College

Januari 19, 2014



Kemaren gue dikasih angket selebaran tentang kuliah. Iya, sebagai anak kelas 3 SMA, gue sekarang mesti mulai nentuin mau kuliah dimana. Entah itu di universitas atau di KUA.


Bagi kalian yang penasaran, kurang lebih beginilah angket yang kemaren gue isi:


Nama: Sayoga R. Prasetyo

Spesies: Mamalia

Hobi: Dugem sambil Baca Novel

Cita-Cita: Penyanyi Cilik

Mau melanjutkan ke perguruan tinggi? Ya.

Jurusan yang mau diambil: Argo Parahyangan, Jakarta-Surabaya

Pekerjaan yang diharapkan: Bisnis ternak tokek, bisnis creambath bulu ketek, bisnis reparasi gayung.

Hambatan yang Dihadapi Dalam Melajutkan ke Perguruan Tinggi: Belum lulus SMA.

Jurusan
Profesi yang Diharapkan
Kedokteran
Supir Metromini
Sastra
Binaragawan
Peternakan
Personil Boyband

Kelebihan yang Dimiliki:
  • Bisa menangkap 3 nyamuk dalam 1 tepukan
  • Bisa minum air dari 2 gelas sekaligus
  • Bisa melihat dengan telinga tertutup

Prestasi yang Pernah Diraih:
  • Juara 1 lomba panjat pinang setinggi 30 cm
  • Juara 1 lomba makan stik golf
  • Juara 1 lomba mewarnai antar PAUD se-kelurahan



Gue mendadak flashback. Dari 2 tahun lalu, gue udah sibuk mikirin kuliah. Tapi sampe sekarang, gue masih belum nemuin playgroup apa yang cocok buat gue.

***

Waktu kelas 1 SMA, gue pernah punya temen namanya Deni. Dialah orang yang pertama kali bikin gue galau soal kuliah.

Deni: “Yog, mau kuliah dimana?”

Gue: “Rencananya sih mau ke Harvard University.”

Deni: “Dimana itu?”

Gue: “Cianjur.”

Setelah denger pertanyaan itu, gue jadi kepikiran buat nyari info tentang kuliah. Akhirnya gue jadi rajin nyari info tentang universitas-universitas yang ada di planet bumi. Seiring berjalannya waktu juga, gak tau kenapa makin banyak orang yang nanyain tentang kuliah. Contohnya, waktu itu gue nerima telepon dari buyut gue yang tinggal di Jakarta,

Buyut Gue: “Halo? Ini siapa?”

Gue: “Ini Yoga, Mbah”

Buyut Gue: “Ha? Tatang?”

Gue: “Bukan Mbah -_- ini Yoga, Yoga yang di Bandung ....”

Buyut Gue: “Oh, Reno. Gimana kabarmu di Semarang?”

Gue: “Ahm ... ya ... baik Mbah ... baik -_-“

Buyut Gue: “Kapan kawin?”

Gue mendadak illfeel. Pada pasalnya sampe sekarang gue masih jomblo. Gue mendadak bingung harus jawab apa. Gak mungkin kan kalo gue ngejawab, “Aduh Mbah, aku masih jomblo. Mbah mau gak jadi pacar aku?”

Gak, gak mungkin.

Gue: “Belum Mbah, masih lama. Sekarang aja masih kelas 1 SMA.”

Buyut Gue: “Oh, berarti mau kuliah dulu ya?”

Gue: “Iya”

Buyut Gue: “Mau kuliah dimana?”

Gue: “Rencananya mau sekolah musik di Australia.”

Buyut Gue: “Oh ... mau kerja ... dikirain mau kuliah. Mau kerja dimana?”

._.

Gue: “Aduh Mbah! Gak kedengeran! Sinyalnya jelek! Di sini lagi ada badai tornado! Ayah, ibu, Awas ada balsem terbang!”

Kemudian gue reject hape gue.

***

Beberapa bulan kemudian, gue punya temen baru bernama Beben. Kampretnya, Si Beben ini ngingetin gue lagi soal kuliah.

Beben: “Kamu nanti mau kuliah ga?”

Gue: “Aduh Ben, please, untuk sementara ini jangan ngingetin aku soal kuliah-kuliahan dulu deh. Kita kan masih kelas 1 SMA.”

Tiba-tiba Si Beben megang tangan gue, terus dia tatap mata gue dengan tajam. Kami berdua lebih mirip kayak homo ketimbang temen.

Beben: “Ga, kita tetep harus mikirin kuliah. Mau bagaimanapun, kita masih punya masa depan yang cerah. Masa depan yang masih bisa kita hiasi dengan rajutan kata dan irama penuh warna. Kita harus menyongsong Sang Mentari yang tak henti-hentinya menyinari raga kita dengan penuh kelembutan dan kasih sayang.”

Adegan ini persis kayak salah satu adegan film Eifel I`m in Love yang gue tonton. Dimana ada seorang cowok megang tangan ceweknya sambil hujan-hujanan, terus si cowoknya minta maaf karena ketauan selingkuh, dan pada akhirnya mereka putus karena si ceweknya masuk angin.

Gue: “Ya ... kayaknya sih aku mau ke Osaka University.”

Beben: “Ambil Jurusan apa?”

Gue: “Kayaknya sih robotik.”

Beben: “Kenapa ngambil robotik?”

Gue: “Soalnya aku suka masak.”

***

Waktu kelas 2 SMA, gue semakin bingung mau kuliah di mana dan mau ngambil jurusan apa. Karena gue ngerasa otak gue udah buntu, maka gue ngedatengin Mas-Mas yang katanya bisa ngeramal. Sekalian, gue pengen minta diramalin jodoh.

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Ada yang bisa saya bantu?”

Gue: “Iya, jadi gini Mas ... saya tuh mau kuliah, tapi saya bingung mau kuliah jurusan apa. Kira-kira Mas bisa ngeramalin gak jodoh saya siapa?”

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Hmm ... coba liat telapak kakinya bentar.”

Gue: *ngasih telapak kaki*

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Wah panuan.”

Apa hubungannya -_-

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Nah, sekarang coba liat telapak tangannya.”

Gue: *ngasih telapak tangan*

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Uhh ... ya ampun ... saya melihat ada aura ....”

Gue langsung ngeliat telapak tangan gue. Biasa aja, gak ada gambar Aura Kasih.

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “Uhh ... jodoh kamu itu ....”

Mas-Mas Tukang Ngeramal: “perempuan.”

Suasana mendadak hening. Gue bener-bener gak nyangka, ternyata jodoh gue adalah perempuan.

Usai diramal tentang jodoh, akhirnya gue mutusin buat pulang ke rumah. Sesampainya di rumah gue sadar ... KENAPA GUE MALAH MINTA DIRAMALIN JODOH!?

*hening*

***

Hari demi hari, gue makin ngerasa kalo ‘deadline’ ngambil keputusan kuliah udah makin mepet. Tapi setelah nyari hidayah di gorong-gorong, akhirnya gue mutusin buat ngambil jurusan pertambangan. Tapi 5 menit kemudian, gue urungkan niat gue.

Ya, tadinya gue kira pertambangan itu jurusan yang ngomongin tentang tali tambang. Apa bahan dasar tali tambang, gimana cara bikin tali tambang, habis itu wisuda.

Setelah tau kalo ternyata pertambangan itu bukan tentang tali tambang, gue mulai mikir lagi, kira-kira jurusan apa yang gue suka dan gue bisa. Akhirnya, gue mutusin buat masuk kuliah jurusan paling fenomenal di dunia:

Kuliah Jurusan Perkecambahan.

Oke, enough. Ini random. Udahlah. Bye.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook