Bunuh Diri

Oktober 24, 2012


Seperti yang kalian tau, akhir – akhir ini gue lagi galau. Galau banget. Saking galaunya gue bikin lagu instrumental yang galau pula.Ya, intinya gue lagi galau dan gue pengen seluruh dunia tau itu *hening*

Awalnya gue ngerasa frustasi gara – gara gak bisa pindah sekolah. Habis itu gue frustasi gara – gara gitar gue rusak. Gue punya 2 gitar, yang satu gitar akustik dan yang satu lagi gitar elektrik. Betapa tragisnya kedua gitar itu bisa rusak. Terus Laptop kesayangan gue rusak. Setelah laptop gue rusak, telinga gue mendadak kena masalah.



Entah kenapa tiba – tiba telinga kiri gue pendengarannya menurun terus hari demi hari. Dan lama kelamaan telinga kiri gue gak bisa ngedenger apa – apa lagi. Yang kedengeran Cuma suara “ ngiiiiiiiinngg “ dari dalem telinga, dan suara itu bener – bener bikin gue susah tidur tiap malem.

And ... as you know, telinga itu adalah alat penyeimbang tubuh manusia. Ketika salah satunya nggak berfungsi, itu bisa bikin kita susah nyeimbangin tubuh kita. Ya, itu juga yang gue rasain. Gue jadi susah jalan lurus, sekarang gue jalannya jadi mengkal mengkol kagak jelas. Gue yang asalnya pulang sekolah jalan kaki, sekarang gak berani...gue takut ntar gue jalan mengkal mengkol dan tiba – tiba gue kejeblos ke selokan...kan ga lucu.

Yeah...intinya...so many problem that make me so frustated bro...

And you know apa yang dilakuin orang galau ketika galaunya udah stadium 4? Yap, percobaan bunuh diri. Dan itu juga yang gue lakuin beberapa waktu terakhir ini.

Percobaan bunuh diri pertama gue lakuin waktu hari kedua gue kehilangan laptop. Kenapa? Ya soalnya gue udah susah mau berkomunikasi ama temen temen gue ( a.k.a manusia). Maklum lah, di SMA gue gak punya temen. Temen – temen SMP udah mulai sibuk ama sekolah mereka masing – masing. Alhasil gue curhat ama microsoft word di laptop. Sekarang laptop gue rusak -> unek – unek numpuk di kepala -> kepala nguap -> frustasi -> nyoba bunuh diri.

...

Akhirnya gue nyoba ke jalan raya yang agak rame. Gue nunggu ada truk ngebut. Dan gue udah siap ditabrak.

15 menit gue jalan pelan – pelan di trotoar...dan gak ada truk sama sekali.

30 menit gue masih jalan pelan – pelan di trotoar...ada sih beberapa truk lewat, tapi jalannya kayak keong obesitas.

40 menit gue masih jalan di trotoar...masih belum ada truk yang ngebut. Gue mulai ngerasa kaki gue kecapean, perut gue udah keroncongan.

45 menit gue jalan di trotoar...gue ngeliat warung makan padang. Berhubung gue laper, gue masuk ke sana dan makan.

Setelah makan, gue pulang.

Sesampainya di rumah gue lupa rencana utama gue mau bunuh diri. Tadinya gue mau balik lagi ke jalan raya, tapi kaki gue udah pegel. Males. Dan gue langsung beranjak ke kasur buat tidur siang.

*****

2 hari kemudian gue berpikir gimana caranya gue bunuh diri tanpa harus ke jalan raya. Akhirnya gue kepikiran bunuh diri pake baygon. Yup, sebuah ide paling cemerlang buat bunuh diri instant.

Gue pun berangkat ke warung,

Gue : “ Bu, permisi “
Penjaga warung : “ beli apa? “
Gue : “ Beli baygon bu “
Penjaga warung : “ wah, baygonnya abis. Paling Cuma ada hit elektrik. “
Gue : “ yaudah deh bu gapapa “

Setelah itu gue pulang. Sesampainya di rumah gue bengong...gue bingung gimana caranya bunuh diri pake alat beginian.
Akhirnya gue urungkan niat gue dan gue langsung naik ke kasur buat tidur siang.

*****

Sekitar satu minggu kemudian gue kepikiran bunuh diri dengan cara gokil, yaitu gantung diri.

Kebeneran waktu itu gue lagi sendirian di rumah. Jadi rasanya memungkinkan buat masang tali tambang di eternit. Gue langsung menyusun rencana gue. Sebelum gue masang tali dan perangkat – perangkat bunuh diri lainnya, gue bikin surat wasiat dulu. Biar dramatis kayak di film – film,

“ Ayah, ibu...maafin Yoga kalau selama ini ada salah. Maaf kalau selama ini Yoga masih belum bisa berbakti pada orang tua. Mungkin ini memang jalan terbodoh di mata kalian, tapi ini jalan terbaik di mata Yoga. Ayah sama ibu gak perlu menyesal, yang seharusnya menyesal itu Yoga, hidup gak punya semangat, gak pernah bisa jadi orang yang bijaksana, gak punya pacar, dan banyak utang. Oh iya, Yoga punya utang sama tukang baso tahu gerobak item langganan. Tolong dilunasin ya. Wassalam. “

Ya setidaknya itu dia beberapa patah kata yang gue tulis di kertas 2 lembar. Udah lengkap gue kasih tanggal, nama, kelas, dan nomor absen.

Sekitar 15 menit gue susah payah ngiket tali tambang di eternit. Akhirnya selesai juga. Gue ngelilitin tali itu di leher gue. Gue udah siap mengakhiri hidup gue di dunia ini. Gue berharap lagu terakhir gue, good Sunday, bisa dikenang ama temen – temen gue.

1...

2...

3...

Hup...

...

GUBRAAAKKK...!!!

Mendadak pinggang gue dan sekitarnya kerasa sakit banget. Yap, gue jatoh ke lantai. Rambut gue penuh debu. Gue nengok ke atas...eternitnya jebol.
Untung bolongnya nggak gede gede amat. Pas ortu pulang, mereka langsung nanyain,
“ kenapa ini eternit? “
Dengan muka gak bersalah gue jawab,
“ ah, biasa. Kucing sama tikus kejar – kejaran di loteng. “

...

Setelah semua pengalaman itu, gue ngerti kenapa gue gak bisa bunuh diri. Bukan, bukan karena gue bego. Tapi karena Tuhan emang nggak ngizinin gue untuk mati sekarang. Jadi semua rencana bunuh diri gue gagal.

Dan dari semua pengalaman ini, gue paham...ternyata yang bikin kita kepingin bunuh diri tuh karena kita gak punya motivasi dalam hidup.

Yap, ketika kita bener – bener gak punya motivasi alias tujuan dalam hidup, kita bakal ngerasa hidup ini berenti. Seakan – akan hidup ini hambar. Padahal kalau kita punya tujuan hidup, kita gak akan ngerasain hambar.

Dan salah satu penyebab gue pengen bunuh diri adalah karena gue gak punya sahabat. You know, sahabat adalah salah satu orang (selain orang tua) yang akan memotivasi kita untuk terus maju. Berhubung gue gak punya sahabat, gue gak ada yang motivasiin. Alhasil gue kepingin bunuh diri.

Intinya guys, jangan sampe kalian ngelakuin hal bodoh yang gue lakuin. Seberat apapun hidup kalian, kalian masih punya sahabat yang bakal bantuin kalian nopang beban berat bareng - bareng dan bakal bikin kalian tersenyum di setiap waktu. Syukurilah. Karena gak semua orang bisa ngerasain punya sahabat.

Dan sekarang, meskipun gue gak punya temen ngobrol n temen cerita, gue harus bisa memotivasi diri sendiri. Sekarang gue punya 3 motivasi yang bikin gue semangat ngejalanin hidup :

1. Gue belum kawin
2. Gue belum kawin
3. Gue belum tau gimana rasanya kawin

Ya gitu deh. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

You Might Also Like

1 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook