Rio

Juni 24, 2013


Hampir 2 bulan gue tinggalin Catatan Remuk gara-gara kesibukan baru gue: syuting. Yap, akhir-akhir ini gue lagi banyak job di depan kamera. Saking banyaknya, gue lupa.



Dengan jadwal syuting yang padat, ditambah lagi gue ini masih berupa anak sekolah, maka jadwal makan gue jadi gak teratur. Malah pernah waktu itu gue gak makan seharian sampe badan gue lemes dan ga mampu berdiri. Jadi besoknya gue ngesot ke sekolah.

Dan kemarin adalah hari pertama gue lepas dari job-job yang melelahkan itu. Gue coba refreshing dengan cara nyentuh internet lagi. Akhirnya gue chatting-an sama orang Amerika. Iyalah, gue kan jago Bahasa Jawa.

Gue : "Hello, what is your name?"
Stranger : "Hello, I`m Alice. And you?"
Gue : "No."
Stranger : "Sorry, what`s Ur name?"
Gue : "My name is Yoga."
Stranger : "Yoga, R U single?"

Tiba-tiba obrolan terhenti. Bukan, bukan karena koneksi internet gue putus, tapi karena Google Translate di browser gue ngehang.

Tiba-tiba ada yang ngajak ngechat gue lagi. Gue kira cewek cantik, ternyata temen SMP gue, si Lukman.

Lukman : "Yog, besok jadi?"

Gue bingung. Soalnya seinget gue, gue gak pernah bikin jadwal nge-date ama dia. Tiba-tiba gue inget, gue ama dia mau syuting. Kampret, lagi bahagia gini gue malah jadi inget jadwal syuting lagi.

Gue : "Iya, besok jam 12 siang kita ke lokasi."

****

Keesokan harinya gue berangkat ke lokasi syuting. Di sana gue dan kru-kru yang lain diskusi seputar film pendek yang bakal dibikin. Mulai dari skenario, peralatan syuting, sampe merek daleman para pemain semuanya kami diskusiin di situ.

Habis itu gue pulang. Dan kampretnya, sesampainya di rumah, kagak ada yang bukain pintu. Pasti semua keluarga gue lagi tidur siang. 5 menit kemudian perut gue keroncongan. Karena gak kuat nahan laper, akhirnya gue putusin berangkat ke rumah nenek gue yang lokasinya di perkampungan. Gak terlalu jauh dari rumah gue.

Sesampainya di rumah nenek, gue duduk di ruang tamu. Kurang lebih 10 meter dari rumah nenek gue lagi ada dangdutan.

Gue : "Neneekk ... ada makanan ga ... kasian Nek, belum makan dari lahir ..."

Nenek Gue : "Aduh, nenek juga lagi gak ada makanan. Udah ke kawinan itu aja, pura-pura kenal sama pengantennya. Yang penting makan gratis kan."

Nenek yang cerdas.

Akhirnya gue datengin acara dangdutan itu. Dari jauh udah keliatan ada janur, di bawahnya ngegantung sterofoam. Tulisannya "Saepudin & Olivia". Gila itu nama gak cocok banget.

Gue isi buku tamu, terus gue datengin pengantennya. Aneh, muka penganten wanitanya cantik banget, tapi muka penganten prianya kek pantat bohlam gitu.

Gue : "Selamat."
Saepudin : "Saha maneh?" [Kamu siapa?]
Gue : "Saya ... saya ... ehm ... Rio ... hehe"
Saepudin : "Rio? Oh ... temennya Oliv tea? Bukannya kamu teh masih di Amerika?"
Gue : "Ehm ... eh ... ya ... tadinya saya pengen tinggal di Amerika selamanya. Tapi karena jupe udah keluar penjara jadi saya pulang lagi kesini."

Habis itu gue salaman sama penganten wanitanya, Oliv. Entah kenapa ekspresinya Mbak Oliv ini agak aneh. Gue gak terlalu peduli. Gue langsung beranjak ke tempat makanan sambil pasang senyuman bahagia. Gue ambil piring, dan ...

Tiba-tiba ada yang narik tangan gue. Pas gue liat, ternyata yang narik tangan gue itu penganten wanita barusan. Gue ditarik sampe ke sebuah ruangan yang penuh ama barang acak-acakan. Keknya itu gudang.

Oliv : "Rio akhirnya kamu pulang juga ..."

Gue mulai mencium bau-bau gak beres.

Oliv : "Rio, kamu marah ya? Maafin aku Rio ..."
Gue : "...."
Oliv : "Aku gak bermaksud buat nyakitin kamu. Aku dijodohin sama si Saepudin orang kampung itu ... kacau Rio ... kacau ..."
Gue : "...."
Oliv : "Rio ... Penampilan kamu banyak berubah. Gimana rasanya 4 tahun di Amerika?"
Gue : "Ya ... ehm ... gitu ..."
Oliv : "Disana kamu ngontrak?"
Gue : "Bukan, ngekost."
Oliv : "Dimana?"
Gue : "Di ... ehm ... deket Chicago, agak ke pinggir dikit. Cipanas."
Oliv : "Disana pasti kamu seneng ya? Kamu pasti udah nemu cewek lain yang lebih cantik daripada aku ya? Makanya kamu lupain aku.."
Gue : "...."
Oliv : *megang tangan gue* "Rio please Rio, jangan pernah tinggalin aku ... aku masih sayang sama kamu ...."
Gue : "...."
Oliv : "Rio? Ngomong dong ... kamu juga masih sayang sama aku kan? Iya kan? Kamu inget, dulu waktu kita jadian di teras alfam*rt, kamu pernah bilang kalo cinta kita gak akan pernah bisa terpisahkan oleh jarak dan waktu ..."
Gue : "...."
Oliv : "Apa kamu udah lupa sama seuntai memori yang udah kita rajut selama bertahun-tahun lamanya?"
Gue : "...."
Oliv : "Oke Rio, kalo kamu ga suka aku menikah, sekarang juga aku bisa batalin pernikahan ini. Tunggu disini ya, aku bakal ambil barang-barang aku dan kita berdua bisa kabur dari sini."
Gue : "Tapi Mbak, saya sebenernya ..."

Mbak Olivnya udah keburu pergi.

Dengan muka awkward gue langsung keluar gudang dan buru-buru ke arah pintu keluar. Habis itu gue lari sprint sejauh mungkin. Hari ini random banget.

 

Dear Mas Rio, dimanapun Mas berada.. Ini pacarnya Mas Rio yang di Indonesia udah dinikahin sama orang lain Mas. Makanya kalo LDR-an, tiap hari pacarnya di cek masih hidup apa engga. Sekian.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook