaan gue waktu diajak jalan-jalan ke Pangalengan. Yang gue tau, pangalengan itu pusat peternakan yang gue yakin ntu kabupaten isinya ga akan jauh-jauh dari sapi ato kuda. Atau ya isinya perkebunan teh atau ladang rumput. Ngapain dokter gigi magang di ladang rumput? Apa Sisi harus periksain gigi kuda dan sapi-sapi disana? Atau mungkin periksain gigi para penggembala sapi di sana? Apa sapi-sapi di sana pada pake behel?
setelah gue searching di google, ternyata beneran ada loh sapi behelan.
******

Minggu, 02 Juli 2017

Mekdi


Spoiler dikit di awal cerita boleh kali ya. | Sumber gambar: indoplaces.com

Selama gue jadi mamalia, gue berani jamin, sekarang-sekarang ini adalah masa paling gabut yang pernah gue alamin. Saking gabutnya, gue kemaren sempet kerja di beberapa tempat. Gue pernah kerja parttime di restoran seafood sebagai pelatih ikan gurame supaya renangnya lincah dan akrobatik. Gue juga sempet kerja parttime di warung kopi sebagai pembeli.

Selasa, 07 Juni 2016

Bisnis ~ Part 2


Baca dulu Bisnis ~ Part 1, kli di sini.


Catatan Remuk - Gue pun kembali chat Indah yang udah lama ga gue sapa.

Gue: "Hai Ndah .."
Gue: "Hai Ndah .."
Gue: "Hai Ndah .."

Iya, chat-chat itu gue kirim masing-masing selang 2 hari. Entah dia ke mana, tapi gue liat dia rajin update status. Cuma dia ga mau nge-read chat gue.

Gue: "Ndah? Ketemuan yuk, makan-makan"
Indah: "Ya? Kapan?"
Gue: "Tuh, kamu mah, giliran ada makanan, baru bales wkwkwk"
Indah: "Aku ga matre tau haha"
Gue: "Iya iya tau wkwkwk"
Indah: "Aku ga butuh uang kamu, aku butuhnya kamu haha"

Mungkin kalian ngeliatnya itu adalah obrolan romantis. Tapi bagi gue yang udah kenal Indah berbulan-bulan, gue tau, dia lagi ngambek sekarang. 
Bener, chat itu adalah chat terakhirnya dia. Chat-chat berikutnya, dia ga bales lagi.
*****

Gue: "Jadi kapan ada waktu buat ngambil buku?"
Ilham: "Gatau euy yog akunya pulang maghrib terus tiap hari"
Gue: "Yaudah maghrib aja lah aku ke rumah kamu."
Ilham: "Jangan yog, aku pulang kerja juga masih sibuk."
Gue: "ngapain?"
Ilham: "Jaga lilin."

Bagi yang belum tau, Ilham itu temen gue. Dan dia ikut dalam proyek buku perdana gue dan Kafe Kopi, "This is (not) Love". Bagi yang penasaran, ini cover bukunya. 
Kalo ada yang mau beli, klik aja gambarnya atau klik di sini

Kebetulan, dia mesen ke gue enam buku buat dia jual. Cuman karena dianya super sibuk, akhirnya gue aja yang datengin rumahnya pulang ngampus.

Gue: "Assalamualaikum ...."
Ibunya Ilham: "Waalaikumussalam ...."
Gue: "Ilhamnya ada?"
Ibunya Ilham: "Oo ... Ilham mah rumahnya yang itu."

Gue salah rumah.

Gue: "Assalamualaikum ...."
Ibunya Ilham: "Waalaikumussalam ...."
Gue: "Ini rumahnya Ilham?"
Ibunya Ilham: "Iya, siapa ya?"
Gue: "Saya Yoga, Bu, temen SMP-nya Ilham."
Ibunya Ilham: "Oo ... Temen SMP yang dulu suka balapan motor?"

Emang muka gue sejahat itu ya? -_- 
Karena Ilham pulang maghrib, gue pun nunggu di sana selama satu jam. Ilham pun dateng.

Ilham: "Assalamualaikum."
Gue: "Waalaikumussalam."
Ilham: "Maaf ya telat, barusan aku di jalan dicegat sama polisi, katanya kalo naik motor jangan sambil baca novel, bahaya."

Wah, ilmu yang sangat bermanfaat.

Ilham: "Mana Yog novelnya?"

Gue sodorin enam buku This is (not) Love. Terus Ilham nyodorin uangnya. Habis itu gue langsung pamit pulang. Karena jet pribadi gue lagi diservis di bengkel sepeda, maka gue pun jalan kaki. 
Karena ga tega ngeliat gue jalan kaki, Ilham mutusin buat nganterin gue.

Ilham: "Yog Si Indah apa kabar?"

Gue diem. Gue bingung harus jawab apa karena emang udah satu setengah bulan gue ga ketemu Indah.

Gue: "Emm ... Baik kok ... Kemaren kami masih dinner berdua di kebon singkong."

Gue ngarang.

Ilham: "Kamu tau kan dia udah punya pacar?"

Suasana mendadak khusuk. Tiba-tiba angin kerasa dingin.

Gue: "Tau."
Ilham: "Kamu tau kan kalo pacarnya itu bukan kamu?"
Gue: "Tau."

Itu jadi dilema terbesar gue selama beberapa bulan terakhir. Gue sendiri ga ngerti kenapa gue bisa suka sama pacar orang. Dan gue juga ga ngerti kenapa gue ngerasa itu bener. Gue ngerasa ... Indah berhak buat bahagia. Lebih dari apa yang pacarnya kasih ke dia.

Ilham: "Kurang lebih 2 minggu lalu, BBM-nya Indah isinya galau semua. Semacam patah hati gitu."
Gue: "Dia putus?"

Percakapan berenti sampe di situ karena kami udah nyampe depan rumah gue. Gue pun turun dari motor dan lepas helm.

Ilham: "Tapi kan itu dua minggu yang lalu, Yog. Cewek kek Indah mah cepet move on-nya, paling-paling sekarang udah punya pacar baru."

Ilham pulang lagi. Gue masuk rumah dengan tatapan kosong. Jadi, Indah udah putus sama pacarnya? Kenapa ga bilang ke gue?

Gue: "Ndah, sori beberapa minggu terakhir aku ngilang, aku jarang ada kuota hehehe"
Gue: "Terjadi sesuatu, Ndah?"

Ga lama, dia online.

Indah: "Iya gapapa santai aja kali wkwkwk"
Indah: "Terjadi apa sih? Gempa di garut? Wkwkwk"
Gue: "Gapapa, soalnya kamu sekarang jadi agak beda aja bahasanya ... Serasa terjadi sesuatu gitu hehehe...."
Indah: "Terjadi apa sih? Wkwkwk"
Gue: "Ya ... Apa aja hahaha siapa tahu kamu baru aja menang undian buat pergi wisata ke Korea Utara gitu wkwkwk"
Indah: "Ga ada ah... Aku sendiri juga ga tau terjadi apaan hahaha"

Iya, Indah bener-bener berubah. Itu chat terakhirnya. Becandaan-becandaan gue yang berikutnya, nyaris ga pernah dia bales lagi sampe hari ini.
Ini Cuma ramalan gue. Kemungkinan besar, Indah itu putus sama pacarnya gara-gara gue. Tapi saat itu juga gue ngilang karena fokus nyari uang dan ga pernah beli kuota internet. Kami lost contact
Setelah gue punya uang, barulah gue kontak dia lagi, dan ternyata dia lagi berbahagia sama pacarnya yang baru. 
Apa ini yang namanya karma? Dulu gue ngerebut pacar orang karena si cowoknya sering mengabaikan pacarnya sendiri. Hitungan minggu, giliran gue yang ditikung karena gue abaikan Indah demi cari uang. 
Gue pikir semua cewek itu bahagia kalau ada uang. Pada kenyataannya, uang Cuma kendaraan untuk bertahan hidup. Percuma gue banyak uang kalo gue gak pernah di samping dia saat dia butuh gue.  
Satu hal lagi yang gue pahami. Menurut horoscope, bulan ini gue bakal baper sama seorang cewek idaman. Itu bener. Sekian.