Fals | Part 2

November 10, 2013

<< Catatan Remuk: Fals | Part 1

2 hari kemudian ...

Gue berangkat ke tempat kursus seperti biasanya. Dan untuk kali ini nyaris gak ada percakapan antara gue dan Sephia. Akhirnya gue memberanikan diri ngajak dia ngobrol,



Gue: "Sephia, soal pertanyaan kamu 2 hari yang lalu itu ... kamu tau darimana kalo aku udah pernah bikin buku?"

Sephia: "Oh, iya ... aku tau dari Joko."

Otak gue langsung nginget-nginget nama Joko ... dan ... sekarang gue inget.


Joko (bukan nama asli)
Temen lama gue. Laki-Laki, satu sekolah sama Sephia.


Sephia: "Dia temen lama kamu kan? Akhir-akhir ini aku lagi deket sama dia. Katanya dia dulu pernah baca novel kamu, makanya aku jadi tau kalo kamu pernah nulis novel ... hehe"

Gue cuma bisa senyum sambil ngangguk-ngangguk gak jelas..

Sepulang kursus, gue langsung ambil handphone gue dan gue cari kontak Si Joko. Untungnya masih ada.

Joko: "Halo, ini siapa?"

Gue: "Ini gue, Yoga."

Joko: "Yoga? Waduh ... ya ampun Yog udah lama banget kita gak ..."

Gue: "Udah berapa lama lo deket sama Sephia?"

Suasana mendadak hening sesaat.

Joko: "Ehm ... baru sih Yog. Awalnya dia tuh ngajak ngobrol gue tentang elo. Tentang kebiasaan lo, tentang lagu-lagu lo, tentang tulisan-tulisan lo, dll. Gue malah curiga jangan-jangan dia suka sama elo. Tapi lama kelamaan kami malah jadi sering ngobrolin yang lain, dan akhirnya deket deh ... hehe"

Joko: "Menurut lo, gue cocok gak sama dia?"

Gue langsung reject HP gue.

Gue gak tau apa yang terjadi pada diri gue. Ada rasa bingung, ada rasa gelisah, ada rasa sedih, rasanya semuanya nyampur jadi satu di diri gue. Apa yang salah dari semua ini? Kenapa semua ini harus terjadi pada diri gue?

Tiba-tiba nyokap gue ngebuka pintu kamar gue.

Nyokap gue: "Yo, tolong anterin makanan ini ke rumah Pak Ronal gih!"

***

Gue ngetok pintu Pak Ronal dengan tangan kiri megang mangkok panas. Gak lama kemudian, gue langsung dibukain pintu.

Gue: "Malam, Pak, ini ada kiriman dari Ibu saya."

Pak Ronal: "Oh iya-iya ... sebentar ya, saya pindahin dulu makanannya ke mangkok saya. Ayo masuk aja dulu."

Gue melangkah masuk ke rumah semi-mewah itu. Mata gue langsung ngeliat ke arah meja panjang yang diatasnya ada koleksi-koleksi miniatur mobil antik, dan banyak banget foto. Gue liat salah satu foto di situ. Itu foto seorang cewek. Tapi ada lagi foto cewek lain di meja itu.

"Dulu, dia yang masakin saya masakan. Sekarang terpaksa harus pesen-pesen makanan dari tetangga kalau gathering ga dateng.", ucap seseorang dari belakang. Gue langsung nengok, ternyata Pak Ronal.

Pak Ronal: "Iya, ini foto mantan istri saya. Kami cerai setahun yang lalu karena kami ngerasa rumah tangga kami hambar."

Gue: "Hambar?"

Pak Ronal: *nunjuk ke arah foto lain* "Sebenernya inilah perempuan yang saya suka. Dia seorang penyanyi kafe. You know, saya dulu gak suka nyanyi, tapi jadi suka nyanyi gara-gara kenal sama dia. Tadinya saya belajar nyanyi dengan tujuan biar gampang ngedeketin dia, tapi lama kelamaan malah keasikan nyanyi sampe lupa tujuan utama dan akhirnya dia direbut laki-laki lain."

Pak Ronal: "Akhirnya saya menikah sama perempuan yang gak saya cintai, dan perempuan itu juga gak mencintai saya. You know, emang susah rasanya meninggalkan orang yang kita cintai, tapi sebenernya lebih susah lagi mempertahankan hubungan dengan orang yang gak mencintai kita. So, it`s done in 1 year."

Pak Ronal: "Yah, sekarang, saya jadi sering nyanyi. Meskipun orang-orang di sekitar saya protes sama suara saya, saya gak peduli. Saya nyanyi bukan buat orang -orang di sekitar saya, tapi buat orang yang saya cintai."

Pak Ronal: "Eh, kok malah cerita gini ... ini mangkoknya, makasih ya.."

Gue beranjak dari rumah Pak Ronal dengan langkah pelan. Yep, I got the point..

Kalau kalian sadar, apa yang dialami Pak Ronal itu sama dengan apa yang gue alami. Kami berdua memaksakan diri jadi orang lain hanya dengan tujuan biar gampang PDKT. Padahal seharusnya kami jadi diri kami sendiri apapun yang terjadi.

Bayangin ... gue rela berenti nulis, gue rela nolak beberapa acara syuting, bahkan gue rela libur bermusik, hanya demi baca buku. Gue berusaha jadi orang lain sampe akhirnya gue lupa untuk jadi diri gue sendiri. Dan hal konyol itu terjadi selama berbulan-bulan.

Gue yakin, sebenernya Sephia lebih suka ngeliat gue jadi diri gue sendiri ketimbang jadi seseorang yang maksain diri jadi kutu buku. Sayangnya, gue baru sadar hal itu ketika Sephia mulai berpaling ke cowok lain, yakni ke temen gue sendiri.

Salah satu genre buku yang sering gue baca adalah buku psikologi. Menurut salah satu buku psikologi yang gue baca, kita harus mengungkapkan rasa suka kita pada orang yang kita suka sesegera mungkin. Kenapa? Karena semakin lama kita memendam suatu perasaaan pada lawan jenis, maka semakin besar potensi munculnya rasa minder pada lawan jenis di masa depan. Di samping itu, orang yang kita suka berhak untuk tau kalo kita suka sama dia.

Inget, gue menyarankan kalian untuk mengutarakan rasa suka pada orang yang kalian sukai, bukan menyarankan kalian untuk pacaran. Gue gak pernah nyaranin orang lain buat pacaran sebelum menikah. Gue percaya, pasti rasanya jauh lebih indah berusaha menyukai orang yang kita cintai ketimbang berusaha mencintai orang yang kita sukai.

Nah, ini juga salah satu kesalahan gue, gue gak ngungkapin rasa suka gue ke Sephia sesegera mungkin. Gue terlalu bertele-tele. Alhasil gue nyesel di akhir cerita..

 

Selamat menempuh hidup baru dengan kasihmu
Aku relakan nasibku sudah begini
Terimalah seuntai bunga sebagai tanda kasih
Kasih yang suci padamu sayang

 

WOI PAK RONAL! BISA BERENTI NYANYI GAK SIH!?
*nangis galau*

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook