Special

Juni 12, 2012


today gw bangun siang. Pada pasalnya hari ini gw udah gak niat lagi dateng ke sekolah. Yah..paling Cuma liat remed remed doang. Sayang kan ngabis ngabisin ongkos aja. Maka dari itu gw bangun jam 4 subuh. Ya, siang banget kan -____-

dari jam 4 itu gw bener bener kagak ada kerjaan sama sekali. Gw buka leppy terus buka fesbuk ya isinya gitu gitu aja. Pada akhirnya gw buka twitter. Dari awal perasaan gw udah ga enak karena ngeliat tweet nya anak anak daci yang katanya hari ini siap siap tes renang. Dan kebeneran sekolah gw hari ini juga tes renang jam 8.



Awalnya gw biasa – biasa aja ngelakuin aktivitas pagi hari kayak biasanya. Cuma di detik – detik terakhir menjelang keberangkatan gw mendadak males. Entah kenapa tapi akhirnya gw memaksakan diri berangkat jam 7.

Sampailah gw di sebuah kolam renang. Namanya cempaka. Dan ketika sampe disitu gw kecewa karena...gw kepagian. Betapa malangnya nasib gw harus menyendiri lagi ... menyendiri lagi ...  #nyanyi

Baru beberapa menit duduk, sebuah motor dateng. Terus parkir agak jauh dari tempat duduk gw. Dan sepertinya dia yang megang kunci kolam renang ini. Dia ngedeketin gw,

“ SMA mana jang? “

“ SMA Pasundan 1 Cimahi “ jawab gw dengan santai. Orang itu ngangguk ngangguk sambil ketawa. Yup, mungkin gw adalah pemegang rekor sebagai orang pertama yang sekolah di pasundan dan gak ngaret. Keren.

Orang itu langsung masuk ke dalem sambil ngebukain pintu. Gw masih aja duduk santai. Beberapa detik kemudian sebuah motor dateng lagi. Yah...gak akan jauh...pasti tukang nyikat kolam. Motor itu tiba tiba berenti di depan mata gw. Dan tiba – tiba turun cewek cantik.

Awalnya gw biasa aja. Tapi...Wait...kayaknya gw kenal orang ini...

ya, anak daci -______-

Jantung gw langsung dag dig dug dot kom. Gawat lah kalo ternyata anak anak daci pada dateng kesini dan ngeliat gw pake baju kondangan... eh... batik sekolah gw maksudnya. Harga diri gw kayanya bakal turun drastis. Temen temen gw pasti bakal pada ngetawain.

Gw langsung ambil tas gw. Niatnya sih mau sembunyi dulu di warung depan. Tapi 1 detik kemudian motor - motor anak daci berjajar, dateng dari luar kayak mau promosi parpol. Gw gak bisa bergerak sama sekali. Kayaknya gw udah telat mau kabur juga. Waskito ama si Delon udah tau kalo gw ada disini. Mendadak gw sakit kepala. Ini udah skakmampus.

Dan akhirnya gw harus nyapa mereka semua dengan seragamyangsepertiini. Udah selesai nyapa beberapa orang, ya sebenernya masih banyak yang pengen gw sapa Cuma masalahnya seragam gw ini loh -_-“

Gw liat ke arah parkiran. Gw liat anak anak yang satu sekolah ama gw udah pada dateng. Gw deketin mereka dengan maksud biar bisa berkamuflase dan gak terdeteksi anak daci. Tapi ujung – ujungnya...sama aja sih. Tetep aja skakmat.

Akhirnya gw keluarin jaket gw dan gw pake. Dan beberapa detik kemudian temen gw yang namanya Dhika ama Rama ngedeketin gw. Dan kita akhirnya ngobrol. Tentunya dengan muka setengah angus gara – gara nahan malu,

“ Udah lah Yog, gak usah minder. Kapan nih mau pindah ke daci? “ tanya dhika. Gw diem. Gw jadi inget omongannya Arif. Arif itu temen sepergalauan gw. Nama lengkapnya Arief Nuriyanto. Dia dateng dari smpn 5 cimahi dan hidup terpuruk sama persis kayak gw. Cuma bedanya dulu dia itu ranking dan masuk kategori pinter di smpn 5, sedangkan gw dulu sering banget mabal pelajaran, remedial pelajaran sana sini, dihina banyak guru, dan masuk kategori gobl*k di smpn 1. Itu aja sih.

Arif pernah niat mau pindah ke daci. Cuma gak jadi karena dia bilang daci itu minta uang 11 juta. Dan itu lebih mahal dari macbook pro masbroo  -______-“

Dan akhirnya gw jadi galau. Gw yakin anak daci itu asik asik. Mereka sama culunnya kayak gw, dan mereka ngomongnya pake bahasa yang sama dengan bahasa yang gw pake. Cuma sekolahnya kayak gitu ... minta duit 11 juta...ngemis 10 tahun pun kagak bakalan kesampean tuh -_-

Ah sudahlah jangan dilanjutkan galaunya, kita kembali ke cerita.

Anak – anak daci terus menuh menuhin tempat parkir. Makin lama gw makin minder dan makin terpojok. Dan gw nebak nebak berapa lama lagi gw bisa bernafas di tempat itu.

Akhirnya gw memberanikan diri berbaur dengan anak – anak daci. Have fun sih ya...banget. di Pasundan gw gak pernah ngobrol dengan topik ITB atau POLBAN. Disana paling Cuma ngomongin UNPAS (Universitas Pasundan) atau kalau enggak ya STKIP. Udah.

Gw ngerasa masuk surga banget karena hari ini gw bisa ngobrolin tentang itu. Dan bahagianya lagi...mereka ngomong pake bahasa INDONESIA!!! YEEAAHH !!!  \m/

Gak lama kemudian akhirnya mereka masuk ke dalem. Dan gw langsung merasa kesepian. Guru di sekolah gw gak pernah tepat waktu. Dan yang jadi korban adalah orang – orang yang tepat waktu kayak gw ini.

Lama banget gw ngebangke di deket gerbang sambil megangin pipi. Maklum selama di pasundan gw nyaris gak pernah ketawa. Gak ada yang bisa bikin gw ketawa. Dan sekalinya ketawa ketiwi kayak hari ini...pipi gw langsung pegel – pegel campur sakit.

Cewek cewek daci udah pada keluar. Dan gw masih duduk termenung di depan. Ngasih senyum ke anak anak daci. Dan gw yakin pertanyaan yang ada di dalam hati mereka sama,

“ Sayoga, kamu kesini teh mau renang atau mau jadi tukang parkir? Kok gak masuk ke dalem kolam malah diem ngeliatin motor gak jelas gitu...“

I know that, gw yakin mereka mau ngomong gitu Cuma takut nyakitin perasaan gw. Sepanjang smp kan perasaan gw udah terlalu sering disakitin.  #plak

Akhirnya guru olahraga gw dateng dengan wajah gak bersalah. Gw liat temen temen gw udah jadi berlumut semua. Dan rasanya gw pengen teriak,

“ Pak, kami sudah menunggu bapak dari zaman Firaun masih naik odong odong! “

Tapi gw urungkan niat gw. Karena gw inget, sekarang gw udah sma, dan gw gak bisa ngulang kelakuan gw di smp kayak gitu. Gw harus lebih dewasa dan lebih cool lagi.  #keselekduren

Akhirnya gw masuk. Dan gw harus terima nasib bahwa...gw gak nyemplung ke kolam renang, Cuma tes fisik aja -_-
Sebelum pulang gw sempetin ngakak ngakak bareng temen smp gw. Ada Rama, Rauuf, Yusuf, Wildan, dan anak anak daci yang lainnya.

Pulangnya gw numpang motornya Wildan. Bukan apa apa sih...nyari gratisan  :D

Sesampainya di rumah gw langsung tiduran nahan kaki yang agak keram. Sambil mukul kepala, bego amat kenapa barusan gak foto – foto yah? ==a

Gak lama setelah kaki gw agak baikan, gw langsung buka leppy dan nulis note ini. Dan ini untuk kesekian kalinya gw ngangkat leppy pake 2 tangan karena tangan gw lemes habis tes push up. Dan gw ngerasa otot – otot tangan gw membengkak sampe segede bola basket. Kayak Agung Hercules gitu   #gubrakk

Pada intinya hari ini gw have fun banget. Setelah kurang lebih satu tahun hidup gw penuh kemurungan dan ternyata anak daci bisa bikin gw ketawa dan mengembalikan mood gw yang hilang. Thanks ya buat semuanya yang udah ngobrol n main bareng. Maybe di masa yang akan datang kejadian ini gak akan bisa terulang lagi.

Ahem...meski sebenernya harus gw akuin gw agak males ketemu anak daci karena mereka agak agak complicated gimanaa gitu. Yaiyalah, gw heran, kenapa disana cowok cowok pada pake motor matik warna merah sedangkan anak cewek ada yang bawa motor pulsar? Hah?  *garukgarukkepala*

-the end aja deh, cape ngetiknya-

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook