Tes

Juni 18, 2014


Gue baru tau kalo ternyata mau daftar kuliah itu gak gampang. Iya, banyak banget yang harus disiapin mulai dari kartu tanda penduduk, kartu peserta, sampe kartu pokemon.


Untungnya waktu pendaftaran gue dibantuin ama temen gue, Si Rauuf.

Rauuf: Nih, Yog. Masukin nomor pin sama kode aksesnya di kotak yang itu.”

Gue: Terus?

Rauuf: Terus kamu masukin identitas kamu, terus klik ‘lanjut’.”

Gue: Habis itu?

Rauuf: Habis itu kamu masukin foto kamu. Habis itu klik tombol ‘selesai’.”

Gue: Habis itu?

Rauuf: Banting laptopnya.”

Beberapa hari kemudian, gue langsung ngelaksanain tes di SMPN 27 Bandung. Sesampainya di sana, gue langsung nongkrong di deket ruangan tes gue. Kampretnya, gue gak sadar kalo gue lagi duduk di deket dua sejoli yang lagi pacaran.

Cewek: Sayang sayang, aku gak nyangka deh tempat tes kita bisa sama ….”

Cowok: Iya ya itu artinya, Tuhan gak tega misahin kita dan Tuhan ingin kita berdua selalu bersama selamanya ….”

Cewek: Aah, kamu emang cowok paling romantis yang pernah aku temuin … ihihihi ….”

Cuih. Kalo aja tempat itu sepi, pasti udah gue tampol dua-duanya.

Lagi asik-asiknya nguping obrolan dua sejoli itu, tiba-tiba ada yang manggil gue dari belakang,

Stranger: Yoga? Yooogg!? Yooooogggg!?”

Gue nengok. Ternyata itu adalah temen SD gue, Si Rafi.

Rafi: Yoooggaaaa!? Yooooog … !”

Suasana mendadak jadi kayak di film-film India, dimana ada dua sejoli yang akhirnya bertemu setelah sekian lama terpisah karena dulu si cowoknya menderita penyakit flu kuda yang sangat langka di dunia.

Rafi: Ya ampuun! Ga nyangka kita berdua bisa ketemu lagi! Kemana aja selama ini kok gak pernah keliatan?”

Gue: Iya gak keliatan … soalnya kemaren sempet jalan-jalan ke Planet Uranus.”

Rafi: Oh hehe mau tes ya Yog?”

Gue: Ya iyalah, masa mau berenang.”

Rafi: Hmm kalo aku mah sebenernya Cuma coba-coba aja ikut tes perguruan tinggi yang ini, sebenernya aku mah udah daftar ke kampus lain.”

Gue: Jurusan?

Rafi: Penerbangan. Kebetulan kan emang udah dari kecil aku tertarik jadi dokter, jadi ambilnya jurusan penerbangan. Ya barangkali bisa buka praktek di atas awan, ngobatin bidadari-bidadari yang sayapnya patah.”

Gue: Oh iya iya … aku juga sama kok. Aku juga ikut tes ini Cuma coba-coba doang. Sebenernya mah aku udah daftar ke Oxford University.”

Rafi: Jurusan?

Gue: Sastra Sunda.”

Gak lama, bel berbunyi. Gue dan Rafi langsung masuk ke kelas masing-masing. Habis itu gue langsung duduk di bangku paling kanan terus ngedengerin instruksi dari pengawas.

Pengawas: Dengarkan semuanya! Sebelum melaksanakan ujian, ada beberapa peraturan yang harus dipatuhi. Berikut diantaranya:

1. Peserta dilarang bernyanyi lagu dangdut selama ujian berlangsung.

2. Peserta laki-laki tidak diperkenankan mengunakan rok.

3. Selama ujian berlangsung, peserta tidak diperbolehkan untuk bicara. Peserta yang boleh bicara hanyalah peserta yang bisu.

4. Untuk mengisi Lembar Jawaban, silakan gunakan pensil 2B, jangan menggunakan tusuk gigi.

5. Peserta tidak diperkenankan menggunakan cincin sakti.

Demikianlah beberapa peraturan yang harus dipatuhi. Apabila ada yang melanggar, maka yang bersangkutan akan kami berikan sanksi tegas. Terimakasih dan selamat mengerjakan.”

Singkat cerita gue pun ngerjain soal-soal ujian itu. Habis itu para peserta dapet jatah istirahat selama 30 menit sebelum ujian tahap kedua. Gue pun keluar ruangan dan duduk di salah satu bangku deket kelas gue. Kampretnya, gue gak sadar kalo gue duduk lagi di deket dua sejoli yang tadi pagi mesra-mesraan.

Cewek: Sayang sayang, menurut kamu tadi soalnya gimana?”

Cowok: Lumayan susah sih. Tapi sebenernya soal itu gak susah-susah amat, soalnya menurut aku ada  hal lain yang lebih susah daripada ngerjain soal barusan … yaitu ….”

Cewek: Apa?

Cowok: Berhenti mencintai kamu :)”

Cewek: Aah, kamu emang cowok paling romantis yang pernah aku temuin … ihihihi ….”

Gue mendadak pengen nyemprot mereka pake gas air mata.

Setelah kurang lebih setengah jam gue duduk di tempat itu, gue langsung masuk ruangan lagi buat ikut ujian tahap kedua. Singkat cerita gue selesai ngerjain soal-soal itu dan langsung keluar ruangan menuju ke ruangannya Si Rafi.

Gue: Raf, gimana soal-soal barusan?"

Rafi: Aduh Yog, aku barusan lupa ngisi Bahasa Inggrisnya ….”

Gue: Matematikanya diisi berapa?”

Rafi: Sedikit euy, Cuma 2. Kalo kamu?”

Gue: Oh, kalo aku sih banyak.”

Rafi: Berapa?

Gue: 3.

Setelah itu gue langsung pamit ama Rafi. Terus gue langsung naik angkot ke arah stasiun Kiaracondong. Sesampainya di stasiun, gue langsung beli tiket dan langsung duduk di tempat nunggu kereta. Dan untuk yang kesekian kalinya, gue duduk di sebelah 2 sejoli yang barusan mesra-mesraan.

Cewek: Sayang sayang, akhirnya kita selesai tes ya … kita tinggal nunggu pengumuman, terus kuliah, terus lulus, terus nanti kamu jadi cowok sukses ….”

Cowok: Iya, bener … tapi walaupun aku udah sukses, aku gak bakal santai-santai, soalnya masih ada impian lain yang pengen aku gapai selain sukses … yaitu ….”

Cewek: Apa?

Cowok: Menjadikan kamu sebagai ibu dari anak-anak aku nanti :)”

Cewek: Aah, kamu emang cowok paling romantis yang pernah aku temuin … ihihihi ....”

Gue mendadak pengen nyumpel mulut si cowoknya pake bantalan rel kereta.

Gak lama kemudian, kereta datang. Gue langsung naik dan langsung masuk gerbong yang jauh dari gerbongnya si dua sejoli itu. Singkat cerita, gue pun tiba di stasiun Cimahi dan langsung turun di sana. Rencananya, sebelum pulang gue bakal mampir dulu ke rumah temen gue, Si Deni. Ceritanya sih mau silaturahmi sekalian bayar utang.

Tibalah gue di rumah Si Deni. Sesampainya di san ague langsung ngobrol sekilas tentang keadaan sekolah gue.

Gue: “Den, gimana kabar sekolah kita? Aku udah lama gak nengok ke sana ….”

Deni: “Alhamdulillah sekolah kita belum digusur pemerintah.”

Gue: “Alhamdulillah … temen-temen yang lain gimana kabarnya?”

Deni: “Alhamdulillah udah pada dapet kerja. Kamu udah dapet kerja?”

Gue: “Oh … kalo aku sih mau kuliah, belum mau kerja. Kerjanya mah nanti aja kalo captain america udah jadi ustad.”

Kurang lebih gue ngobrol selama satu jam di rumah Si Deni, terus gue pamit pulang karena udah cape seharian ngerjain soal. Gue langsung jalan ke jalan raya dan langsung naik angkot. Kurang lebih 200 meter kemudian, ada 2 orang naik angkot ini dan langsung duduk di sebelah gue,

2 sejoli yang tadi.

Cewek: “Sayang sayang, aku seneng banget deh hari ini. Udah sih hari ini ujiannya selesai, terus pas pulangnya kamu ngajakin aku karaokean pula … pokoknya aku seneeeennggg banget. Eh, by the way, kamu seneng gak denger suara vokal aku barusan?”

Cowok: “Jangankan ngedenger suara vokal kamu, ngedenger suara kentut kamu aja aku udah bahagia :)”

Cewek: “Aah, kamu emang cowok paling romantis yang pernah aku temuin … ihihihi ....”

Kayaknya gue harus minum parfum dulu deh. Bye.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook