Hokben

Mei 12, 2013


Gue ga tau penyakit apa yang lagi diderita gue, tapi akhir-akhir ini waktu gue banyak dihabisin di meja makan. Ya, dalam satu hari gue bisa ngabisin 2 bakul nasi plus 2 galon air minum. Setara lah ama porsi makannya ultraman.



Selera makan gue juga mendadak jadi aneh. Dalam satu minggu gue gak mau makan makanan yang sama. Kalo hari ini makan sayur asem berarti besok harus makan sayur lodeh. Kalo hari ini makan nasi goreng berarti besok harus makan nasi kuning. Kalo hari ini makan paku berarti besok harus makan beling. Gitu deh.

Sampe pada suatu hari gue liat iklan sebuah restoran Jepang di TV. Gue gak akan sebutin nama restorannya, yang jelas nama restorannya hokben. Restoran itu nyediain makanan semacam daging tapi empuk gitu. Menggiurkan lah. Gue mendadak laper.

Gue langsung ngerengek ke orang tua gue,

Gue : "Bu, minta uang dong ... aku mau beli makanan itu." *nunjuk-nunjuk ke TV*
Emak gue : "Yo, kemaren lusa kamu beli pizza. Kemaren kamu beli spagetti. Kalo sekarang kamu beli makanan itu ya duit darimana lagi."
Gue : "Tapi ... tapi ..." *ngelap ingus*

Gue galau. Emang, kalo lagi laper gue langsung galau. Kalo lagi gak laper gue juga galau sih.

Gue coba mengasingkan diri dalam kamar. Gue coba tahan rasa laper gue. Tiba-tiba temen gue ada yang nge-SMS. Namanya Karin, dia itu siswi SMK jurusan pertelevisian. Gue baca SMS-nya,

Karin : "Yog, aku butuh bantuan kamu nih. Besok dateng ke STM ya.."

Hmm ... berhubung gue adalah cowok yang rajin menabung, maka besoknya gue dateng ke STM.

Sesampainya di SMKN 1 Cimahi, gue langsung masuk ke sebuah ruangan. Di sana gue ngobrol sama beberapa orang tentang project mereka. Jadi intinya mereka itu mau bikin sebuah variety show yang berjudul "Melodi Ananda". Mereka butuh musik ilustrasi di sepanjang acara. Berhubung gue bisa main gitar, maka mereka nyuruh gue main piano di acara itu.

Konsep variety shownya adalah tentang lagu anak. Gue bingung, gimana caranya gue nguasain lagu anak-anak sedangkan gue biasa dengerin lagu Astutinya om Agung Hercules?

Gue bingung banget. Gue mencoba untuk menenangkan diri sejenak. Bagi kalian pembaca setia blog Sumber Inspirasi Sayogand pasti bingung kenapa gue nyaris gak pernah update artikel lagi. Ya, soalnya gue sibuk mempersiapkan diri buat acara ini. Berikut agenda kesibukan gue minggu ini :

Senin : Menenangkan diri.
Selasa : Menenangkan diri.
Rabu : Menenangkan diri.
Kamis : Menenangkan diri.
Jumat : Latihan buat syuting.
Sabtu : Syuting.

Sibuk banget kan?

Akhirnya hari sabtu tiba. Gue semakin nervous. Ya, ini adalah pertama kalinya gue syuting LIVE. Dan ini juga pertama kalinya gue ikut syuting. Sebelumnya gue juga pernah diajak syuting iklan. Tapi setelah gue tau kalo ternyata itu adalah iklan pembalut cewek, gue langsung mengundurkan diri. Gue ini laki-laki, ga mungkin lah gue jadi pemain di iklan pembalut itu. Lagian pembalut merek itu terlalu tebel buat gue. Gak comfort dipake tidur.

Gue masuk studio. Gue liat panggungnya ... di atas panggung ada belasan lampu, di kiri panggung ada satu lampu, di belakang panggung ada dua lampu, di depan panggung ada 4 lampu. Ini mau syuting apa mau ngangetin ayam goreng?

Jujur waktu on stage gue ngerasa kulit gue dibakar. AC 2 biji serasa kurang dingin buat kulit gue. Tapi rasa panas itu ilang gara-gara kru dan hostnya. Iya, host dan semua kru mukanya cantik. Mereka kulitnya putih, mulus, pokoknya mereka semua cantik-cantik lah. Lumayan lah mata gue adem dikit.

Latihan selesai. Yang lain pada senyum-senyum seneng, gue pucet sendiri. Ya, gue udah laper lagi. Padahal gue udah sarapan 2 piring nasi kuning plus bala-bala segede parabola. Gue takut ntar pas syuting tiba-tiba gue pingsan gara-gara kelaperan.

Syuting bakal dimulai 15 menit lagi. Waktunya make up. Waktu itu gue di make up ama seorang cewek bernama Nanaw a.k.a Novi. Dari awal gue liat dia megang alat make up, gue udah curiga. Dia make up-in gue, terus dihapus lagi. Dia make up-in gue lagi, terus dihapus lagi.

Novi : "Maaf ya, ini pertama kalinya aku make up-in orang."
Gue : "Yeh ... awas aja kalo nanti muka aku jadi kayak badut taman mini."

Syuting dimulai. Bagi kalian yang kemaren sempet nonton acaranya di TV, pasti kalian langsung terpana karena ada kembaran Siwon Suju lagi main piano.

Host : "Ya, terimakasih kepada para bintang tamu yang telah hadir di sini. Dan terimakasih juga kepada keyboardis kita. Ya, kita langsung saja berbincang-bincang .... "

Kampret. Nama gue gak disebut. Harusnya openingnya jangan gitu, harusnya gini :

Host : "Ya, terimakasih kepada para bintang tamu yang telah hadir di sini. Dan terimakasih juga kepada keyboardis kita, Sayoga. Dia ini adalah pianis sekaligus gitaris dari de`Radeons band. Dan dia jomblo. Bagi Anda yang mau sama dia silakan ketik REG [spasi] YOGA, kirim ke 192xxxx. Kirim yang banyak ya. Dadah.."

Gitu.

Sepanjang acara sih nothing special. Tapi pas di akhir acara, suatu hal terjadi. Temen SMP gue sekaligus penulis naskah di acara tersebut ternyata salah ngitung waktu. Namanya Adon a.k.a Arie. Gara-gara dia, acara yang harusnya 30 menit, jadi Cuma 25 menit. Dan gue yang nanggung risikonya. Tapi berhubung gue seorang pianis profesional, maka gue panik.

Ceritanya di akhir acara itu gue disuruh mainin lagu anak-anak. Selama 3 menitan lah. Tapi gara-gara Adon, gue harus main piano selama 5 menit. Gue bingung. Tadinya 3 menit pertama mau gue isi lagu anak-anak, terus 2 menit sisanya bakal gue isi ama lagunya Zaskia Gotik. Tapi gue gak tega.

Alhasil gue mainin lagu "Tasya-Pemandangan" selama 5 menit.

"Memandang alam dari atas bukit .... x 100 kali"

Gue bener-bener jijik bagian itu. Bener-bener memalukan. Gue berjanji gak bakal nginget-nginget lagi kejadian itu. Apalagi kalo kejadian memalukan itu gue tulis di Catatan Remuk. Hih, gak mungkin banget.

Tapi akhirnya acara itu selesai di 30 menit pas. Yang lain lompat-lompat bahagia, gue diem di tempat. Gue bener-bener kelaperan dan kehabisan energi.

Seusai syuting kami semua foto bareng. Dan gue berpose dengan perut keroncongan. Entah betapa kepaksanya senyum gue sepanjang acara syuting itu.

Setelah itu gue dan kru-kru yang lain berangkat ke sebuah ruangan. Di sana kami mengevaluasi kesalahan masing-masing. Gue mah diem aja. Gue udah bener-bener kelaperan.

Gak lama setelah mengevaluasi acara, akhirnya makanan dateng. Temen SMP gue sekaligus sutradara dari acara itu, Arvi, nyodorin nasi kotak ke gue. Gue mah pasang muka tenang aja. Terus gue lari ke pojok ruangan dan langsung eksekusi nasi kotak itu dengan ganasnya.

Pembawa acara Melodi Ananda, Bein a.k.a Berlinda, ngeliat gue duduk di sudut ruangan. Dia agak bengong sebentar ngeliat gue makan. O ya, Si Bein ini juga temen SMP gue, jadi gue udah akrab banget ama dia.

Bein : "Kok sendirian di pojok?"
Gue : "Masalah? Hus."

Gue udah bener-bener lupa diri waktu ketemu makanan. Padahal Si Bein ini tergolong cewek cantik. Bego banget kenapa gue judesin dia ya? -_-a

Setelah makan, gue langsung ambil tutup nasi kotak itu. Ya terus gue tutup dengan santainya. Dan gue baru sadar kalo ternyata tutup nasi kotak itu ada tulisannya. Gue baca tulisannya ...

Hokben.

Jadi barusan gue makan hokben? Akhirnya gue bisa makan hokben gratis! Uyyeeeaaahh!!! *jogetharlemshake*

You Might Also Like

2 komentar

  1. gw ngga diajak main lah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sering sering kontak gue dong :D

      Hapus

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook