Gigi Gingsul

April 16, 2013


Bagi kalian yang suka nge-stalk gue, pasti tau lah sejak memasuki kelas 2 SMA gue jadi tergila-gila ama cewek yang gigi taringnya gingsul alias miring ke depan. Entah kenapa bagi gue cewek yang gigi taringnya gingsul itu lucu banget. Pada akhirnya banyak cewek bergigi gingsul yang gue kecengin mulai dari Celsea Olivia, Nabilah JKT48, sampe mbak-mbak tukang kasir Indomaret.


Semakin kesini gue semakin demen nyari foto-foto cewek bergigi gingsul di internet. Saking demennya ngoleksi foto-foto cewek bergigi gingsul, gue sering lupa beraktivitas. Pernah waktu hari minggu gue bangun tidur jam 6 pagi, terus gue berniat untuk browsing nyari foto-foto cewek gigi gingsul. Ya paling cuma 10 menit doang. Ya rencananya habis itu gue langsung mandi dan berangkat ke rumah temen gue. Akhirnya gue nyalain internet dan browsing.

Setelah dapetin puluhan foto cewek bergigi gingsul, gue liat jam. Ternyata udah jam 06.10. Sesuai komitmen, akhirnya gue keluar kamar dan langsung mandi. Setelah itu gue bersiap-siap berangkat ke rumah temen gue. Pas gue keluar rumah, gue bingung kenapa langitnya gelap. Dan gue sadar kalo ternyata itu udah jam 06.10 malem -_-

Dari situlah gue berpikir gimana caranya ngilangin kebiasaan buruk gue ini. Setelah komat kamit di jamban akhirnya gue menemukan solusinya : putusin koneksi internet, banyakin beraktivitas di dunia nyata.

Ya, setelah itu internet di rumah gue mati. Bukan, bukan karena komitmen, tapi karena abis pulsa. Jadi gue mulai mencoba menambah aktivitas di dunia nyata, salah satunya adalah hiking.

Beberapa waktu lalu temen gue si Fulki ngajak hiking ke Gunung Bohong di Bandung. Jujur gue ragu soalnya gue belum pernah naik gunung. Kalo naik odong-odong sih udah sering.

Sebenernya gue lebih suka internetan daripada naik gunung, tapi karena komitmen ... akhirnya gue memberanikan diri ikut hiking. Siapa tau di tengah perjalanan gue ketemu sama seorang cewek. Habis itu kita kenalan, terus jadian. *FTV mode : on*

Rencananya gue dan temen-temen gue ketemuan di rumah salah satu temen gue, si Rauuf. Sebelumnya, ada beberapa hal yang harus gue bawa :

  • Alat makan
  • Beras
  • Telor
  • Panci
  • Wajan
  • Kompor
  • Oven
  • Kulkas

Ini mau hiking apa mau ketemu Farah Quinn -_-

Setelah semuanya siap, akhirnya gue berangkat ke rumahnya si Rauuf. Sesampainya di sana ternyata gue dateng paling pertama. Itu artinya gue harus nungguin anak-anak yang lain. Pertama-tama datanglah si Fulki. Terus dia bilang,

“Si Panji sama si Refdinal gak bisa ikut. Jadi paling sekarang kita tinggal nungguin si Yusuf terus berangkat.”

Apa? Hiking gunung Cuma berempat? Ini mau hiking apa mau ngeboyband?

Gue galau. Gue yakin hiking kali ini gak akan berkesan. Pasti sepi dan ngebosenin.

Tiba-tiba temen gue yang lain, si Yusuf, datang. Gue langsung nanya ke si Fulki sebagai pelaksana acara,

“Pul, langsung berangkat?”

Tiba-tiba si Rauuf nyeletuk,

“Jangan, si Sisi mau ikut. Tungguin dulu.”

Gue bengong. Ya, Sisi itu cewek. Dan si Sisi ini adalah pacarnya si Rauuf. Kebayang, gimana caranya bawa cewek ke atas gunung? Pake ketapel?

Gak lama kemudian, cewek yang bernama ‘Sisi’ pun datang. Awalnya gue biasa-biasa aja. Tapi pas liat si Sisi ketawa ... ternyata ... gigi taringnya gingsul. Kampret.

Setelah kedatangan si Sisi itu kita semua langsung berangkat ke Gunung Bohong. Alhasil di sepanjang jalan gue sibuk melototin si Sisi. Setiap dia ketawa, gue liatin. Gue pengen liat gigi gingsulnya.

Singkat cerita sampailah gue di kaki gunung dan udah siap-siap nanjak. Di depan gue ada si Fulki dan si Yusuf, di belakang gue ada si Rauuf ama si Sisi. Tiap 5 menit gue nengok ke belakang pura-pura ngecek keadaan si Rauuf. Padahal sebenernya gue pengen ngeliat ketawanya si Sisi.

Baru setengah perjalanan, gue ketemu sama anak-anak SMKN 1 Cimahi yang lagi turun gunung. Waktu itu gue ketemu temen SMP gue, si Reza ama si Toni. Gue sempet ngobrol bentar ama si Reza, ternyata mereka bawa kabar buruk,

Reza : “Kalian gak boleh ke puncak gunung, soalnya lagi dipake TNI latihan tembak. Kalo kalian ke sana nanti dimarahin.”
Gue : “Tapi ini perintah Eyang Bubur! Kita berlima harus ke puncak sana dan membacakan mantra cepat kaya!”

Setelah itu si Reza dan si Toni melanjutkan perjalanannya.

Kita berlima bingung mau ke puncak gunung apa enggak. Kita semua saling menatap satu sama lain. Kalo gue sih fokus ngeliatin si Sisi, gue nunggu gigi gingsulnya keliatan lagi.

Setelah sekian lama mengadakan rapat tertutup dan mengajukan proposal pada pelaksana acara, akhirnya kita berlima sepakat melanjutkan perjalanan. Ketembak TNI juga biarinlah, jomblo ini.

Kita berlima nanjak, nanjak, dan terus nanjak. Sepanjang perjalanan gue mencoba untuk ngelawak. Sengaja biar si Sisi ketawa, jadi kan gue bisa liat gigi gingsulnya. Tapi kenyataannya, yang ketawa malah si Fulki mulu.

Sampai akhirnya kita semua berenti di satu titik.

Gue : “Kita udah dimana nih?”
Fulki : “Kurang lebih di koordinat 4,1. Ini udah puncak gunung, ga ada tanjakan lagi.”

Gue menatap sekitar ... garing. Gue baru tau ternyata puncak gunung itu garing banget. Cuma ada rumput. Kalo mau liat rumput doang mah di depan rumah gue juga banyak.

Terus kita berlima duduk bareng. Ceritanya kita mau makan, tapi gak ada makanannya. Kita berlima malah bawa beras ama telor mentah. Udah pas buat bikin sesajen.

Setelah agak lama bengong akhirnya kita gak jadi makan, kita malah minum teh panas bareng. Waktu itu cuacanya panas, pas banget minum teh panas dari termos. Mereka benar-benar cerdas. Untung gue gak ikutan.

Tiba-tiba si Rauuf buka snack. Dia tawarin snack itu ke si Sisi.

Rauuf : “Mau snack?”
Sisi : “Tanganku kotor.”

Tiba-tiba si Rauuf nengok ke arah gue.

“Yog minta air dikit aja Yog buat cuci tangan si Sisi”

Gue langsung ambil botol minum di tas gue, terus dipake si Sisi buat cuci tangan. Setelah itu si Sisi langsung makan snacknya si Rauuf. Tiba-tiba si Rauuf nengok ke arah gue, terus nawarin snacknya. Gue sih pengen makan itu snack, tapi ...

“Aduh Uf, tanganku kotor nih ...”

Harapan :

Si Rauuf bakal bilang, “Aduh Yog tangan aku juga kotor nih, yang tangannya bersih Cuma si  Sisi.”. Terus si Sisi nyuapin snack itu ke mulut gue sambil nunjukin gigi gingsulnya.

Kenyataan :

Si Rauuf nyuapin gue.

Rencana gue gagal, mendadak gue jadi illfeel. Sekarang gue tau betapa gak enaknya disuapin ama sesama jenis. Gak lama setelah itu kita semua turun gunung. Pake waterboom.

Setelah keringetan naik turun gunung, kita semua beristirahat di masjid terdekat sekalian ibadah. Seusai ibadah, kita semua makan cuanki di teras masjid. Bagi kalian yang gak tau apa itu cuanki, cuanki itu semacam bakso. Cuma bedanya cuanki itu dimulai dari huruf C kalo bakso dari huruf B.

Si Rauuf makan deket-deket si Sisi, si Yusuf makan deket-deket si Fulki, gue makan deket-deket tukang cuanki. Derita.

Setelah makan cuangki kita semua pulang. Sesampainya di rumah, gue merenung. Gue udah mencoba ngelupain cewek bergigi gingsul, tapi kenapa susah? Kenapa cewek gigi gingsul selalu muncul di kehidupan gue? Apakah jodoh gue emang giginya gingsul? Apakah si Sisi adalah jodoh gue?

Gak mungkin, soalnya dia udah punya pacar. Kakak kandung gue, Morgan Sm*sh, pernah bilang ke gue, “Jangan pernah ngerebut pacar temen sendiri. Kecuali kalo kamu emang gak mau menghargai persahabatan.”

Yak, Rauuf itu sahabat gue dari kecil. Banyak hal yang kita jalanin berdua, mulai dari makan bareng, main bareng, belajar bareng, ngupil bareng, dan masih banyak lagi. Kayaknya gak mungkin deh gue ancurin persahabatan ini cuma gara-gara gue demen ama gigi pacarnya.

Gue merenung. Akhirnya gue beranikan diri nyalain komputer dan browsing internet lagi. Gue cari : “Foto gigi gingsul”.

Yang keluar malah foto kuda lagi nyengir.

Biarinlah, daripada ngerebut pacar orang lain.

You Might Also Like

18 komentar

  1. hahaha :D hebat bener penulisnya

    BalasHapus
  2. hahahaha mantap Gan. thanks, dah buat gue ktwa ampe nyebur got. good !! :D

    BalasHapus
  3. hahhaa.. aku gingsul kaka.. :D

    BalasHapus
  4. aku cewek bergigi gingsul kak hhha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai ... kenapa harus anonim -_- curiga cowok ini mah -_-

      Hapus
    2. cek nih fb gue bamng: wok anik sahlan, dijamin cewek hohoho

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Hahahah segitu nya amat kagum ma cwe gingsul????��....
    Tapi jujur si jadi malu2 kucing kalo dipuji manis karena ada gigi ginsul
    Yang menurut agapan gw sendiri ny biasa aja....
    Mungkin karena punya sendiri serasa biasa aja����

    BalasHapus

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook