Gonzo

Mei 18, 2014


Udah cukup lama gue tinggalin Catatan Remuk. Iya, sejak ngerjain soal UN kemaren, gue langsung kena depresi berat sampe harus dirawat di kebun binatang terdekat.

Bagi kalian yang belum tau, soal UN taun 2014 berstandard internasional. Alhasil, baru ngeliat soal nomor 1 aja gue langsung mendadak kena paru-paru basah.


SOAL UN BAHASA INDONESIA SMA 2014

1. Dalam menulis puisi, kita harus menggunakan berbagai majas yang beragam. Salah satu majas yang sering digunakan adalah majas hiperbola. Pertanyaannya: Bola apa yang digunakan di majas tersebut?

SOAL UN BIOLOGI SMA 2014

1. Seorang wanita albino menikah dengan seorang laki-laki normal. Pertanyaannya: Kapan mereka menikah?

SOAL UN MATEMATIKA SMA 2014

1. Seseorang menuangkan bensin ke dalam sebuah kubus yang berukuran 3x3x3 m hingga penuh. Pertanyaannya: siapa yang menuangkan bensin tersebut?

SOAL UN KIMIA SMA 2014

1. Larutan H2SO4 3 M dicampurkan dengan larutan NaCl 1 M. Jika kemudian hasil campuran tersebut dicampurkan lagi dengan larutan NaOH 2 M, maka siapakah yang pantas menjadi presiden republik Indonesia?

SOAL UN BAHASA INGGRIS SMA 2014

*Listening*
1. The weather is not good, it`s too cold for me. May I use your jacket?

Question: The most possible answer for that question is:

A. I love you too.
B. I love you so much.
C. I love you for a thousand years.
D. I love you uwoh uwoh.

SOAL UN FISIKA SMA 2014

1. Diketahui sebuah benda berbobot 25 kilogram jatuh dari sebuah gedung dengan ketinggian 40 m. Jika diketahui percepatan gravitasi 9,8 m/s2, hitunglah berapa banyak orang yang tewas tertimpa benda tersebut!


Gara-gara setumpuk soal kampret itulah gue jadi depresi. Berhubung gue depresi berat, jadi, satu hari setelah UN gue putusin buat jalan-jalan bareng dua temen gue, Si Rauuf dan Si Yusuf.

Rencananya, gue bakal nemenin Si Rauuf beli aksesoris hape ke toko elektronik, habis itu, Si Rauuf bakal nemenin gue ke toko buku. Sedangkan si Yusuf bakal jadi pengikut setia sekaligus pelindung dari virus-virus jahat yang menyerang usus.

Pagi-pagi gue, Yusuf, dan Rauuf kumpul di stasiun kereta. Gue liat dari muka mereka, mereka sama depresinya ama gue.

Gak lama, kereta dateng. Kami bertiga langsung masuk.

Rauuf: "Cup, Yog, ntar sebelum ke toko elektronik kita ke Gonzo dulu ya, aku mau beli hadiah buat ntar hari anniv aku sama pacar aku, Si Sisi."

Gonzo? Tempat apa itu? Apa itu toko material? Apa itu panti pijat? Apa jangan-jangan … itu diskotik ….

Tibalah gue di Kota Bandung. Dengan perasaan resah, gue ikutin langkah si Yusuf ke arah kanan kiri jalan.

Setelah kurang lebih satu jam kami bertiga jalan kaki, menempuh bukit terjal yang disertai badai gurun ganas, akhirnya kami nyampe di sebuah toko kecil dengan tulisan "GONZO" di atas pintu masuknya. Kalo gue liat desain bangunannya, bisa gue simpulkan bahwa itu adalah apotik biasa yang suka jualan obat ambeien ama obat wasir.

Gue masuk ke dalem toko itu dan ternyata … itu adalah toko yang ngejual aksesoris-aksesoris Jepang. Ya, sebagai cowok yang kerjaannya Cuma ke toko buku doang, pas ke toko kek beginian gue melongo. Iya, gue ngeliat barang-barang aneh yang ga tau apa gunanya buat kehidupan manusia.


Gue: "Ini namanya apa Cup?"

Yusuf: "Itu namanya SAO Keychain Yog."

Gue: "O … Aku kira ini paku beton. Gunanya buat apa?"

Yusuf: "Ga ada gunanya."


Gue: "Kalo ini namanya apa Cup?"

Yusuf: "Itu namanya Shuriken."

Gue: "O … Aku kira ini potongan belimbing. Gunanya buat apa?"

Yusuf: "Ga ada gunanya."


Gue: "Kalo yang ini namanya apa Cup?"

Yusuf: "Itu namanya pisau lempar kunai."

Gue: "O … Aku kira ini anting Syahrini. Gunanya buat apa?"

Yusuf: "Ga ada gunanya."


Gue langsung keliling toko lagi buat liat barang-barang lain. Gue ngeliat baju yang mirip kostum sailormoon harganya 200 ribu. Apa gunanya baju begituan? Dipake ke sekolah gak bisa, dipake jalan ama gebetan malu-maluin, dipake ke kondangan juga gak mungkin. Aneh.

Gue juga ngeliat topeng spiderman. Gue baru tau kalo ternyata spiderman itu adalah orang jepang yang merantau ke Amerika.

Gue biasa ngeliat pedagang pinggir jalan jualan jam tangan yang harganya 15 ribu. Tapi di sini, gue ngeliat ada jam tangan yang harganya nyampe 200 ribu. Gue yakin, itu adalah jam super canggih yang punya fitur penghancur gedung.

Ini semua adalah barang-barang dagangan paling aneh yang pernah gue liat.

Rauuf: "Aduh Yog, beli apa ya? Aku bingung nih bagus semua."

Gue langsung ngambil sembarang barang.

Gue: "Beliin ini aja, Uf."

Si Rauuf diem sejenak.

Rauuf: "Itu kan gelang motif tengkorak Yog. Ngapain beli itu? Si Sisi kan bukan perompak."

Gue: "Ya … Ya biarin Uf. Entar kalo Si Sisi bilang 'Aku kan bukan perompak!' ya entar kamu tinggal jawab, 'Kamu emang bukan perompak. Tapi bagi aku, kamu adalah perompak sejati karena kamu udah berhasil ngerompak hati aku :)'. Romantis kan Uf?"

Si Rauuf bengong, Si Yusuf bengong, Mbak-Mbak tukang jaga kasir bengong.

Gue: " Kayaknya mending cari barang lain aja Uf."

Akhirnya Si Rauuf mutusin buat beli pajangan yang biasa disimpen di meja. Ukurannya segede sambel sashetan, harganya 100 ribu.

Akhirnya kami keluar dari Gonzo dan langsung berangkat ke toko elektronik. Sesampainya di sana, kami langsung keliling gedung nyari toko handphone yang jualan pembungkus hape yang ukurannya pas ama hapenya Si Rauuf.

Rauuf: "Mbak, ada karet silikon buat handphone merek ini gak Mbak?" *nyodorin hape*

Mbak-Mbak Sales Handphone: "Hmm … bentar …."

Mbak-Mbak Sales Handphone itu langsung ngubek-ngubek kardus yang isinya karet silikon pembungkus hape.

Mbak-Mbak Sales Handphone: "Ada nih, mau dibungkus Mas?"

Rauuf: "Ga usah Mbak, dimakan di sini aja."

Habis beli karet silikon buat hapenya Si Rauuf itu, kami bertiga langsung keluar gedung dan langsung berangkat ke toko buku. Sesampainya di toko buku, gue langsung bergerilya ke rak buku psikologi. Si Rauuf ama Si Yusuf malah senyum-senyum di rak komik jepang yang dikerumunin anak kecil.

Habis belanja, gue langsung keluar gedung toko buku dan langsung cari makanan.

Gue: "Cup, laper ya Cup."

Yusuf: "Iya, siang-siang begini makan sate aspal kayaknya enak nih.."

Rauuf: "Ditambah lagi minumnya jus kawat … mmm … nikmat tuh."

Karena bingung mau makan apa, akhirnya gue dateng ke kios mie ayam buat pesen nasi goreng. Tapi katanya gak ada. Ya udah jadi gue pesen mie ayam aja.

Kurang lebih 5 menit kemudian, mie ayam dateng. Tapi pas ngeliat mie ayamnya, bentuknya aneh banget. Warna kuahnya item banget kek air selokan. Saos sambelnya 2 kilo, mienya satu helai.  Ayamnya sedikit, warnanya merah tua semua. Ditambah lagi ada cabe ijo berserakan di atas mie ayamnya. MAKANAN MACAM APA INI!?

Kami bertiga saling menatap dengan tatapan penuh keresahan.

Gue: *bisik-bisik* "Mau pada makan?"

Yusuf: "Ya mau gimana lagi?"

Gue: "Yakin Cup? Baunya aja kek kobokan terasi gini."

Rauuf: "Aku kayaknya gak makan deh …." *naro mangkok di kolong meja sambil masang muka mau muntah*

Gue langsung nelek ludah. Si Yusuf tiba-tiba makan mie ayam itu. Gue dan Rauuf langsung nangis di tempat.

Rauuf: "Cup, aku tau kamu emang depresi gara-gara UN kemaren, tapi bukan begini caranya …."

Gue: "Cup, jangan Cup … kita gak mau kehilangan kamu …."

Rauuf: "Cup, masih ada keluarga yang sayang sama kamu ... kenapa kamu tega ngelakuin hal ini Cup ...."

Ternyata Si Ucup bisa ngabisin ntu mie ayam dengan santainya. Kami semua bengong. Ternyata Si Ucup ini adalah mantan ketua dari komunitas pria sejati pecinta cabe-cabean.

Habis makan mie ayam super pedes itu kami semua pulang ke rumah masing-masing.

Udah aja.

Yak, cerpen kali ini gue tutup dengan sebuah soal. Gue tantang kalian buat ngejawab satu soal ini. Bagi yang berhasil ngejawabnya bakal dapet hadiah berupa apartemen eksklusive. Jangan lupa, sertakan diketahui, ditanyakan, dan proses penerapan rumus. Nih pertanyaannya:

1. Jika diketahui ada rerumputan sebagai produsen, belalang sebagai konsumen I, katak sebagai konsumen II, dan ular sebagai konsumen III, maka kapan gue punya pacar?

You Might Also Like

1 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook