Fals | Part 1

November 10, 2013


Aryati ...
Dikau mawar asuhan rembulan
Aryati ...
Dikau gemilang seni pujaan

*tutup telinga*

Sekian lama gue tinggalin Catatan Remuk karena aktivitas gue padat banget akhir-akhir ini. Gak cuma padat, tapi juga kenyal. *apasih*


Okelah, kali ini gue bakal cerita tentang hobi baru gue selama 4 bulan terakhir ini: baca buku. Yap, hobi inilah yang bikin gue gak punya waktu buat nulis lagi. Kenapa gue jadi suka baca buku?

Jadi gini, beberapa bulan terakhir ini gue lagi deket sama seorang cewek. Dia cantik, tapi sayangnya bukan selera gue. Iya, dia orangnya serius banget dan giginya gak gingsul. Berhubung gue gak mau sebutin namanya di sini, maka anggep aja namanya Sephia.


Sephia
Gebetan gue. Berjilbab, kulitnya putih, kakinya 2.

Gue dan Sephia pertama kali ketemu di tempat kursus. Sejak awal ketemu, dia gak pernah nunjukin perhatiannya ke gue. Sampe akhirnya gue memberanikan diri ngajak Sephia ngobrol,

Gue: "Hai"

Sephia: "Hai"

Udah.

Sejak kejadian itu, di pertemuan kursus berikutnya, gue dan Sephia mulai ngobrol layaknya temen biasa.

Sephia: "Nama kamu siapa sih? Lupa.."

Gue mulai mencari nama keren.

Gue: "hmm ... Alexander."

Sephia: "Nama panjangnya?"

Gue: "Alexander Sukaesih."

Sephia: "Oh ... hobi kamu apa?"

Gue: "Makan kerupuk sambil diving. Kalo kamu?"

Sephia: "Baca buku."

Gue: "Oh ya? Aku juga sebenernya suka baca loh ..."

Gue ngebohong.

Sephia: "Dari kecil?"

Gue: "Engga sih, baru sekarang aja. Ga tau kenapa sekarang aku suka baca, padahal dulu aku suka madrid."

Seusai kursus di hari itu, mindset gue berubah. Gue berpikir bahwa gue harus rajin baca biar bisa pedekate ama Sephia. Di hari-hari berikutnya gue langsung rajin baca majalah bobo.

***

Hari demi hari gue laluin sebagai seorang kutu buku. Udah banyak banget buku yang gue baca. Mulai dari buku komik doraemon sampe buku panduan ibu hamil, semuanya udah gue baca. Seiring dengan berjalannya waktu juga, gue dan Sephia jadi punya kebiasaan baru di tempat kursus: sharing tentang buku-buku yang pernah kami baca.

Sephia: "Tau gak, Ga, kemaren aku baca buku T**** B***. Isinya bagus deh, tentang makna kehidupan gitu."

Gue: "Oh ... hehe ... tau gak, kemaren aku baca buku Harry Potter."

Sephia: "Tentang apa itu?"

Gue: "Tentang ibu tiri yang ngebunuh anaknya gara-gara anaknya pacaran sama tukang servis payung."
Sephia: "Oh ..."

Dan akhir-akhir ini aktivitas membaca gue berkurang karena ada sedikit gangguan. Gue ngerasa konsentrasi membaca gue keganggu dengan suara mas-mas random yang karaokean terus tiap malem.

Gue: "Bu, itu suara siapa sih? Suaranya kek cicak ambeien gitu.."

Nyokap gue: "Itu, tetangga baru kita. Dia baru seminggu pindah ke sini. Namanya Pak Ronal."


Pak Ronal
Tetangga baru gue. Duda, kaya raya, tapi mukanya kek adukan semen.


Jujur gue pengen banget ngasih peringatan ke Pak Ronal yang ngeganggu aktivitas gue. Tapi gue musti nunggu waktu yang tepat ...

Keesokan harinya, gue dapet undangan pembuatan E-KTP massal di kelurahan. Nyokap gue nyuruh gue bolos kursus demi ngurus E-KTP. Tapi berhubung gue pengen ketemu Sephia, alhasil gue maksain dateng kursus. Gak seperti biasanya, di hari itu Si Sephia gak cerita tentang buku apapun. Dia malah nanya ke gue,

Sephia: "Eh katanya kamu udah bikin buku ya?"

Gue: "Iya.."

Sephia: "Kenapa ga diterbitin?"

Gue: "Ga tau tuh. Waktu itu naskah novelnya udah dikirim ke PLN tapi sampe sekarang bukunya belum diterbitin."

Seusai kursus, gue pulang mengarah ke kelurahan. Gue mulai mikir, kenapa hari ini dia gak cerita tentang buku lagi? Kenapa sekarang ekspresinya jadi biasa aja ke gue? Dan darimana dia tau kalo gue pernah nulis novel?

***

Tibalah gue di kelurahan. Baru 5 langkah, mata gue langsung tertuju ke arah seseorang berpostur agak pendek dengan penampilan kelas atas ... Pak Ronal. Gue langsung memberanikan diri ngedatengin dia.

Gue: "Ahm ... Pak Ronal ya? Penghuni baru di Jalan Agraris yang suka karaokean itu?"

Pak Ronal: "Iya ... siapa ya?"

Gue: "Saya Sayoga, Pak, tetangga bapak."

Pak Ronal: "Oh ... iya ... salam kenal ya."

Kemudian dia pergi.

Gue: "Eeh Pak ... tunggu dulu ..."

Pak Ronal: "Kenapa lagi..?"

Gue: "Ahm.. saya mau sedikit complain nih seputar kebiasaan Bapak yang ..."

Pak Ronal: "Nah! Saya jadi inget, saya mau minta komentarnya nih seputar suara saya. Kamu tiap hari denger suara saya kan? Gimana? Suara saya bagus kan?"

Gue: "Bagus Pak, bagus banget. Tapi lebih bagus lagi kalo Bapak ga nyanyi."

Pak Ronal: "Apa? Jadi kamu bilang suara emas saya ini fals?"

Gue diem sambil sedikit nyengir.

Pak Ronal: "Heh, saya ini orang musik ya. Saya tau, suara saya ini gak fals. Telinga kamu kali yang fals."

-_-"

Pak Ronal: "Kalo kamu mau tau ya, saya ini calon penyanyi terkenal. Liat dong penampilan saya, udah ganteng kan?"

Gue: "Iya Pak, ganteng banget, kek keset welcome."

Beberapa detik kemudian, nama Pak Ronal dipanggil ke dalam ruangan. Yap, gue gagal complain ...

Bersambung ke Fals | Part 2 >>

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook