Mekdi

Juli 02, 2017

Spoiler dikit di awal cerita boleh kali ya. | Sumber gambar: indoplaces.com

Selama gue jadi mamalia, gue berani jamin, sekarang-sekarang ini adalah masa paling gabut yang pernah gue alamin. Saking gabutnya, gue kemaren sempet kerja di beberapa tempat. Gue pernah kerja parttime di restoran seafood sebagai pelatih ikan gurame supaya renangnya lincah dan akrobatik. Gue juga sempet kerja parttime di warung kopi sebagai pembeli.

Sebegitunya gue gabut. Saking gabutnya, uang bulanan gue nyaris ga kepake sama sekali. Bayangin aja, hampir sebulan terakhir, dosen yang masuk ke kelas Cuma satu orang. Sisanya menghilang. Dan kadang tiba-tiba muncul dari semak-semak, ngasih tugas doang terus ngilang lagi.

Setelah satu tahun digembleng di sekolah arsitek yang kerjaannya ga habis-habis, tiba-tiba sekarang gue sekolah ekonomi yang kerjaannya suka habis sendiri tanpa dikerjain.

Bagi yang follow instagram gue, @sayogand, pasti tau kalo gue sempet belajar masak kue. Tapi berenti setelah gue muntah-muntah waktu habis makan cheese cake buatan gue sendiri. Waktu itu cheesee cake nya gue kasih topping sate kambing.

Karena kapok, gue belajar masak-masakan biasa. Tapi berenti juga setelah gue muntah-muntah sehabis makan nasi goreng buatan gue. Waktu itu nasi gorengnya gue kasih topping susu bubuk rasa melon.
Akhirnya gue mutusin berenti masak. Dan gue pun mendapatkan grammy award sebagai manusia paling gabut di Indonesia.

Pagi-pagi: Streching buat persiapan tidur siang
Siang-siang: Tidur siang.
Sore-sore: Streching buat persiapan tidur malem.
Malem-malem: Tidur malem.

Yak. Agenda harian gue ya Cuma gitu doang. Kalo ada aktivitas di luar itu ya paling Cuma duduk di warung kopi depan SMA, ngeliatin cewek-cewek SMA rok pendek pada pulang sekolah sambil bonceng-boncengan semotor bertujuh.

***

Waktu itu gue lagi belajar gimana caranya kahyang sambil main futsal. Tiba-tiba aja lumia gue bunyi. Ternyata dari temen gue, Ilham:

Ilham: “Yog, hayu sekarang berangkat.”

Apaan -_-

Gue: “Berangkat ke mana?”
Ilham: “Kan mau temenin aku meeting sama klien hari ini.”
Gue: “Aduh aku lupa. Aku baru bangun tidur ini kecapekan soalnya tadi siang habis bantuin papah bikin kapal pesiar. Keknya aku ga bakal ....”

Belum selesai gue ngetik, tiba-tiba masuk chat baru,

Ilham: “Aku janjian sama kliennya di mekdi. Tenang aja, Yog. Kamu pasti aku bayarin makannya.”
Gue langsung hapus semua chat yang tadinya mau gue kirim. Dan langsung gue ganti dengan kata: “Ok Ham.”

***
Bener, kami mampir ke salah satu restoran terkenal di Cimahi. Gue ga bakal sebut nama restorannya karena bukan sponsor Catatan Remuk. Kalo tadi kalian denger ada yang bilang mekdi, itu yang bilang Ilham ya, bukan gue.

Selanjutnya kami ngedatengin salah satu meja di teras mekdi yang udah diisi sama dua sejoli. Kayaknya gue kenal si ceweknya ....

Stranger: “Hai Ilham ... lho kok ada Yoga?”

Gue diem di tempat. Lantas kemudian gue inget ... dia Mawar, Mantan gebetan gue yang udah pernah gue ceritain di cerita sebelumnya. Bagi yang belum baca, silakan klik di sini.

Hampir satu tahun gue sama Mawar ga ketemu. Dan sekarang tau-tau kami ketemu lagi di situasi seabsurd ini. Dia bawa cowok, dan gue juga bawa cowok. Jadi bisa dibilang ini adalah pertemuan nostalgia antara gue dan Mawar, sambil membawa cowok masing-masing.

Ilham: “Eh Yog, aku mau pesen makanan. Mau ikut?”

Gak mungkin gue milih diem di sini, nonton Mawar berduaan sama cowoknya. Akhirnya gue ikutan masuk.

Adek-adek, mainnya ga boleh jauh-jauh nanti dimarahin mamah loh .... | Sumber gambar: Topvisit.net

Di dalem mekdi, gue terkagum-kagum. Ya, seumur hidup gue, baru kali ini gue masuk ke mekdi. Mekdi itu udah ada dari tahun 1955, tapi gue baru dateng ke sini tahun 2016. Awalnya gue kira mekdi itu warung nasi, tapi ternyata gue salah. Mekdi itu tempat mewah. Lampunya banyak, temboknya kaca semua, atapnya di atas, lantainya di bawah ....

Ilham: “Mau pesen apa, Yog?”
Gue: “Opor ayam aja”
Ilham: “Ini tuh restoran berkelas ... mana ada opor ayam ....”
Gue: “Adanya apa?”
Ilham: “Sayur lodeh mungkin.”

Setelah 14 jam milih-milih makanan dari daftar menu, akhirnya kami milih pesen burger. Tadinya gue request pesen burger pake sambel terasi. Tapi kata mas-masnya ga ada. Jadi yaudah lah, gue pesen burger pake roti *semua burger juga pake roti*.

Kemudian gue sama Ilham balik lagi ke meja yang tadi sambil bawa nampan isi burger. Elit banget bawa burger aja harus pake nampan, padahal dipegang pake tangan juga bisa. Bener ya, makin mewah hidup seseorang, hidupnya makin repot.

Si Mawar lagi ketawa ketiwi sama cowoknya. Dan gue duduk sambil agak buang muka. Berharap gue ga jadi perhatian di pertemuan itu.

Mawar: “Kamu apa kabar?”

Sialan. Mawar nyapa gue.

Gue: “Baik.”

Habis itu gue kunyah nampan, biar keliatan lagi sibuk dan ga bisa diganggu. Bener, Si Mawar langsung ngobrol asik sama Ilham seputar proyek yang lagi mereka kerjain. Gue denger-denger, mereka berencana bikin aplikasi yang bisa bikin tunanetra bisa ngobrol sama tunarungu. Halah, gue juga pernah bikin aplikasi yang bisa bikin tunanetra bisa ngobrol sama tunawisma. Cetek.

Mawar: “Jadi, ide proyek aplikasi android ini tuh sebenernya berasal dari Yoga. Dulu, aku sama Yoga tuh pernah mau bikin novel berdua, tapi ga jadi. Temanya tuh kisah cinta antara tunanetra dengan tunarungu. Iya kan, Yog? Itu ide kamu waktu itu, kan?”

Gue senam zumba di tempat. Sengaja, biar ga diajak ngobrol.

Mawar: “Gitu ih sekarang mah ....”

Kemudian mereka ngobrolin proyek mereka lagi. Dan gue ngelanjutin zumba.

Pah, maafin aku yang selama ini banyak salah pada papah ... | Sumber gambar: Kaskus.co.id


Mawar: “Kira-kira masih mau ngerjain revisi lagi gak, Ham? Disempurnain lagi gitu aplikasinya?”
Ilham: “Masih. Tapi nggak jamin bakal selesai sesuai deadline ....”
Mawar: “Yoga aja yang bantu. Kamu kan programmer juga, Yog. Ayo dong bantuin Ilham nyempurnain aplikasinya ....”
Gue: “Nggak ah. Aku ga tertarik nyempurnain aplikasi. Aku lebih tertarik nyempurnain hubungan kita dalam pernikahan yang utuh ....”

Kemudian gue genggam tangan Mawar, dan kemudian kami berdua terbang mengelilingi kota ditemani pelangi sore hari ....

Ya enggak lah.

Gue: “Enggak ah. Aku kan udah pensiun jadi programmer. Lagian aku juga sekarang sibuk banget sama kerjaan baru aku ....”
Mawar: “Emang kamu kerja jadi apa sekarang?”
Gue: “Macem-macem ... kadang jadi penulis, kadang jadi atlit smackdown, kadang jadi kapster salon...”

Tau-tau gue diajak ngobrol sama cowoknya Mawar.

Cowoknya mawar: “Gua Vijay. Temen SMA nya Mawar”

O ... ternyata Cuma temen. Gue jabat tangannya Vijay. Orangnya putih bet. Gue curiga dia tiap hari mandi pake bayclin.

Gue: “Kuliah di mana?”
Vijay: “Di widyatama.”
Gue: “Jurusan apa?”
Vijay: “Teknik sipil. Belajar tentang struktur aspal, gedung juga ....”

WAH! Pas banget gue pernah kuliah arsitek jadi keknya kita bisa ngobrol nyambung.

Gue: “Udah pernah ngaduk semen di kampus?”
Vijay: “Belum ....”
****

Vijay sama Mawar masuk lagi ke dalem mekdi karna katanya mereka mau beli eskrim rasa kunyit. Tau-tau gue diceramahin sama Ilham,

Ilham: “Yog, jangan jaim gitu sama Mawar. Kalo jaim kek tadi, malah ketauan kalo kamu belum move on. Ajak ngobrol kek biasa aja ... Tunjukin dong kalo kamu udah move on! Indonesia butuh perubahan! HIDUP MAHASISWA!”
Gue: “Lah kan emang kenyataan kalo aku ....”
Ilham: “Boong aja elah ah.”

Si Mawar dateng lagi bareng Vijay sambil bawa eskrim. Bener apa kata Ilham, gue harus tunjukin ke Mawar kalo gue udah move on. Gue pun menyusun rencana menggunakan strategi analisis SWOT dan strategi diagram fishbone supaya bisa ngobrol akrab sama Mawar.

Gue: “Ahem ... jadi ....”
Ilham: “Eh aku sama Yoga pulang duluan ya? Masih ada kerjaan lagi soalnya..”

Yeh ni anak -_-

Gue: “Ehm ... bener ... Iya nih aku harus latihan cheers dulu, persiapan jadi cheersleader di pertandingan catur.”

Kemudian kami pun pulang dan Putri Elsa hidup bahagia untuk selama-lamanya.

Sekian.

Gue mau bikin kuis, hadiahnya voucher diskon naik roket. Berikut pertanyaannya:

Kira-kira, apa yang gue lakuin setelah pulang dari mekdi?

Jawab di kolom komentar! 

You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook