Edward

Juli 29, 2015


 

Gue: "Dward, hari ini gue masih ga dapet pacar.."

Iya, gue lagi ngomong ama tikus gue, yang gue kasih nama Edward Sutoyo.

Gue: "Lu kasih saran dikit kek biar gue bisa punya pacar .... "

Si Edward tetep aja diem. Mulutnya monyong.

****
 Catatan Remuk - Sayoga R. Prasetyo


"Nama saya Yoga. Saya laki-laki usia 18 tahun. Saya adalah seorang executive manager yang punya pekerjaan sampingan sebagai penjaga pantai.
Sudah melajang sejak 1912. Sedang mencari janda yang masih perawan. Silakan hubungi 080xxxxxxx."


Gue: "Kok iklannya jadi gini sih Mas?"

Mas Deki: "Iya, ga tau tuh biro jodohnya ngubah kata-katanya jadi kayak gitu. Katanya sih biar lo lebih laku gitu."

Gue: "Gimana mau laku .... Mana ada janda yang masih perawan? Yang bener aja ...."

Mas Deki: "Jadi lo mau janda yang udah ga perawan?"

Gue: "Bukan Mas -_-"

Mas Deki: "Atau mau perawan yang udah gak janda lagi?"

-_-

Gue: "Udahlah mas, bilangin aja ke biro jodohnya, iklannya jangan dipublikasiin. Kontrak kita batal."

Mas Deki: "Kalo ga dipublikasiin, terus diapain?"

Gue: "Dijemur."

Yap, gue Yoga. Gue adalah seorang jomblo yang rela melakukan upaya-upaya aneh demi ngedapetin pacar. Mulai dari pasang iklan di majalah anak TK sampe ngorek-ngorek tanah gue lakuin demi dapet pacar. Dan pada kenyataannya, gue masih aja jomblo.

Meski begitu, gue sebenernya juga pernah pacaran.

Waktu SD, gue pernah pacaran. Cuma gue putusin dia setelah tau kalo ternyata dia itu punya hobi ngoleksi jenglot di rumahnya.

Waktu SMP gue juga pernah pacaran. Cuma dia gue putusin juga setelah tau kalo ternyata diem-diem dia laki-laki juga.

Waktu SMA, gue pacaran lagi. Cuma dia gue putusin juga setelah tau kalo ternyata dia cewek super kaya. Mau ketemu papanya aja harus ngelewatin 12 bodyguard dan 7 pagar listrik. 

Dari situ gue putusin buat ga pacaran dulu. Tapi ternyata, jadi jomblo itu sering banget nerima ocehan dari orang lain. Contohnya aja kayak salah satu temen gue ini. Berhubung gue gak mau nyebutin namanya di sini, maka sebut saja namanya MT (Mamat Triplek).

Mamat ini adalah cowok yang nyaris ga pernah jomblo. Dalam sepanjang kariernya, dia sukses menggaet banyak cewek. Mulai dari anak SD sampe penghuni panti jompo pernah dia jadiin pacar.

Mamat: “YOG, LO KURANG SUKSES YA DALAM MENGGAET CEWEK?”

Gue: “Emm ... sebenernya sih ....”

Mamat: “LO PASTI BUTUH SESEORANG YANG BISA NGISI HATI LO KAN?”

Gue: “Kebeneran hati gue udah penuh sama sel darah merah, Mat.”

Mamat: “LO PASTI KESEPIAN KARENA GA ADA YANG NEMENIN LO TIAP MALEM MINGGU KAN?”

Gue: “Sebenernya gue ditemenin tikus gue sih, Si Edward.”

Gue udah mulai ngeliat gelagat-gelagat sales perumahan mewah atau sales pemutih kulit yang biasa nongol di tivi. Ya, gue udah bisa nebak ucapan Si Mamat berikutnya,

Mamat: “Pengen punya pacar? PAKE YANG GINIAN!”

Terus dia nyodorin sebuah gelas minuman ke deket muka gue dengan semangatnya. Saking semangatnya air minumannya tumpah dan menginfeksi mata gue.

Mamat: “Mengandung vitamin  F dan G, dan juga mengandung senyawa C6IN8TA12 yang dapat memerangi bakteri jahat dalam tubuh!”

Tapi kayaknya enggak deh ....

Tiba-tiba Si Mamat ngerangkul gue.

Mamat: “Gimana rasanya jomblo?”

Gue: “Rasanya tuh ....”

Mamat: “LO PASTI MENDERITA KAN? KASIAN! HAHAHAHAHAHAHAHHAAH”

Apes.

Gue langsung ninggalin Mamat. Dan langsung ngedeketin sahabat gue, Nisa.

Gue: “Nis, gue pengen curhat.”

Nisa: Curhat tentang apa?”

Gue: “Tentang kejombloan gue.”

Nisa: “Yog, gue kemaren berantem lagi ama cowok gue.”

Malah dia yang curhat -_-

Gue: “Kenapa? Rebutan boneka?”

Nisa: “Bukan ... gue kan kemaren minta cowok gue beliin gue sepatu hak tinggi 30 cm di mall,”

Itu sepatu hak tinggi atau egrang? -_-

Nisa: “Sepatu itu highclass banget. Atasnya terbuat dari berlian, tengahnya terbuat dari emas, bawahnya terbuat dari gulungan tissue toilet. Aku suka bangeeet.”

Nisa: “Begitu dibeliin, ternyata dia beliin yang modelnya beda! Kesel tau ga!”

Gue: “Nis, itu kan Cuma salah model doang kenapa harus dipermasalahin sih?”

Nisa: “Iya sih, tapi yang ini paling keterlaluan. Ini tuh bukti kalo dia gak bisa ngertiin selera gue!”

Nisa: “Lo kok diem aja sih, bantuin selesain masalah gue dong!”

Gue: “Emm ... ya ... menurut gue sih mending lo ajak cowok lo ke toko di mana sepatu itu dibeli, terus tukerin sama model yang lo mau.”

Nisa: “YAAMPUN! BENER JUGA YA! KOK GUE GAK KEPIKIRAN YA? MAKASIH YA YOG!”

Sepele banget -_-

Gue pulang ke rumah dengan pikiran ga tenang. Iya, gue masih mikirin sederet kejadian hari ini.

Gue: “Dward!”

Si Edward keluar dari lubangnya di tembok.

Gue: “Hari ini gue masih ga dapet pacar.”

Si Edward buang muka. Keknya dia udah bosen dengan kata-kata yang selalu gue ucapin ke dia setiap hari.

Lantas masuk lagi ke sarangnya tanpa permisi.

Astaga, gue langsung mikirin lagi sederet kejadian beruntun ini.

Pertama, waktu gue mau curhat ama Mamat, dia malah ngeledek gue. Kedua, waktu gue mau curhat ama Nisa, malah dia yang curhat ke gue. Ketiga, waktu gue mau curhat ama Edward, dia malah kabur. Ada apa dengan dunia ini? Apa emang ga ada yang mau ngedengerin suara hati gue?

 Gue merenung sejenak, dan akhirnya gue ngerti. Ya, gue ngerti makna dibalik semua kejadian ini. Bahwa sebenernya, ga ada orang yang mau ngedengerin keluhan seorang jomblo.

Gue serius. Siapa sih yang tertarik dengan keluhan seorang jomblo?

Jomblo? Buat apa jomblo ngedengerin keluhan jomblo?

Orang yang gak jomblo? Buat apa orang yang ga jomblo ngedengerin keluhan jomblo?

Orang tua? Mereka juga gak butuh keluhan jomblo.

Anak-anak? Apalagi.

Jadi, mengeluh tentang kejombloan itu gak ada gunanya bagi kita semua. Gak ada yang butuh, ga ada yang tertarik.

Lha terus kenapa ada cerita komedi tentang jomblo yang laku? Karena orang-orang sebenernya membutuhkan komedinya untuk hiburan. Berbagai cerita jomblo dan sederet keluhan-keluhan jomblo sih gak dibutuhin.

Hmm ... kayaknya mulai sekarang para jomblo harus berenti mengeluh, lalu memulai kehidupan yang baru sebagai seorang jomblo yang gagah, yang sibuk memantaskan diri bagi jodoh yang tepat, kehidupan yang rukun, dan rezeki yang baik. Karena jodoh yang baik akan datang kepada anak muda yang sibuk memperbaiki diri, bukan kepada anak yang sibuk pacaran. 

***
Cerpen ini gue ikutin lomba. Tapi ga menang karena ternyata lomba yang gue ikutin adalah lomba fotografi.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook