Cita-citaku | Part 2

April 14, 2013

<< Cita-citaku Part 1

Waktu TK gue juga pernah bercita-cita jadi dokter. Kalo gue liat-liat dokter itu keren juga. Kerjanya dia tinggal nempel-nempelin stetoskop ke perut orang terus dapet duit.  Halah, begitu doang sih gue juga bisa.

Keesokan harinya, di sekolah gue umumin ke temen-temen gue.

"Hai kawan-kawan. Sekarang aku jadi dokter, aku bisa ngobatin penyakit apa aja."


Mendadak temen-temen gue pada pura-pura sakit, lalu mereka ngantri minta diobatin ama gue.

Gue : "Kamu punya keluhan apa?"
Pasien pertama : "Aku sakit komplikasi dok.  Gigiku bisulan,  kakiku kena maag, mataku ambeien, dan aku terkena kanker ketek. Tolong sembuhkan aku dokter ...,"
Gue : "Halah, itu sih biasa. Minum bodre*in  rasa jeruk juga pasti besok langsung sembuh."

Pasien pertama pergi. Lanjut ke pasien kedua.

Gue : "Kalo kamu punya keluhan apa?"
Pasien kedua : "Kemarin dengkulku kebentur pesawat dok, jadi aku sekarang geger otak."
Gue : "Yaudah, benturin aja dengkulnya lagi. Siapa tau geger otaknya ilang."

Pasien kedua pergi, lanjut ke pasien terakhir.

Gue : "Kalo kamu punya keluhan apa?"
Pasien ketiga : "Saya ini punya penyakit aneh dok. Kalo tidur mata saya selalu ketutup. Kenapa ya dok?"
Gue : "...."

Sejak temen gue melontarkan pertanyaan itu, gue jadi bener-bener gak mau jadi dokter. Ternyata jadi dokter itu membingungkan.

Setelah itu gue bercita-cita jadi pemain basket. Gue main basket tiap hari sampe otot tangan gue segede  baskom. Gue bener-bener pengen jadi pemain basket profesional. Tapi setelah bulu ketek gue tumbuh, kayaknya gak jadi deh.

Dari awal masuk SMA gue galau. Ya, gue bingung, cita-cita apa yang harus gue gapai? 

Setelah kurang lebih 2 minggu lamanya gue semedi, mandi kembang 7 rupa, mandi pasir, mandi air suci, dan mandi bola ... Akhirnya gue mendapatkan ilham untuk menjadi seorang stand up comedian a.k.a komika.

Ya, buat gue jadi standup comedian itu adalah hal yang mudah, soalnya gue udah lama banget jadi standup comedian. Sekitar 4 harian lah.

Hingga pada suatu hari gue mencoba unjuk gigi, gue nekat standup comedy tanpa ada pendukung. Waktu itu gue standup comedy di salah satu kafe di kota Cimahi. Dengan hati berdebar dan rasa gugup akhirnya gue beranikan diri naik ke atas panggung dan megang mic. Dan ternyata ... ga ada yang merhatiin gue -_-"

Orang-orang di sana malah pada sibuk sendiri. Ada yang pacaran, ada yang pegangan tangan, ada yang suap-suapan, dan lain-lain. Yang nonton standup gue cuma satu orang : mas-mas tukang ngelap meja. Pedih.

Setelah peristiwa mengenaskan itu gue dapet satu pelajaran berharga : Kalo standup comedy jangan di Cimahi, mending ke Bandung aja, penontonnya banyak dan pasti seru.

Akhirnya gue coba standup comedy di salah satu gedung di Bandung. Dan ternyata ... tempat itu terlalu rame. Saking ramenya, 5 menit sebelum naik ke atas panggung, gue jadi mendadak sakit perut.

Gue : "Aduh mas, toilet dimana ya?"
Mas-mas tukang soundsystem : "Di sini ga ada toilet mas."
Gue : "Waduh, saya sakit perut nih ...,"
Mas-mas tukang soundsystem : "Ya udah, numpang ke toilet masjid aja Mas."
Gue : "Waduh ... Mesjidnya jauh gak ya?"
Mas-mas tukang soundsystem : "Deket kok. Tinggal naik bus, 2 jam juga nyampe."
Gue : "Masjidnya di Bogor ya -_- "

Akhirnya gue keluar gedung dan lari kesana kemari sambil megangin perut. Malem itu gelap banget lagi. Gue nyari masjid dan ... Alhamdulillah, ketemu.

5 menit berlalu, gue langsung keluar dari toilet masjid dan lari ke gedung barusan. Gue berharap untuk kali ini gue gak didiskualifikasi gara-gara sakit perut.

Sampailah gue di gedung barusan. Gue liat panggung lagi kosong, kayaknya lagi nungguin gue naik panggung. Gue langsung buru-buru ke belakang panggung, ngambil mic, terus naik ke atas panggung sambil ngos-ngosan.

"Halo ... Hhh ... Nama sayahhh .... Yogahhh ... Jadi ginihh ... Hhh ... Ceritanyahh ... Ada macan kejar-kejaran sama kelincihhh ... Terus si kelincih pake topeng singahhh ... Terushhh ... Hhh ... Si macan jadi dikejar-kejar kelincihhh ... Lucu kanh ... Hahahahah ...."

Gak ada yang ketawa.

Gue bengong, penonton bengong. Semua yang ada di gedung itu pada bengong. Tiba-tiba ada seseorang nepuk pundak gue.

Mas-mas random : "Ngapain Mas?"

Gue : "Standup Comedy Mas ..."
Mas-mas random : "Itu standup comedy?"
Gue : "Iya Mas, emangnya kenapa?"
Mas-mas random : "Standup comedy mah di gedung sebelah Mas, ini mah panggung sulap."

Kampret, gue salah masuk gedung -_-

Sejak saat itu, gue males standup comedy lagi. Gue harus nyari tau cita-cita apa yang paling cocok buat gue. Untuk kali ini gue harus semedi lebih serius lagi, gue harus semedi di tempat yang benar-benar suci.

Dan pada akhirnya gue berangkat ke kutub utara. Pas lagi asik-asik semedi disana, tiba-tiba ada badai datang, dan gue terjebak dalam bongkahan es.

***

100 tahun berlalu, gue udah mulai bosen di dalem bongkahan es mulu. Rambut gue udah jadi putih, bulu ketek gue udah nyentuh sikut, Gigi gue udah jadi emas murni 24 karat, pakaian gue udah kek gembel perempatan jalan, gue bener-bener harus keluar ....

Gue semakin memantapkan diri untuk keluar dari bongkahan es. Dan gue sadar kalo gue emang udah ditakdirkan untuk menjadi seorang avatar pengendali  4 elemen yang siap menyelamatkan dunia.

Setelah keluar dari bongkahan es menggunakan kuku, gue merasakan ada sesuatu yang beda. Ya, ternyata dunia sudah berubah. Tadinya di dunia ini ada banyak rumah, tapi ternyata sekarang gak ada. Tadinya di dunia ini ada banyak orang, tapi sekarang sepi. Yang ada tinggal mas-mas random yang lagi nyangkul batu. Karena penasaran dengan apa yang terjadi, jadi gue datengin si mas-mas random itu.

Gue : "Mas, kenapa semuanya sepi begini? Apa yang baru saja terjadi?"

Mas-mas random : "Oh ini ... Tadi malem kiamat mas. Mas gak ikutan ya? Tenang aja mas, nanti ikut kiamat susulan aja, hari senin pulang sekolah."

Gue : "Tadi malem kiamat Mas? Kok Mas sendiri masih hidup?"

Mas-mas random : "Iya, saya remedial Mas. Aneh lo, padahal saya kiamatnya udah pake kunci jawaban."

Gue : "Wah, berarti kiamatnya susah banget ya Mas?"

Mas-mas random : "Iya Mas, soalnya sekarang kiamatnya 20 paket."

Gue : "Waduh, emang kiamatnya essay atau PG?"

Mas-mas random : "PG sih Mas ... Tapi ... Tenang aja, saya masih nyimpen kisi-kisi kiamatnya kok."

Ok, ini random. Bye.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook