Dehidrasi

Agustus 11, 2013


Gue takut banget sama dehidrasi. Soalnya sekalinya dehidrasi, tubuh gue pasti langsung bermasalah. Pernah waktu itu gue dehidrasi terus tiba-tiba senar gitar gue putus.

Eh ga nyambung ya -_-



Intinya gue itu adalah orang yang gampang banget kehausan dan gampang pipis. Iya, gue minum air segelas aja pipisnya bisa ampe segalon. Alhasil setiap ke sekolah atau jalan-jalan keluar rumah gue gak berani minum. Takut-takut gue pingsan di tengah jalan gara-gara gak kuat nahan pipis. Ya kan gak lucu kalo besoknya di koran ada berita:

"Ditemukan sesosok pria pingsan di pinggir jalan karena tak kuat menahan pipis."

Bencong banget.

Dan rencananya hari ini gue mau jalan-jalan ama keluarga gue ke sebuah toko buku di kota Bandung. Seperti biasa, gue gak akan minum di sepanjang perjalanan.

Perjalanan dimulai. Gue berangkat ke stasiun kereta buat mesen tiket pesawat. Tapi katanya gak ada. Yaudah, jadi gue beli tiket kereta api aja. Gak lama, keretanya dateng. Gue langsung naik dan langsung nyari tempat duduk dengan spontan. Kampretnya adalah, gue gak sadar kalo gue duduk di antara dua anak kecil yang lagi berdebat.

Anak 1: "Kamu tau ga, kemaren papa aku beliin aku kendaraan sepeda roda tiga.."
Anak 2: "Halah, papa aku kemaren beliin aku kendaraan sepeda roda delapan.."
Anak 1: "Tapi kemarennya lagi juga aku dibeliin kendaraan sepeda roda sebelas.."
Anak 2: "Kemarennya lagi juga aku dibeliin kendaraan sepeda roda dua puluh.."
Anak 1: "Kemaren, kemaren, kemarennya lagi aku dibeliin kendaraan sepeda roda satu milyar.."
Anak 2: "Kemaren, kemaren, kemarennya lagi juga aku dibeliin kendaraan DVD Player.."

Gue baru tau ternyata ada kendaraan baru namanya kendaraan DVD player.

Setelah agak lama menderita, akhirnya gue tiba di stasiun Bandung. Dari sana gue dan keluarga gue langsung berangkat ke toko buku yang dituju. Di toko buku ... ya ... gue belanja buku lah.

Selesai belanja, gue turun ke lantai bawah. Tiba-tiba ada yang nepuk pundak gue. Gue langsung nengok ... ternyata temen gue, si Lukman.

Lukman: "Ngapain di toko buku Yog?"
Gue: "Ini ... beli sepeda."
Lukman: "Oh.."

Setelah itu gue langsung pisah sama si Lukman dan langsung keluar gedung. Dan anehnya, di luar gedung gue berpapasan sama si Lukman lagi. Dia bener-bener ada dimana-mana ...

Lukman: "Yog bentar Yog, ini ada yang mau kenalan ..."
Gue: "Siapa?"
Lukman: "Kenalin ini Sayoga. Yog, kenalin ini Maya. Dia penggemar ente."
Gue: "Oh ... iya ... haha ...."

Lantas gue berjabat tangan ama cewek yang bernama Maya itu. Tapi, entah kenapa ... ada sesuatu yang aneh ....

Gue mulai haus. Gawat.

Setelah agak lama ngobrol ama si Lukman dan Maya, gue pergi. Suer, gue haus.

Gue langsung jalan kaki ke pinggir jalan, terus nyetop angkot yang ngarah ke stasiun kereta. Ajaibnya, di dalem angkot itu ada Lukman dan Maya. Lagi.

Berhubung gue lagi haus, maka gue gak ngobrol ama mereka. Waktu turun dari angkot, gue langsung menuju ke dalem stasiun. Si Lukman dan kawan-kawannya nerusin perjalanan.

Bokap: "Cepet! Cepet! Keretanya udah mau berangkat! Cepeeeetttt!!!"

Gue disuruh lari. Orang lagi dehidrasi gini disuruh lari? Gue takut lambung gue copot..

Akhirnya gue berhasil masuk ke kereta dengan nafas gak beraturan. Ini dehidrasi paling dewa yang pernah gue rasain.

Tiba-tiba ...

"Yo, ayo turun! Kita salah masuk kereta!"

As*. Gue langsung turun dari kereta.

"Kereta kita mah masih 10 menit lagi."

As*. Gue langsung duduk di lantai. Badan gue lemes banget. 10 menit kemudian sebuah kereta ekonomi tiba di stasiun. Dan kami langsung naik.

Setengah jam kemudian gue tiba di stasiun deket rumah gue. Gue turun dari kereta dengan energi seadanya. Hal utama yang gue cari adalah: air minum. Kebeneran, di depan mata gue ada alf*mart. Gue langsung kesana. Dan kampretnya, gue gak punya tenaga buat ngedorong pintunya.

Tiba-tiba ada mbak-mbak yang ngebukain pintu dari dalem alf*mart.

Mbak-mbak karyawan alf*mart: "Selamat sore, selamat datang di alf*mart."
Gue: "Mbak, itu pintu susah amat dibukanya ..."
Mbak-mbak karyawan alf*mart: "Iya mas, ini pintunya ditarik, bukan didorong."

Saking dehidrasinya, gue gak bisa ngeliat tulisan "tarik" di gagang pintu.

Baru 5 langkah, gue langsung ngeliat rak yang isinya minuman semua. Gue langsung ambil satu, dan langsung beranjak ke kasir. Kasir itu tempat tidur.


Mbak-mbak tukang kasir: "Semuanya 2700 rupiah."

Gue kasih uang 5 ribuan.

Mbak-mbak tukang kasir: "Uangnya lima ribu, kembali dua ribu. 300 rupiahnya akan di donasikan saja ya Mas.."
Gue: "Apa? Di donatkan?"

Saking dehidrasinya, gue gak bisa denger kata "donasi".

Mbak-mbak tukang kasir: "DIDONASIKAN, Mas ... itu lho ... *nunjuk-nunjuk ke sebuah poster di sebelah gue.*"

Gue nengok ke sebuah poster yang ukurannya cukup jumbo.

"AYO! DONASIKAN UANG KEMBALIANMU DI ALF*MART UNTUK PARA VEGETARIAN!"

Gue: "Mbak ... emangnya vegetarian butuh donasi ya?"

Mbak-mbak tukang kasir: "Itu tulisannya 'VETERAN', Mas ... bukan 'VEGETARIAN' ..."

Saking dehidrasinya, gue gak bisa baca tulisan "veteran". Padahal tiap hari gue suka ngukur-ngukur baju pake veteran.

Mbak-mbak tukang kasir: "Yaudah deh, kembalinya 2300 aja. Daripada bingung."

Mbak-mbak tukang kasir itu langsung buka laci kasirnya, lalu nyari uang 300-an. Gue liat muka si mbak-mbaknya ... tunggu ... kayaknya gue kenal orang ini deh. Kalo bukan temen SD, pasti temen TK.

Gue: "Mbak, kayaknya saya kenal situ deh ...."

Mbak-mbak tukang kasir itu langsung nunduk sambil buang muka,

Mbak-mbak tukang kasir: "Eh ... ehm ... eh .... nggak kok Yog, kita gak saling kenal ... suer Yog."

Dengan cekatan dia langsung mengalihkan perhatian,

Mbak-mbak tukang kasir: "Nih kembaliannya, 2500."
Gue: "Lho, katanya 2300?"
Mbak-mbak tukang kasir: "IYE UDAH ITU BONUS BUAT LO YANG PENTING LO PERGI SEKARANG. UDAH SANA."

Galak amat.

Gue langsung keluar alf*mart, terus gue duduk di teras minimarket itu. Di sana ada keluarga gue lagi duduk-duduk santai. Dengan cekatan, gue langsung minum. Gila, itu air putih rasanya bisa berubah jadi kek wine gitu. Seger abis.

Akhirnya dehidrasi gue ilang. Gue ngerasa bertenaga lagi. Gak lama kemudian gue sekeluarga pulang ke rumah. Sesampainya di rumah ... ada bencana baru.

Bokap: "Aduh ... ini kunci kok macet ya ... biasanya gak gini ... coba Yo, sama kamu. Kamu kan pernah ikut balet."

Dengan muka pede, gue langsung ngedeketin pintu. Pas gue coba masukin kuncinya ... eh ternyata beneran macet.

Berhubung gue ini orangnya pantang menyerah, maka gue bakal berusaha sekuat tenaga. Gue bakal keluarin jurus yang bisa masukin kunci pintu yang macet, atau biasa disebut JYBMKPYM (Jurus yang bisa masukin kunci pintu yang macet).

CIAAAAAATTTTT .... JURUS YANG BISA MASUKIN KUNCI PINTU YANG MACEEEEETTT!!!

DZIG!

Cling!

Gue nengok ke lantai, ke arah sumber bunyi "cling" tadi.

Kuncinya potong.

Bokap: "Waduh, kuncinya potong ... gimana nih ... Kunci cadangan dibawa ga?"
Nyokap: "Kunci cadangannya ditinggal di kamar."

Suram sekali. Tiba-tiba bokap gue keluar rumah, terus ngedeketin Mas Dadang, tetangga gue yang lagi bongkar mobil. Gak lama kemudian bokap gue kembali masuk ke teras rumah sambil bawa obeng, terus ngedeketin jendela.

Bokap: "Tenang semuanya, tenang. Kita bakal masuk lewat jendela ini, terus kita ambil kunci cadangan, terus kita buka pintunya dari dalem."

Ini emangnya gak ada cara lain apa? Wahai Bundadari ... tolong aku ...

Bokap gue sibuk ngebongkar jendela dan tralis, nyokap gue malah ngajak ngobrol Mas Dadang yang lagi benerin mobil. Gue ama adek gue ngebangke di teras rumah. Pengen rasanya ngambil hape, terus nelpon,

Gue: "Asisten Choi, cepat kirimkan aku helikopter. Aku mau masuk rumah lewat atap."
Asisten Choi: "Baiklah, Tuan Muda Gu Jun Pyo."

Tapi sesaat kemudian gue sadar kalo gue gak punya pulsa.

***

Kira-kira setengah jam kemudian, bokap gue udah berhasil ngebongkar jendela, tapi tralisnya belum lepas. Gue udah mulai merasakan sesuatu ....

Gue kebelet pipis. Gawat.

Gue liat, bokap gue lagi asik bongkar jendela, nyokap gue lagi asik ngobrol ama tetangga, adek gue tidur, itu artinya gak ada yang ngeliatin gue. Gue langsung ambil botol bekas minuman tadi, terus gue cari tempat persembunyian. Dan dengan pedenya gue memproduksi urin disitu. Mo ada yang liat kek, mo kagak kek, bodo amat. Daripada pingsan.

Habis itu, dengan muka dingin gue taro itu botol di luar pager. Mo diapain ama orang juga bodo amat lah. Habis itu gue kembali duduk di teras rumah, sambil nguping pembicaraan nyokap ama Mas Dadang,

Nyokap: "Kenapa mesinnya dibongkar sih Mas?"
Mas Dadang: "Gak tau nih, seminggu terakhir ini mesinnya sering banget panas. Dan karena terlalu sering panas jadi sekarang mesinnya mati. Biasanya sih pake MIM juga nyala lagi.. tapi gak tau nih sekarang kok MIM-nya gak mempan."
Nyokap: "MIM itu apa Mas?"
Mas Dadang: "Air kayak biasa sih, dituangin ke mesin mobilnya biar gak panas."

Nyokap gue nengok ke arah pager rumah gue. Lantas dia ambil botol bekas gue barusan. Oh tidak ...

Gue mau ngelarang, tapi gimana? Kalo "Bu, jangan diambil! Itu urin!", ntar malah ketauan. Yaudahlah diem aja.

Nyokap: "Kalo pake air ini gimana mas?"

Gue semakin resah. Koplaknya, Si Mas Dadang ini nurut-nurut aja. Air urin itu dia tuangin pelan-pelan ke mesin mobilnya, lalu dia nyalain mobilnya, dan ....

Nyala.

 

Oke sekarang gue ngerti ... Jadi, kata-kata mutiara yang bisa dipetik dari cerita gue kali ini adalah:

"Jangan buang sampah sembarangan"

Itu. Salam Super.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook