Bisnis ~ Part 1

Juni 07, 2016

Catatan Remuk - Wah udah lama banget gue ga nulis di Catatan Remuk. Seinget gue, terakhir kali gue nulis Catatan Remuk itu 28 tahun yang lalu. Umur gue sekarang 19.
Gue yakin pasti ada yang nanya kenapa gue ilang. Atau ga ada? Ya anggep aja ada.  
Kemaren gue denger ada yang bikin gosip kalo gue kerja jadi penjaga pantai di Gunung Tangkuban Perahu. Ada gosip juga kalo gue jadi pemimpin geng motor di SD Harapan Bunda. Jangan percaya, itu semua bohong. 
Jadi, sebenernya akhir-akhir ini gue lagi sibuk mikirin uang. Kenapa? Jadi gini kronologisnya. 
Beberapa bulan yang lalu, gue lagi deket sama seorang cewek. Sebut saja Indah. Indah ini adalah temen lama gue. Kami temenan waktu kecil banget, waktu tinggi badan gue masih dua sentimeter. 
Sekarang kami ketemu lagi di Komunitas Kafe Kopi. Gara-gara itu juga, gue baru sadar kalo ternyata kami sekarang kuliah di tempat yang sama.  

Gue: "Kamu sekarang kuliah di mana?"
Indah: "Indonesia."
Gue: "Wah sama." 

Lalu kemudian kami jadi sering berduaan. Makan malem berdua itu udah jadi rutinitas. Sesekali kami jalan-jalan keliling Bandung, karena emang Si Indah ini anak rumahan banget, ini itu serba ga tau. Beda banget sama gue yang berpengetahuan tinggi dan memiliki wawasan nusantara yang sangat luas.

Gue: "Nih, Indah, ini tuh namanya terminal Cicaheum. Di sini ada angkot, bus kota, sama minibus."
Indah: "Oh gitu ... Terus di deket sini ada tempat wisata ga?"
Gue: "Ada kok."
Indah: "Apa?"
Gue: "Cari aja di GPS, pasti ada kok."

Awalnya, gue ngerasa berdua bersamanya mengajarkan gue apa artinya kenyamanan kesempurnaan cinta. Tapi lama kelamaan, gue mulai ngerasain ada yang aneh ... Dompet gue cepet banget tipis -_-
Iya, bayangin aja, sejak kenal Indah, uang bulanan gue habis setiap tanggal 15. 15 hari berikutnya gue berjuang mati-matian numpang temen buat ke kampus. Gue sering banget telat ngampus karena gue harus ngikutin jadwal berangkatnya temen gue. Terus pulangnya gue ngegelinding sampe rumah. 
Dari situlah gue sadar, gue harus mulai cari uang .... 
Gue pun curhat ke Indah.,

Gue: "Indah, aku lagi pengen nyari uang nih. Kamu jaga lilin ya."
Indah: "Oke."

Nggak, bercanda.

Gue: "Indah, aku tuh lagi pengen dapetin uang tambahan. Kira-kira gimana caranya ya?"
Indah: "Kayak aku aja ... Jualan keripik pedes."

Gue bingung. Pada pasalnya gue ga suka makanan pedes. Bahkan gue benci banget. Gue pernah waktu itu makan nasi goreng pedes terus pulangnya gue mules gila sampe telepon PLN.

Indah: "Kalo engga, ya kamu jualan makanan lain di kampus. Pasti lah ada yang beli kalo jualan makanan di kampus mah."
Gue: "Tapi kan banyak pesaingnya, Ndah ...."
Indah: "Ya kamu jualan makanan yang unik dong biar laku."
Gue: "Contohnya?"
Indah: "Makanan kucing."

Bener sih. Tapi masalahnya gue ga sebego itu juga.  
Gue merenung setiap hari. Gue bener-bener pengen bisnis . Selain karena dompet tipis, juga karena gue sekarang sekolah bisnis. Gue bener-bener malu, mahasiswa yang tiap hari di kelas ngomongin teori bisnis kok ga punya bisnis? 
Kepikir buat buka bisnis kue bolu. Biar unik dan enak, gue taburin vetsin di atasnya. Sayangnya ide bisnis ini ga jadi direalisasiin karena gue ga tau beli vetsin itu di mana. 
Kepikir juga buat bisnis jual beli ayam. Tapi gue urungkan lagi niat gue karena itu melanggar Hak Asasi Ayam. 
Akhirnya gue jualan buku. Gue jualan buku di bukalapak

Bagi yang mau beli buku-buku dagangan gue, boleh klik link berikut ini www.bukalapak.com/sayogand 
Keuntungannya lumayan, cukup buat nambah-nambah uang saku gue. Tapi, itu ga cukup buat ngajak makan Indah. 
Alhasil gue muter otak lagi. Gue pun dapet kabar ada lowongan magang di salah satu production house di Bandung. Gue langsung browsing. Katanya, production house itu kerjanya syuting terus. Dan syutingnya itu bareng sama artis-artis cantik. Menurut horoscope, bulan ini gue bakal baper sama seorang cewek idaman.   
Jadi, gue pun berkesimpulan, kalo gue kerja di production house, gue bakal ketemu sama artis cantik, terus gue bakal baper sama dia, terus gue bakal jadian sama dia, terus gue bakal nikah sama dia, punya anak, punya cucu, punya cicit, dan semuanya cantik-cantik. Lalu rumah gue penuh dengan populasi cewek cantik. Ada yang bertengger di dahan pohon, ada yang gelantungan di plafon, ada juga yang berterbangan. 
Fix. Gue pun ngehubungin contact personnnya.

Gue: "Halo?"
Stranger: "Halo?"
Gue: "Halo?"
Stranger: "Ya, halo? Siapa ini?"
Gue: "Halo?"

Gue grogi. Makanya gue pura-pura gangguan sinyal.

Stranger: "Ya, halo? Kedengeran suara saya?"
Gue: "Ya, kedengeran ... Ada perlu apa ya?"

Bego. 

Stranger: "Oh, kalo mas mau daftar, isi aja mas formulir onlinenya, nanti saya chat di Line lah linknya."
Gue: "Jam kerjanya kayak gimana ya?"
Stranger: "Production house itu beda sama perusahaan lain. Kita mah kerjanya sekitar tiga hari nonstop perproyek. Tapi biasanya sih sebulan Cuma ada satu atau dua proyek."

Gue shock. Kerja tiga hari nonstop gimana rasanya? Bisa-bisa gue masuk UGD karena ngantuk..

Gue: "Wah mas, jam kerjanya bisa dikurangi ga?"
Stranger: "Berapa?"
Gue: "Tiga jam perproyek, bisa?"

Kemudian telepon terputus. 
Gue pun cari kerjaan lain. Sayangnya ga ada kerjaan lain yang banyak cewek cantiknya. Alhasil gue pun memilih untuk ... Nulis.
Karena ga ada ide apa-apa, gue pun nulis kisah hidup gue sendiri selama satu tahun terakhir. Habis itu gue cetak dan gue jual. Bagi yang penasaran, ini foto covernya. 
Kalo mau beli, klik aja gambarnya!

Alhamdulillah, bisnis buku gue berkembang pesat dan dapet komentar positif dari banyak orang, bahkan dari penulis-penulis terkenal, sutradara film, dll. 

Tapi sayang, hubungan gue sama Indah justru memburuk sejak saat itu ....

Bersambung ke Bisnis-Part 2, Klik di sini.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook