Sejarah

September 03, 2015



Catatan Remuk - Udah dari kecil gue gak suka sama pelajaran sejarah. Semua orang tau itu. Temen-temen sekolah gue, nyokap gue, bokap gue, DJ Una, Isyana Sarasvati, semua orang tau.


Waktu SD dulu, pertama kali gue kenal ama pelajaran sejarah itu kelas 3. Waktu itu gue masih doyan ngemut stang sepeda.

Guru gue: "Anak-anak, sekarang ada pelajaran baru, yaitu pelajaran sejarah. Di pelajaran ini, kita akan mengenal tentang kejadian-kejadian di masa lalu. Ayo, ada yang tau gak contoh kejadian di masa lalu apa aja?"

Gue: "Kejadian yang udah kejadian Bu!"

Gue sendiri gak tau apa yang gue omongin.

Guru gue: "Tepat sekali Jono! Tapi bukan itu yang ibu maksud."

Gue: "Yoga bu ... "

Guru gue: "Ya jadi maksud ibu tuh contoh kejadian yang pernah terjadi di beberapa tahun yang lalu ... Hayoo, ada yang tau gak, apa yang terjadi beberapa tahun yang lalu?"

Gue: "Saya lahir!"

@@@@

Yap, dulu gue adalah orang yang doyan nyeletuk kalo ditanya guru. Tapi semua berubah sejak gue kenal sejarah. Otak gue bener-bener pengen ngebul waktu guru gue nerangin tentang kejadian di masa lalu, yang ga ada fotonya, ga jelas banget lah. Masa lalu kok diungkit-ungkit.

Kadang-kadang si ibu nerangin tentang dinosaurus, kadang-kadang tentang kemerdekaan indonesia. Masalahnya, otak gue gak bisa mencerna cerita-cerita itu dengan baik. Alhasil gue kadang-kadang suka bingung sendiri, kapan tyrex menculik Soekarno ke Rengasdengklok, dan berapa kali Pattimura diserang brontosaurus.

Waktu SMP, gue makin musuhin sejarah. Setiap pelajaran sejarah, gue keluar kelas bareng temen-temen gue yang sama-sama gak suka pelajaran sejarah. Kelompok itu gue kasih nama Mutiah (komunitas anti sejarah). Dan kebetulan dari seluruh anggota Mutiah, Cuma gue yang tau kalo nama kelompok ini adalah mutiah.

Kenapa gue kasih nama Mutiah? Karena dulu gue punya gebetan namanya Mutia. Ya setidaknya dulu cewek itu gue panggil Mutia, sebelum gue tau kalo ternyata namanya Salsa. *hening*

Dulu gue selalu galau kalo inget Salsa. Begitu banyak perbedaan antara gue dan Salsa. Salsa jago sejarah, gue engga. Salsa rajin belajar, gue tukang bolos. Salsa perempuan, gue laki-laki. Kami bener-bener beda dan ga cocok ....

Pernah sekali, gue ama Salsa duduk berdua di taman. Memandang sunset di langit. Dan di antara kami berdua ada temen gue, Si Bayu. *antiklimaks*

Kami bertiga baru beres latihan karate. Di kesempatan ini, rencananya gue bakal wawancara Si Salsa, gimana caranya biar jago sejarah. Siapa tau gue dapet rahasianya.

Gue: "Emm ... Kamu katanya jago sejarah ya? Aku denger dari temennya temen guru sahabatnya anak dari ayahnya kakak kelas aku, katanya ulangan sejarah kamu nilainya 100 semua ya?"

Salsa: "Engga kok, aku mah biasa aja."

Gue: "Udah, jangan merendah deh. Kamu jago sejarah kan?"

Salsa: "IYA DONG ... HAHA ... BAHKAN KATA GURU SEJARAH JUGA AKU TUH ANAK PALING PINTER DI SMP 1. BAGI AKU, SEJARAH TUH GAMPANG BANGET. ULANGANNYA JUGA GAMPANG SEMUA. AKU JUGA GA TAU YA, AKU YANG TERLALU PINTER ATAU EMANG ANAK-ANAK SMP 1 YANG BODO SEMUA ... HAHAHAHAH"

Mending gue pulang.

Kurang lebih 3 bulan kemudian, gue dapet kabar kalo ada siswa lain yang jago sejarah, namanya Arief. Gue tau Arief dari Lukman. Gue tau Lukman dari Delon. Gue tau Delon dari Wildan. Gue tau Wildan dari Irfan. Jadi sebelum gue bisa deketin Arief, gue harus deketin Irfan, Wildan, Delon, dan Lukman dulu. *logikague*

Gue deketin Irfan,

Gue: "Fan, cara ngedeketin Wildan gimana sih?"

Irfan: "Kalo lagi istirahat, ajak dia ngobrol."

Gue deketin Wildan,

Gue: "Kamu Wildan ya? Aku mau nanya dong, cara deketin Delon gimana sih?"

Wildan: "Kalo lagi istirahat, ajak dia ngobrol."

Gue deketin Delon,

Gue: "Kamu Delon ya? Aku mau nanya dong, cara deketin Lukman gimana sih?"

Delon: "Kalo lagi istirahat, ajak dia ngobrol."

Gue deketin Lukman,

Gue: "Kamu Lukman ya? Aku mau nanya dong, cara deketin Arief gimana sih?"

Lukman: "Arief?"

Gue: "Iya, yang jago sejarah itu."

Lukman: "Ooh ... Aku mah ga deket sama Arief."

Gue: "Terus siapa yang deket sama Arief?"

Lukman: "Irfan."

Karena kisah cinta yang complicated ini, lebih complicated daripada cerita siluman pasir, akhirnya gue putusin buat berenti ngedeketin Si Arief. Gue yakin, gue bisa belajar sejarah tanpa bantuan siapapun! Gue bisa! Gue bisa!

Sebulan berlalu ....

UAS pun tiba. Gue yakin di ujian kali ini gue bakal dapet nilai 100. Udah sebulan lebih gue berubah jadi anak yang rajin baca buku sejarah. Udah banyak juga yang gue hafalin. Gue udah ngafalin kata pengantar, daftar isi, dan halaman pertama dari BAB I. Gue yakin pasti gue bisa jawab semua soal dengan benar ....

Ulangan berlangsung. Soal nomor 1 gue lewat karena susah. Soal nomor 2 gue lewat juga karena susah. Dan begitulah seterusnya sampe nomor 29. Yap, dari 30 soal, gue Cuma bisa jawab soal nomor 30 doang. Itu pun karena soal nomor 30 dianulir.

Gue pun semedi di tempat. Dan ternyata usai semedi, gue bisa ngejawab semua soal dengan mudah.

Gue yakin, kali ini gue dapet nilai di atas 100. Gue yakin banget gue bakal dapet pujian dari semua guru, gue bakal dapet pujian dari kepala sekolah, dan gue juga bakal dapet penghargaan dari menteri perikanan sebagai siswa dengan nilai sejarah tertinggi sepanjang sejarah.

Seminggu kemudian, gue dapet kabar kalo nilai ulangan sejarah gue adalah 36. Paling kecil dari semua murid satu angkatan.

@@@@

 Masuk SMA, gue makin frustasi karena pelajaran sejarah makin aneh. Gue mulai belajar tentang alat-alat zaman batu. Gue belajar tentang palu antiradiasimatahari, sampe kapak penghancur jerawat.

Gak Cuma itu, gue juga belajar asal muasal manusia. Gue belajar tentang manusia zaman dulu, homo erectus, homo sapiens, dan homo-homo yang lainnya.

Gue pun berselancar di internet, gue cari tips bagaimana cara menghadapi pelajaran sejarah SMA yang membingungkan itu. Gue pun nemu deretan tips yang sekiranya bisa berguna:

TIPS SUKSES BELAJAR SEJARAH

1. Hindari membaca buku sejarah sambil makan makanan beracun
2. Jangan belajar sejarah saat pelajaran fisika sedang berlangsung
3. Saat menjawab soal ujian sejarah, tidak perlu menggunakan kalkulator
4. Jangan berguru tentang sejarah kepada dokter kandungan.


Berhubung tips-tips di atas terbukti tidak membantu ... Akhirnya ... Gue beranikan diri konsultasi ke guru bimbingan konseling.

Gue: "Bu, saya tuh udah bertahun-tahun hidup. Tetapi saya masih belum bisa merasakan indahnya kehidupan. Saya tahu Tuhan itu maha baik, tetapi sampai saat ini saya masih merasakan ketidakadilan di muka bumi ini. Saya masih belum menemukan jati diri yang sesungguhnya sebagai lelaki sejati. Jadi menurut ibu, kira-kira kenapa saya susah kalo belajar sejarah ya Bu?"

Guru Bimbingan Konseling: "Yoga, saya ini guru biologi. Guru Bimbingan Konseling mah yang itu."

Gue pun pindah tempat ke tempat yang ditunjuk Bu Guru Biologi.

Gue: "Ibu ... guru bimbingan konseling, bukan?"

Guru Bimbingan Konseling: "Iya, ada apa?"

Gue: "Bu, saya ini punya masalah. Saya susah kalo belajar sejarah. Kenapa ya bu?"

Guru Bimbingan Konseling: " Yaudah, saya kasih tips rahasia belajar sejarah, mau?"

Gue: "Gratis kan bu?"

Guru Bimbingan Konseling: *ngangguk-ngangguk*

Gue: "Apa tuh tips rahasianya?"

Guru Bimbingan Konseling: "Anggap aja sejarah itu cerita. Karena kalo dianggep cerita, kamu pasti lebih lama ingetnya."

Guru Bimbingan Konseling: "Semua yang dibahas dipelajaran sejarah itu sebenernya bisa disambung-sambungin jadi satu cerita yang utuh. Coba deh perhatiin lagi."

Otak gue langsung melayang-layang. Entah kenapa gue langsung ngebayangin Kapten Pattimura lagi perang melawan Belanda dibantu oleh tyrex dan homo sapiens. Dengan senjata berupa kapak penghancur jerawat, mereka menyerang pasukan Belanda di VOC. Pada akhirnya pasukan Pattimura mundur dari medan perang karena homo sapiens lupa pake celana.

Guru Bimbingan Konseling: "Kamu ngerti, kan?"

Gue ngangguk. Sebenernya ga ngerti.

@@@@

Waktu itu gue baru pulang sekolah. Gue rebahan di kasur sambil pake seragam putih abu-abu. Lalu HP gue bunyi. Ada SMS dari sahabat gue, Sephia.

Bagi yang belum tau siapa itu Sephia, boleh baca note gue yang berjudul "Fals". Klik disini.

"Ga, kemarin kamu les? Belajar apa aja?"

Gue pun ngetik balesannya,

"Iya les kok. Kemarin belajar tentang ...."

Tiba-tiba ada SMS masuk lagi. Dari Anna (bukan nama asli, nama aslinya Rahma), mantan pacar gue waktu SD.

"Siapa tuh Sephia? Dari kemaren SMS-an mulu."

Kampret. Ternyata nomor HP gue disadap.

Gue langsung telepon Anna.

Anna: "Ga, kok pake nelpon segala sih? Kamu  ga suka kalo ...."

Gue: "Udah berapa lama kamu nyadap HP aku?"

Suasana mendadak hening.

Anna: "Sebulan yang lalu, waktu pertama kali aku tau nomor HP kamu yang sekarang."

Gue: "Tujuannya apa?"

Anna: "Kenapa sih? Kamu ga suka aku cemburu? Cemburu kan tanda cinta ... Itu jadi bukti kalo cinta aku ke kamu masih bertahan walau ditinggal bertahun-tahun."

Emang. Jadi sebulan terakhir, HP gue diteror sama mantan pacar gue waktu SD. Dia bilang kalo dia masih cinta sama gue, dia baru putus sama pacarnya, dia lagi kesepian ... Dan cerita-cerita lainnya.

Gue: "Na, apa ada orang yang mau makan apa yang baru aja dimuntahin?"

Mendadak hening.

Gue: "Aku harap kamu ngerti Na, kita ga mungkin balikan kecuali sifat kita berdua sama sama udah berubah."

Anna: "Iya sifat aku udah berubah kok. Aku udah jadi Anna yang baru."

Gue: "Kalo kamu Anna yang baru, berarti kamu bukan lagi Anna yang aku kenal. Kita harus kenalan ulang. Dan aku harus menganggap kamu sebagai orangyang baru aku kenal."

Anna: "Aku juga nganggep kamu sebagai orang yang baru aku kenal kok."

Gue: "Tapi kamu sering banget ngomongin cinta. Semalem juga kamu ngomongin cinta. Barusan kamu ngomongin cinta. Secepat itukah kamu ngomongin tentang cinta ke orang yang baru kamu kenal?"

Gue: " Aku percaya sejarah bakal berulang kalo kita nggak berpindah ruang. Kelakuan kamu, yang gampang jatuh cinta masih belum berubah Na. Kamu belum pindah ruang."

Gue: "Aku yakin ada laki-laki yang pantas buat kamu. Dan aku yakin, itu bukan aku."

Telepon berakhir.

Gue rebahan lagi. Awalnya gue ragu kalo apa yang gue lakuin ke Anna terlalu nyakitin, tapi gue rasa itu cara terbaik supaya Anna berubah.

Gue percaya, orang yang diselingkuhin lalu balikan ya nanti bakal diselingkuhin lagi ... Kecuali kalo sifatnya bener-bener udah berubah. Orang yang cintanya bertepuk sebelah tangan ya nanti bakal bertepuk sebelah tangan lagi ... Kecuali kalau sifatnya udah bener-bener berubah.

Segala hal di dunia ini bakal berulang kalau kita nggak pindah ruang. Kita bakal dapet hasil yang sama kalau sifat kita, upaya kita, sudut pandang kita, masih gitu-gitu aja.

Itulah sejarah.

Sejarah diciptakan supaya kita belajar cara menyikapi sesuatu lewat pengalaman orang terdahulu.

Orang-orang sukses di masa lalu, kita tiru cara berpikirnya supaya kita mendapatkan hasil yang sama dengan mereka.

Orang-orang gagal di masa lalu, kita hindari cara berpikirnya supaya kita mendapatkan hasil yang berbeda dengan mereka.

Lantas apa kabar anak-anak sekolah yang kerjaannya menghafal pelajaran sejarah? Gue angkat tangan. Sejarah itu diciptakan untuk dipetik hikmahnya, bukan untuk dihafal tanggal-tanggalnya, dihafal nama tokoh-tokohnya, dll.

Sejarah itu bermanfaat bagi mereka yang mengerti cara menggunakannya.

Eh, ada SMS masuk,

"Ga, kok ga dibales? Kamu kemaren ga dateng les juga ya?"

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook