Bisnis ~ Part 2

Juni 07, 2016

Baca dulu Bisnis ~ Part 1, kli di sini.


Catatan Remuk - Gue pun kembali chat Indah yang udah lama ga gue sapa.

Gue: "Hai Ndah .."
Gue: "Hai Ndah .."
Gue: "Hai Ndah .."

Iya, chat-chat itu gue kirim masing-masing selang 2 hari. Entah dia ke mana, tapi gue liat dia rajin update status. Cuma dia ga mau nge-read chat gue.

Gue: "Ndah? Ketemuan yuk, makan-makan"
Indah: "Ya? Kapan?"
Gue: "Tuh, kamu mah, giliran ada makanan, baru bales wkwkwk"
Indah: "Aku ga matre tau haha"
Gue: "Iya iya tau wkwkwk"
Indah: "Aku ga butuh uang kamu, aku butuhnya kamu haha"

Mungkin kalian ngeliatnya itu adalah obrolan romantis. Tapi bagi gue yang udah kenal Indah berbulan-bulan, gue tau, dia lagi ngambek sekarang. 
Bener, chat itu adalah chat terakhirnya dia. Chat-chat berikutnya, dia ga bales lagi.
*****

Gue: "Jadi kapan ada waktu buat ngambil buku?"
Ilham: "Gatau euy yog akunya pulang maghrib terus tiap hari"
Gue: "Yaudah maghrib aja lah aku ke rumah kamu."
Ilham: "Jangan yog, aku pulang kerja juga masih sibuk."
Gue: "ngapain?"
Ilham: "Jaga lilin."

Bagi yang belum tau, Ilham itu temen gue. Dan dia ikut dalam proyek buku perdana gue dan Kafe Kopi, "This is (not) Love". Bagi yang penasaran, ini cover bukunya. 
Kalo ada yang mau beli, klik aja gambarnya atau klik di sini

Kebetulan, dia mesen ke gue enam buku buat dia jual. Cuman karena dianya super sibuk, akhirnya gue aja yang datengin rumahnya pulang ngampus.

Gue: "Assalamualaikum ...."
Ibunya Ilham: "Waalaikumussalam ...."
Gue: "Ilhamnya ada?"
Ibunya Ilham: "Oo ... Ilham mah rumahnya yang itu."

Gue salah rumah.

Gue: "Assalamualaikum ...."
Ibunya Ilham: "Waalaikumussalam ...."
Gue: "Ini rumahnya Ilham?"
Ibunya Ilham: "Iya, siapa ya?"
Gue: "Saya Yoga, Bu, temen SMP-nya Ilham."
Ibunya Ilham: "Oo ... Temen SMP yang dulu suka balapan motor?"

Emang muka gue sejahat itu ya? -_- 
Karena Ilham pulang maghrib, gue pun nunggu di sana selama satu jam. Ilham pun dateng.

Ilham: "Assalamualaikum."
Gue: "Waalaikumussalam."
Ilham: "Maaf ya telat, barusan aku di jalan dicegat sama polisi, katanya kalo naik motor jangan sambil baca novel, bahaya."

Wah, ilmu yang sangat bermanfaat.

Ilham: "Mana Yog novelnya?"

Gue sodorin enam buku This is (not) Love. Terus Ilham nyodorin uangnya. Habis itu gue langsung pamit pulang. Karena jet pribadi gue lagi diservis di bengkel sepeda, maka gue pun jalan kaki. 
Karena ga tega ngeliat gue jalan kaki, Ilham mutusin buat nganterin gue.

Ilham: "Yog Si Indah apa kabar?"

Gue diem. Gue bingung harus jawab apa karena emang udah satu setengah bulan gue ga ketemu Indah.

Gue: "Emm ... Baik kok ... Kemaren kami masih dinner berdua di kebon singkong."

Gue ngarang.

Ilham: "Kamu tau kan dia udah punya pacar?"

Suasana mendadak khusuk. Tiba-tiba angin kerasa dingin.

Gue: "Tau."
Ilham: "Kamu tau kan kalo pacarnya itu bukan kamu?"
Gue: "Tau."

Itu jadi dilema terbesar gue selama beberapa bulan terakhir. Gue sendiri ga ngerti kenapa gue bisa suka sama pacar orang. Dan gue juga ga ngerti kenapa gue ngerasa itu bener. Gue ngerasa ... Indah berhak buat bahagia. Lebih dari apa yang pacarnya kasih ke dia.

Ilham: "Kurang lebih 2 minggu lalu, BBM-nya Indah isinya galau semua. Semacam patah hati gitu."
Gue: "Dia putus?"

Percakapan berenti sampe di situ karena kami udah nyampe depan rumah gue. Gue pun turun dari motor dan lepas helm.

Ilham: "Tapi kan itu dua minggu yang lalu, Yog. Cewek kek Indah mah cepet move on-nya, paling-paling sekarang udah punya pacar baru."

Ilham pulang lagi. Gue masuk rumah dengan tatapan kosong. Jadi, Indah udah putus sama pacarnya? Kenapa ga bilang ke gue?

Gue: "Ndah, sori beberapa minggu terakhir aku ngilang, aku jarang ada kuota hehehe"
Gue: "Terjadi sesuatu, Ndah?"

Ga lama, dia online.

Indah: "Iya gapapa santai aja kali wkwkwk"
Indah: "Terjadi apa sih? Gempa di garut? Wkwkwk"
Gue: "Gapapa, soalnya kamu sekarang jadi agak beda aja bahasanya ... Serasa terjadi sesuatu gitu hehehe...."
Indah: "Terjadi apa sih? Wkwkwk"
Gue: "Ya ... Apa aja hahaha siapa tahu kamu baru aja menang undian buat pergi wisata ke Korea Utara gitu wkwkwk"
Indah: "Ga ada ah... Aku sendiri juga ga tau terjadi apaan hahaha"

Iya, Indah bener-bener berubah. Itu chat terakhirnya. Becandaan-becandaan gue yang berikutnya, nyaris ga pernah dia bales lagi sampe hari ini.
Ini Cuma ramalan gue. Kemungkinan besar, Indah itu putus sama pacarnya gara-gara gue. Tapi saat itu juga gue ngilang karena fokus nyari uang dan ga pernah beli kuota internet. Kami lost contact
Setelah gue punya uang, barulah gue kontak dia lagi, dan ternyata dia lagi berbahagia sama pacarnya yang baru. 
Apa ini yang namanya karma? Dulu gue ngerebut pacar orang karena si cowoknya sering mengabaikan pacarnya sendiri. Hitungan minggu, giliran gue yang ditikung karena gue abaikan Indah demi cari uang. 
Gue pikir semua cewek itu bahagia kalau ada uang. Pada kenyataannya, uang Cuma kendaraan untuk bertahan hidup. Percuma gue banyak uang kalo gue gak pernah di samping dia saat dia butuh gue.  
Satu hal lagi yang gue pahami. Menurut horoscope, bulan ini gue bakal baper sama seorang cewek idaman. Itu bener. Sekian.

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook