Nice Day

Agustus 28, 2011


Ceritanya smester 2 gw masuk smandaci. Gak tau kenapa dari hari pertama gak ada yang nyambut gw sama sekali. Bahkan guru sekalipun. Gak ada satupun temen smp gw yang inget siapa gw dan sibuk ngerjain tugas masing-masing. Koplaknya lagi,hari pertama gw dikasih tugas bejibun. Katanya tugas semester satu nilainya belum masuk. Gw bingung siapa yang bego sebenernya. Tapi berhubung gw anak baru disini,gw nurut. Dan kayaknya si Rully gak jauh beda nasibnya. Dia lebih parah,dimarahin ama berbagai guru. Gak tau kenapa. Gw ngeliat lingkungan sekitar. Gak nyaman banget. Gw liat ke atas,mendung....



Gw ngeliat muka si Irull digamparin terus gara-gara satu hari Cuma bisa ngerjain beberapa tugas. Dia yang ngajak gw kesini. Dia bilang ini dream schoolnya. Dan gak tau mau narik kata katanya itu atau engga.

Plaakk!! Tiba-tiba gw nerima sebuah gamparan dari belakang. Gw nengok. Berhubung murid baru,gw gak tau guru apa dia seenaknya ngegampar murid.

Plaakk!! Gw digampar lagi.

Mata gw melek.

“Wake up please!”kedenger suara nyokap gw tereak-tereak di depan muka gw. Sayangnya mata gw baru kebuka beberapa micro.

“WAKE UP !” gw langsung turun dari kasur. Udah biasa ngedenger nyokap ngomong bahasa inggris. Tokh dia kuliah sastra inggris. Ngomong ama anaknya sendiri pun setengah Indonesia-setengah inggris. Kecuali kalo ada tamu biasanya sok jaim ngomong full Indo languange. Gw jalan miring-miring. Kepala gw pusing mikirin mimpi sialan barusan.Udah kedua kalinya gw mimpi buruk soal sekolah. Saking galaunya akhir-akhir ini.

Dukk!  Gw nabrak tembok.

Baru gw bangun sekarang. Gw liat ke atas,jam 4.15 !!! gw langsung lari ke meja makan,ambil makanan,makan secepat cepatnya. Ya,setidaknya waktu makan dalam hati gw bergumam : “gakmaumasukdacigakmaumasukdacigakmaumasukdaci...”

Selesai makan gw masuk lagi ke kamar,gak akan tidur...takut mimpinya nyambung. Cukup duduk di pinggir kasur. Koplaknya lagi gw baru sadar kalo jam di kamar gw tuh kelebihan 10 menit

Gw langsung ngeluari laptop. Nge blog bentar buat ngilangin kejenuhan. Tiba-tiba bokap turun,keluar,ngeliat meteran listrik PLN yang ada di teras.

“Apa apaan nih? masa satu bulan 170 ribu!? PLN G0B*** !”

Mendengar kata kata mengharukan dari bokap barusan,gw inisiatip langsung matiin laptop. Alat alat musik gw udah disita beberapa bulan terakhir ini,masa laptop juga!?

Gw lanjut baca buku pemrograman visual basic tahun 1989 warisan leluhur gw yang belum pernah sukses jadi programmer,malah nyerah terus langsung jadi sastrawati.Nyokap. Bukunyapun diturunkan ke gw sebagai penerus keturunan yang “mudah mudahan” jadi programmer beneran. Bukunya rada nyentrik,kertasnya juga udah nggak clean lagi. Warna ke kuning-kuningan terus udah ada sobekan,lipatan,darah (?),tinta....dll. Entah pokoknya betapa hebatnya mata gw bisa baca tuh buku tiap halamannya

BRAKK!!! Pintu kamar gw kebuka. Bokap ngeliatin gw lagi baca buku.

“Nanti siang temenin ayah komplen ke PLN terus nyambung jumatan.”

Lega rasanya.Gw lanjut baca buku dengan hati tentram dan penuh kedamaian.

Gw terbangun. Ternyata gw terlalu pusing baca kalkulasi bilangan bilangan biner sejenis 11000010101010010001010  yang ada di buku “kuning” , dan gw tepar ditempat.

Liat jam,jam 9. Seperti biasa gw nyapu,ngepel,nguras  bak mandi,nyikat wc,....seperti hari-hari biasanya....nothing special. Jam 10,semua udah selesai. Pakaian udah sip. Langsung berangkat ke PLN. Sepanjang jalan Cuma ada satu kata....muaacett

Sampe di PLN,masuk ke ruangan -lupanamanya- . Disana bokap tereak marah-marah ama CS PLN soal tarif listrik yang melunjak. Gw gak peduli. Mata gw tertuju ke komputer di belakang gw. Nganggur. Gw pemanasan dulu. Pura pura ngedeketin jendela. Bokap gw ama CS ribut banget kayaknya.

“Kesempatan nih” pikir gw dalam hati. Tokh sekalian unjuk kebolehan gw sebagai hacker kelas kakap. Gw raba-raba dulu windowsnya,siapa tau komputer ini ada yang monitor. Gak ada. Gw liat ke atas,ruangannya sempit banget. Kanan kiri semuanya tembok dan kayu,gak ada cctv. Gw lanjutkan aksi gw ngerusak tuh kompi. Gw cukup restart,masuk bios. Biosnya gw pasang password “radeons”. Gw yakin itu udah cukup bikin pegawai PLN pusing 8 keliling.

Selesai dari PLN gw lanjut ke masjid. Disana? Ah,seperti biasa.....dateng ke masjid --> ngantri mau wudhu--> masuk ke dalem mesjid --> duduk di atas sejadah --> tidur --> denger suara komat --> bangun --> sempit-sempitan solat 2 rokaat --> solat selesai --> keliling-keliling masjid nyari sendal --> pulang

Sampe rumah,ngeblog agak lama sampe jam 5 an. Bokap ama nyokap ngajak buka bareng di ampera samudra. Gw iya iya aja. Nyokap ama adek gw naek angkot,gw ama bokap naik motor. Nyampe lah gw di samudra. Disana sempit,panas,sumpek,berisik,pokoknya gak enak lah. Bokap nyokap aje ngantri dari jam 5.30 sore sampe jam 6.15 maghrib. Orang laen udah pada makan,gw ama adek gw masih bengong di meja. Pas makanan dateng,awalnya senyum bahagia. Pas liat makanannya,gw berubah ekspresi. Baru kali ini gw makan nasinya segede bola tenis. Yah tapi setidaknya bokap nyokap pesen 7 porsi. Bonyok satu porsi-satu porsi,adek gw satu porsi,dan gw 4 porsi. Adil.

Selesai makan,bokap ngajak satu keluarga jalan-jalan. Katanya mau belanja baju baru. Gw sih ogah. You know lah,gw lebih mentingin kepribadian gw ama karya yang gw ciptain. Dan gw gak pernah peduli baju yang gw pake old fashion,kekecilan atau apalah...yang penting bisa nutup aurat itu udah cukup. So,gw minta pulang dan lebih milih nge blog di rumah daripada nge-torek-in telinga di mall...

Untungnya bokap keitung orang baik,dia mau nganterin gw sampe rumah,terus balik lagi jalan-jalan sama nyokap dan adek gw. Awalnya sih fine fine aja. Gw bisa menikmati udara malam karena tidak ada kata macet. Tapi menjelang tanjakan haji gofur....

Jebreett!!!

Gw ngeliat ke bawah,gw kira bokap baru aja nabrak kucing atau apa gitu....tapi motor tiba tiba mundur gak jelas dan gak mau maju. Gw turun,suruh ngecek apa yang rusak. Sayangnya gw itu termasuk makhluk greeners*,alias anti kendaraan berpolusi. Yah,gw gak ngerti apa apa soal motor. Yang gw tau,mesin itu berhenti bergerak karena kekurangan kapasitas RAM atau processornya Cuma 1 core dan kecepatannya tidak memadai untuk operating system yang dipakai. Gw gak tau motor ama komputer itu sama ato engga.

Gw liat ada yang nyangkut disana.Dengan polosnya gw bilang “ada tali rafia nyangkut kayaknya yah!”. Bokap turun,ikut ngeliat apa yang salah :

“Itu rantainya pegat tolol!”

betapa stupidnya gw barusan bilang tali rafia

So,berhubung gw gak ngerti motor,gak bisa ngebenerin,pas banget tanjakan,gak ada rumah penduduk yang pintunya dibuka,remang-remang pula....ya.....terpaksa gw dorong tuh motor nanjak ke atas. Gw berdoa mudah mudahan di atas ada bengkel. Beberapa menit kemudian,sampailah di atas dengan nafas yang masih ngos-ngosan. Cape juga dorong motor. Berenti sebentar,gw lanjut jalan lagi. Beberapa meter dorong motor,Sampailah gw di bengkel. Dengan santainya gw duduk di kursi yang sudah disediakan. Bokap gw duduk di sebelah gw,

“dulu ayah biasa kemana-mana naek motor dan udah biasa dorong dorong motor rusak kayak gini.”

Yah,gw tiba tiba flashback. Kenapa gw gak bisa naik motor dan gak pernah ngerti soal motor? Orang bilang supaya bisa naik motor itu harus ngerasain jatuh dari motor. Lha? Gak keitung berapa kali gw jatuh naik motor tapi gak bisa bisa. Sama waktu gw belajar naek sepeda waktu kelas 2 sampe kelas 3 SD. Selama 2 tahun itu gw jatuh jatuhan terus,ke solokan lah,ke aspal lah,nabrak pohon lah,nabrak pager rumah orang lah,dan semuanya itu diakhiri dengan kesedihan (baca:nangis). Pokoknya 2 tahun itu gw apes terus dah. Semua kecelakaan kayaknya bener bener gak ngefek. Meski akhirnya kelas 4 sd gw bisa naik sepeda.

Begitu juga waktu belajar motor dari kelas 3 smp.

  1. Latihan pertama,bokap di belakang ngawasin. Gak jatoh.
  2. Ngerasa udah bisa,Latihan ke 2 gw sendiri. Alhasil gw jatoh di tengah lapang.
  3. Latihan ke 3 gw jatoh lagi untuk yang kedua kalinya di lapang.
  4. Latihan ke 4 di komplek,gw nabrak tiang terus jatoh.
  5. Latihan ke 5 di lapang,ada banyak cewek-cewek disana pada nongkrong. Dengan malunya gw belajar motor di depan mereka. Udah agak lama,gw kebutin sedikit. Pas mau belok,gw jatoh. Baru sadar kalo itu lapangan banyak pasir. Dan gw sukses dapet ledekan dari anak-anak disitu.
  6. Latihan ke 6 jarak tempuhnya agak jauh dari komplek gw. Pas tanjakan salah ngoper gigi,ditengah tengah tanjakan motor mundur dan gw pasrah menjatuhkan diri.....
Berdasarkan pengalaman latihan ke 6, di Latihan ke 7 gw nyoba ke daerah yang datar. Gw coba keliling komplek. Bisa,sedikit. Dengan santainya gw keliling keliling komplek. Pas ada warung,gw berenti. Haus. Pas mau matiin motor....kestupitan gw muncul lagi.......gw baru nyadar kalo gw gak tau cara matiin motor. Yup,gw gak pernah merhatiin cara bokap matiin motor.
Kepala gw langsung berfikir,” computer is machine, motorcycle is machine too”. Gw inget hard turn off komputer. Tinggal teken tombol yang buat nyalainnya tapi agak lama. Biasanya komputer bakal off secara paksa. Gw coba. Gak bisa. Gw telusur deket tombol itu siapa tau ada tutorial cara matiinnya. Kenyataan? it’s nothing. Anak-anak yang nongkrong di warung pada bengong ngeliatin gw lagi ngapain. Akibat menanggung malu yang udah over,gw cabut dan segera pulang. Paling sampe rumah gw Cuma bisa tereak “somebody help me!”

Gw ngebut,pengen buru-buru pulang dan gak berurusan lagi ama motor kampret macam ni. Pas ada polisi tidur gw terlalu ngebut,alhasil? gw jatuh lagi. Sakit,tapi ada sedikit rasa kebahagiaan di hati ini.............motornya mati

Sejak saat itu,kujuluki diriku sendiri “Greeners*”
 *greeners = sejenis manusia yang mencari alasan untuk menutupi ketidak bisaannya dalam mengendarai kendaraan bermotor


Ok,back to story.

Bokap gw telpon ke nyokap gw,dia nyuruh nyokap gw ama adek gw pulang pake angkot ke rumah. Kuncinya ada di bokap gw. So,dia nyuruh gw untuk pulang jalan kaki ke rumah dan ngebukain pintu kalo adek gw ngetok pintu.

Sekitar 10 menit ninggalin bengkel,gw udah sampe rumah. Anehnya,rumah gw gelap. That’s mean “stop blogging”. Gw buka pintu. Angin tiba-tiba berhembus di telinga gw kayak ngomong “it’s scary time” ...rambut kaki gw rasanya berdiri semua. Di dalem remang-remang , yah setidaknya gw masih bisa cari cari lilin gitu....

Gw naik ke atas,kalo gak salah lilin itu disimpen di atas. Gw raba apapun yang ada di depan gw. Dan gw ngerasa kalo ini bener bener saat yang paling mengerikan. Sendirian di rumah,gelap,udah perfect banget buat bikin filem horror.

Udah sekitar 15 menitan gw keliling keliling di atas. Dan macem macem juga yang gw raba,mulai dari air,bantal,tv,gelas,...#gakpenting

Anggep aja gw udah selesai melakukan penelusuran di lantai atas. Tanpa hasil. Tiba-tiba pintu ada yang ngetuk” gw buka....nyokap

“kenapa lampunya mati?”

“mati listrik”

“mati listrik apanya?masa tetangga sebelah nyala kok kita mati...?”

Gw langsung lari ke jendela,semua tetangga gw nyala lampunya. Gw keluar,ke meteran PLN sialan yang mulai ngajak ribut dari tadi pagi. Gw senggol saklarnya. JRREEENNGGG.....lampu pun nyala serasa sampai ke surga. Gw mukul kepala gw sendiri,tau gini ngapain barusan gw syuting filem horror...???

Gw masuk lagi ke dalem rumah,gw liat di meja ruang tamu,ada lilin. Kepala gw langsung panas. Yah,setidaknya gw udah bales dendam ke PLN dengan merusak komputer karyawannya....

You Might Also Like

2 komentar

  1. bang yoga bang yoga...Saya mag nya lagi kambuh sampe kelupaan baca entri ini...ketawa mulu..keren dahh two thumbs up..

    BalasHapus

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook