Ketika Gue Ketemu Julie Estelle Beneran

Maret 17, 2015


Catatan Remuk - Iya, gue bingung mau kasih judul apa. Tadinya gue mau kasih judul, "ketika Julie Estelle ketemu gue" atau "ketika Julie ketemu Estelle", tapi keknya judul di atas paling cocok deh..


Hari ini, gue bangun pagi dengan sangat semangat. Bukan, bukan karena nenek gue berenti main futsal, tapi karena hari ini gue ada rencana mau ketemu artis, Julie Estelle.

Gue pun keluar kamar dengan penuh semangat. Saking semangatnya, gue mandi pake telur dadar habis itu gue sarapan pake sabun.

Gue pun keluar rumah dengan semangat yang menggebu-gebu. Gue cek segala persiapan yang gue butuhin buat ketemu Julie Estelle. Buku catatan, pulpen, botol minum, kompas, termometer, obeng, poster spiderman, *guemaungapain*

Gue pun langsung naik ojek ke stasiun, habis itu gue beli tiket, terus nunggu kereta sambil duduk di rel. Gue duduk di sana dan ngelamun, nanti bakal kayak gimana ya? Apakah nanti pas ketemu Julie Estelle bakal nyapa gue duluan,

Julie Estelle: "Kamu Yoga ya? AAAAAA ... !!! Aku penggemar terberat kamu! Aku paling suka lagu kamu yang judulnya 'cinta di atas plafon' ... Itu lagunya romantis banget ...!!!"

Gue senyum-senyum sendiri di atas rel. Tiba-tiba kereta dateng dan lamunan gue buyar. Gue ngebayangin, pasti nanti bakal berkesan.

Singkat cerita, gue tiba di suatu universitas swasta di Bandung. Yap, di sana bakal diadain seminar tentang proses pembuatan film, dan bintang tamunya adalah Julie Estelle. Berhubung gue suka sama Chelsea Olivia, maka gue dateng ke seminar itu.

Setelah berjam-jam nyasar, akhirnya gue nemuin tempat seminarnya. Gue panik. Pada pasalnya, di iklan, seminarnya mulai jam 9 pagi. Dan sekarang udah jam 9 lewat 10 menit.

Lokasi seminarnya ada di suatu gedung di ujung kampus, dan di lantai paling atas. Alhasil di saat telat kek gitu, gue masih harus naik tangga ke lantai 4. Tapi demi ketemu Julie Estelle, gue rela mengorbankan segenap jiwa dan raga gue. Dan demi tumpah darah Indonesia, gue harus nyampe ke atas.

Sesampainya di atas, ternyata sepi banget -_-

Gue malah langsung disamperin ama mbak-mbak SPG,

Mbak-Mbak SPG: "Peserta seminar ya?"

Gue: "Iya.."

Mbak-Mbak SPG: "NAH! Jadi gini mas, kita itu punya produk baru. Produk ini adalah Tablet PC super canggih mas."

Gue: "Emm ... Ini acara seminarnya belum mulai ya?"

Mbak-Mbak SPG: "Belum. Nah, ini adalah tablet yang super fleksibel mas, bisa dipake dalam berbagai bentuk. Bisa dilipet, ditekuk, digantung, digulung, dijilat, dikenyot, dan masih banyak lagi."

Gue: "Kira-kira seminarnya mulai jam berapa ya?"

Mbak-Mbak SPG: "Ga tau. Ayo dong Mas, beli produk baru kami. Murah kok, harganya Cuma 18 juta."

Gue: "Engga deh Mbak, saya lagi nunggu Julie Estelle dateng."

Mbak-Mbak SPG: "Yakin Mas? Nanti nyesel lho ...."

Gue: "Engga kok Mbak, saya ga nyesel."

Mbak-Mbak SPG: "Aneh, biasanya cowok culun lebih suka gadget ketimbang cewek cantik ...."

Kampret, gue dibilang culun. Gue liat penampilan gue ... Emang iya sih. Gue lebih mirip peserta olimpiade tingkat SD ketimbang cowok gaul masa kini.

Untuk menghindari perdebatan lebih lanjut, gue pun turun lagi ke lantai bawah.

Dengan nafas ngos-ngosan, gue keluar gedung dan cari tempat duduk. Begitu mau duduk,

Stranger: "Yoga!?"

Gue nengok. Gue kira Julie Estelle, ternyata temen gue, Kang Deki.

Gue: "Kang Deki!?"

Bagi yang belum tau, jadi emang beberapa bulan terakhir ini gue rajin ikut perlatihan melukis karena gue lagi suka main biola. Nah, Kang Deki ini biasa jadi panitia acara perlatihan itu.

Kang Deki: "Ikut seminar pembuatan film?"

Gue: "Iya, akang panitianya?"

Kang Deki: "Iya, tapi saya mah ga kerja, Cuma pengen ketemu Julie Estellenya doang."

Good.

Kang Deki: "Ayo naik ke atas, `registrasi dulu."

Gue naik lagi ke lantai 4.

Setelah ngos-ngosan di lantai 4, gue baru nyadar kalo ternyata di sebelah meja Mbak-Mbak SPG Tablet itu ada meja registrasi.

Gue: "Mbak, saya mau registrasi."

Mbak-Mbak Panitia Seminar: "Boleh. Siapa namanya?"

Gue: "Sayoga."

Mbak-Mbak Panitia Seminar: "Akun twitternya?"

Gue: "@sayogand"

Mbak-Mbak Panitia Seminar: "Zodiaknya?"

Gue: "Gemini."

Mbak-Mbak Panitia Seminar: "Wah, aku pisces lho! Kita cocok!"

Dasar.

Habis itu dia nyodorin 2 kartu, 2 brosur tablet PC, dan 1 buah kipas tangan imut.

Seminarnya dimulai 5 menit lagi. Gue berdiri di deket tangga. Kenapa? Karena itu adalah tempat terjauh dari Si Mbak-Mbak panitia genit. Gue aman.

Pintu ruangan dibuka. Ratusan orang langsung masuk termasuk gue. Tiba-tiba ada orang nyeletuk,

Stranger: "Mas, tadi waktu Mas diem di tangga, kartunya jatuh ke bawah, ke lantai 1."

Gue cek,

Bener.

Gue pun langsung turun ke lantai 1, terus nyari-nyari kartu yang ilang sambil ngos-ngosan. Gawat, itu tiket masuk. Kalo gak ketemu, gue gagal ketemu Julie Estelle.

Setelah menempuh perjuangan dengan semangat kebangsaan, akhirnya kartu gue ketemu.

Gue pun naik ke lantai 4 lagi.

Gue: "Ini tiketnya Mas." *ngos-ngosan*

Mas-Mas Panitia yang lagi Berdiri di Pintu: "Itu stiker, bukan tiket Mas. Lagian ini kan seminar terbuka, gak pake tiket."

Kampret.

Gue langsung masuk dan cari tempat duduk. Kebetulan, gue dapet tempat duduk di depan. Gue duduk di lokasi yang paling strategis buat ngeliat Julie Estelle nanti. Gue pun nunggu ....

Gue nunggu ....

Gue masih nunggu ....

Gue kebelet pipis. Gawat.

Gue liat jam, udah jam 10. Kalo gue pipis dulu, sempet ga ya? Gimana kalo nanti pas gue ke toilet, Julie Estelle dateng ... Dan ketika gue keluar toilet, Julie Estelle pulang? Gimana ini?

Jantung gue berdebar-debar karena rasa kebelet pipis yang menjadi-jadi. Perasaan pengen pipis dan perasaan pengen ketemu Julie Estelle menyatu dalam diri gue. Gue mendadak dilematis.

10 menit berlalu. Dan keknya gue musti ke toilet.

Gue: "Mas, toilet ada di mana ya?"

Mas-Mas Panitia yang lagi Berdiri di Pintu: "Ada di lantai 1."

Gue pun turun ke lantai 1.

Dengan napas ngos-ngosan, gue langsung nyari di mana toiletnya. Akhirnya ketemu juga. Gue buka dan ... Ternyata itu ruang dosen.

Gue: "O, maaf Pak, saya kira ini toilet."

Setelah tanya sana sini, akhirnya gue berhasil nemuin toilet. Gue langsung pipis keburu-buru. Saking keburu-burunya, gue bukannya pipis di urinoir, malah pipis di westafel.

Gue naik lagi ke lantai 4.

Gue masuk ruangan, dan ... Acaranya belum mulai. Gue liat jam, jam 10.15.

Host: "SELAMAT PAGI SEMUANYA! Selamat datang di acara seminar kami mengenai proses pembuatan film. Film ini merupakan adaptasi dari novel Dewi Dee Lestari, dan dibintangi oleh Julie Estelle. Sekarang, mari kita sambut, produser dari film ini, Bapak Handoko!"

Yah.

Produser film itu langsung presentasi tentang proses pembuatan film. Dia jelasin proses syutingnya, dia tunjukkin behind the scene dari filmnya, dan dia kasih tau juga tips-tips bikin film biar bagus.

Ya setidaknya sekarang gue tau kalo ternyata syuting itu harusnya pake kamera, karena kalo pake golok filmnya gak bakal selesai. Selain itu gue juga dapet ilmu baru kalo ternyata syuting itu gak perlu pake wasit.

Host: "Ya, itulah dia presentasi dari Bapak Produser yang sangat informatif dan menggairahkan. Sekarang, sudah hadir bersama kita, JULIE ESTELLE!!!"

Gue nengok ke arah kanan, ke arah pintu. Ga ada siapa-siapa selain mas-mas mupeng yang berjejer di pintu. Ah, bohong nih.

Gue pun kembali nengok ke depan dan ....

Tiba-tiba ada wangi semerbak dari sebelah kiri gue. Gue kenal banget wangi ini adalah wangi kamper yang biasa dipake di kloset rumah gue. Gue nengok ke kiri dan ....

Tepat 5 cm dari gue ....

Julie Estelle.

Gue shock. Ya, ini adalah kedua kalinya gue ketemu artis. Sebelumnya, gue pernah ketemu artis di salah satu acara kawinan waktu gue masih umur 4 tahun, yaitu Uya Kuya.

Uya Kuya: "Dek, mau foto sama Oom? Oom artis lho ...."

Gue: "Engga ah Oom, makasih. Saya cari artis lain aja."

Dan sekarang, gue ketemu artis lagi. Cantik, seksi, terkenal ... Wangi kamper kloset kesukaan gue lagi. Gue bahagia.

Si Host acara seminar itu langsung ngewawancara Julie. Sepanjang wawancara, gue liat, cowok-cowok dibelakang pada senyum-senyum gak jelas sambil megangin selangkangan.

Host: "Wow, menarik ya. Ternyata film ini selain ditulis oleh penulis ternama, juga dimainkan oleh pemeran-pemeran yang penuh prestasi. Sekarang, ada yang mau bertanya?"

Semua laki-laki ngangkat tangan.

Gue gugup.Gue mau tanya apa ya ke Julie Estelle?

Gue: "Mbak Julie kan udah berpengalaman main di beberapa film. Nah, kenapa hari ini Mbak pake celana warna putih?"

Engga.

Gue: "Mbak Julie, kapan pulang ke kahyangan?"

Gombal basi.

Gue: "Mbak Julie, boleh minta ongkos pulang?"

*udahyogudah*

Host: "Yak! Karena keterbatasan waktu, maka sesi tanya jawab ditutup. Terimakasih bagi yang sudah hadir di sini. Selamat siang!"

Gak ada yang mau bubar. Peserta seminar malah pada ngerumunin Julie Estelle dan minta foto bareng. Gue masih duduk sendirian. Ya, gue dateng ke seminar ini sendirian. Sekalipun gue minta foto bareng Julie, gak ada yang fotoin gue.

Gue hanya bisa meratapi kehidupan dari bangku ini. Semua peserta minta foto bareng, kecuali gue. Cuma gue sendiri yang masih duduk di bangku, dan ....

Mbak-Mbak SPG: "Mas, ga minta foto? Gak punya kamera ya mas? Nih mending beli tablet PC kami mas, kameranya 12 megapiksel. Murah kok, harganya Cuma 18 juta."

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook