Kecantikan

Januari 05, 2014


Bagi kalian yang deket ama gue pasti tau, gue sekarang lagi sakit. Bagi yang belum tau apa itu sakit, sakit itu adalah alat yang buat digosok-gosok ke lantai.

Oke, itu sikat.



Jadi gue menderita sebuah penyakit kulit. Intinya ada beberapa bagian di kulit gue yang jadi kemerahan, bersisik, bengkak, dan gejala-gejala aneh lainnya. Penyakit apa ini? Gue juga gak tau ....

Awalnya gue konsultasi ke nyokap. Nyokap gue malah menelaah dengan sok jago,

Nyokap Gue: "Hmm ... ini cuma perkiraan doang loh ya, soalnya ibu gak pake teleskop."

Gue: "Stetoskop bu.."

Nyokap Gue: "Ya ... itu maksud ibu ... ibu gak pake sekop."

Gue: -_-

Nyokap Gue: "Kayaknya ini alergi deh ...."

Gue bingung. Soalnya setau gue, gue itu cuma alergi api. Iya, setiap gue tempelin tangan gue ke api, kulit tangan gue pasti langsung merah.

Gue: "Alergi? Alergi apaan?"

Nyokap Gue: "Mungkin kamu alergi makanan."

Gue: "Makanan apaan?"

Nyokap Gue: "Coba inget-inget, beberapa hari yang lalu kamu makan apa aja?"

Gue mikir. Seinget gue, kemaren gue cuma makan kipas angin ama ban bekas doang.

Nyokap Gue: "Yaudahlah, ntar kalo ada waktu, kita ke dokter. Mudah-mudahan kamu bukan alergi tumis kaktus."

Makin lama, komentar-komentar seputar kulit gue mulai berdatangan dari orang-orang di sekitar gue. Ada yang ngira kalo kulit gue jadi begini karena gue mau berubah jadi hulk, ada juga yang bilang kalo kulit gue jadi begini karena gue habis jadi korban perkosaan.

***

Beberapa minggu kemudian, akhirnya gue dibawa ke dokter spesialis kulit. Tapi ... bokap gue maksa pengen ikut. Alesannya:

Bokap Gue: "Ayah gak percaya kalo kamu bisa megang uang ratusan ribu. Terakhir kali ayah kasih kamu uang seratus ribu, uangnya langsung kamu makan."

Gue: "Ya ... kan waktu itu emang lagi laper, Yah ...."

Bokap Gue: "Pokoknya ayah harus ikut!"

Bagi yang belum tau, bokap gue ini orangnya banyak omong banget.


 
- Pukul 19.00 -

Gue: "Selamat pagi Dok ...."

Dokter: "Selamat malam ...."

Gue: "Eh iya, selamat malam."

Dokter: "Iya, tadinya saya mau bales selamat pagi juga loh ... hahaha untungnya saya gak bales selamat siang."

Gila ini basa-basi banget.

Dokter: "Ada keluhan apa nih? Sembelit?"

Gue: "Bukan Dok, saya sakit kulit."

Dokter: "Yakin, bukan sembelit?"

Gue: "Bukan Dok, saya gak sembelit, saya sakit kulit -_-"

Dokter: "Kenapa kulitnya?"

Bokap gue: "Ini, kulitnya dia jadi banyak merah-merah gak jelas gini."

Dokter: "Udah berapa lama gejalanya?"

Bokap gue: "Udah 25 tahunan lah."

Dokter: "Usianya berapa sekarang?"

Bokap Gue: "17 tahun."

Dokter: "Kalo mandi pake sabun apa?"

Bokap Gue: "Biasanya sih dia mandi pake oli bekas."

Ini siapa yang sakit, siapa yang ngomong -_-

Dokter: "Gatel ga?"

Gue: "Iya Dok.."

Dokter: "Hmm ... yaudah ... saya kasih obat buat kulitnya. Tapi tetep, sembelitnya harus diobatin ya."

Gue: "SAYA GAK SEMBELIT DOK -_- "

Akhirnya gue pulang membawa obat dari dokter, dengan harapan bisa sembuh secepat mungkin.

***

Awalnya gue bahagia karena kulit gue kembali kayak sedia kala, tapi tiba-tiba kulit muka gue tiba-tiba jadi merah-merah lagi, ngelupas lagi, malah jadi lebih parah dari sebelumnya. Akhirnya, gue memberanikan diri curhat ke nyokap lagi.

Gue: "Bu, kulit aku jadi aneh lagi."

Nyokap Gue: "Hmm ... berarti dokter yang kemaren itu gak becus. Oke, gini deh, kebetulan ibu punya kenalan dokter kulit di luar kota. Dia dokter kulit yang jago banget. Lebih jago dari Bambang Pamungkas. Ntar kita ke sana ya.."

Berhubung gue males ke luar kota, akhirnya nyokap gue browsing di internet buat nyari referensi dokter spesialis di kota Bandung. Akhirnya, nyokap gue nemu alamat praktik seorang dokter spesialis kulit. Gue langsung minta uang ke nyokap buat pergi ke dokter spesialis kulit itu. Tapi ... nyokap gue maksa pengen ikut. Alesannya:

Nyokap Gue: "Ibu gak percaya kalo kamu bisa pegang uang ratusan ribu. Terakhir kali ibu kasih kamu uang seratus ribu, uangnya langsung kamu grogotin"

Gue: "Ya kan waktu itu emang lagi laper Bu.."

Nyokap Gue: "Pokoknya ibu harus ikut!"

Bagi yang belum tau, nyokap gue ini orangnya ngotot.

 
- Pukul 08.00 -

Setelah agak lama berpetualang, akhirnya gue nemu rumahnya. Di terasnya ada tulisan 'Dokter Spesialis Kecantikan dan Akupunktur'. Gue punya firasat buruk ....

Gue: "Kok ... dokter ... spesialis ... kecantikan sih?"

Nyokap Gue: "Ya ... kan ... sama ajalah, dia juga bisa ngobatin kulit muka."

Gue: "Terus ini ... akupunktur ... yang mukanya ditusuk-tusuk pake jarum itu? Aku kan mau konsultasi sakit kulit, bukan mau ditusuk-tusuk ...."

Nyokap Gue: "Halah biarin lah, ditusuk-tusuk kan enak."

Entah kenapa gue ngerasa terganggu dengan kalimat yang diungkapkan nyokap gue barusan.

Gue: "Aduh Bu, kayaknya kita mending pulang aja deh ...."

Nyokap Gue: "Udah jangan banyak alesan, ayo masuk!"

Gue: "Tapi ...."

Nyokap Gue: "Ayo!"

 
- Pukul 08.10 -

Nyokap Gue: "Selamat malam Dok ...."

Dokter: "Selamat pagi ...."

Nyokap gue: "Eh iya, selamat pagi."

Dokter: Iya, tadinya saya mau jawab selamat malam loh ... hahaha untung saya gak jawab selamat siang."

Gue liat di meja dokter ada banyak wadah-wadah yang isinya jarum. Bulu ketek gue langsung merinding seketika.

Dokter: "Oke Bu, bagian mana yang mau diterapi?"

Nyokap Gue: "Bukan saya, dia tuh yang punya keluhan." *nunjuk ke arah gue*

Sang dokter langsung menatap muka gue dengan tatapan mistis. Mungkin dia ngira kalo gue butuh perawatan kecantikan. Enak aja, gue gak butuh perawatan kecantikan. Sekalipun butuh, itu nanti.

Nyokap Gue: "Dia punya masalah kulit Dok, jadi gini ...."

Dokter: "Ahm ... sebentar ... kayaknya ibu salah dokter deh. Saya dokter kecantikan Bu, bukan dokter hewan."

***

Sekarang gue lagi ngurung diri di kamar sambil ngelakuin hal-hal gak penting, kayak main gitar pake perut, push up pake kaki, atau ngitung soal matematika pake rumus tenses.

Tiba-tiba ada orang yang buka pintu kamar gue, ternyata Oom gue.

Oom gue: "Hehe ... kaget ya? Oom barusan masuk rumah ini lewat pintu belakang loh. Oom bobol pake obeng."

Gue diem.

Oom Gue: "Kok diem? Gak seneng ya ada oom di sini?" *sambil jalan ngedeketin gue*

Gue: "Udah Oom, jangan deket-deket, aku lagi sakit. Butuh banyak istirahat."

Oom Gue: "Hah? Sakit apa?"

Gue diem lagi.

Oom Gue: "O ... gitu ... jadi mau main rahasia-rahasiaan nih? Tenang aja, Oom bisa baca pikiran kamu ...."

Gue: "O ya? Kalo gitu, coba tebak, aku sakit apa?"

Oom Gue: *bergaya-gaya kayak paranormal* *terus megang kepala gue*

Suasana mendadak jadi hening bercampur mistis.

Oom Gue: "NAH! Oom tau!"

Tangannya langsung dia lepas dari kepala gue. Jantung gue mendadak deg-degan. Oom gue langsung ngeliat ke arah gue dengan wajah serius,

Oom Gue: "Kamu itu sakit ... sembelit kan?"

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook