Pangalengan

November 15, 2017

kali kali lah foto.


Catatan Remuk - Beberapa hari yang lalu gue diajak jalan-jalan ke Pangalengan, Kabupaten Bandung, touring pake motor sama temen SMP gue, si Rauuf. Rencananya emang si Rauuf mau ngejenguk pacarnya yang lagi magang di sana.

Bagi kalian yang rajin baca Catatan Remuk, pasti udah tau siapa pacarnya si Rauuf. Ya, namanya Sisi. Dia sekarang jadi mahasiswa jurusan kedokteran gigi di Unpad Bandung. Mungkin kalian juga tau, kalo gue pernah suka sama Sisi waktu SMA karena gigi gingsulnya gemesin. Tapi semua itu pudar sejak tiga tahun lalu, waktu gue tau bahwa Sisi ternyata daftar kuliah jurusan kedokteran gigi. Gue yakin setelah dia kuliah di kedokteran gigi, giginya pasti bakal dibehelin dan ga bakal gingsul lagi. Gue putus asa dan akhirnya gue memilih buat deketin cewe gingsul lain. Pada kenyataannya sampe sekarang gue masih jomblo.

Satu pertanyaan gue waktu diajak jalan-jalan ke Pangalengan. Yang gue tau, pangalengan itu pusat peternakan yang gue yakin ntu kabupaten isinya ga akan jauh-jauh dari sapi ato kuda. Atau ya isinya perkebunan teh atau ladang rumput. Ngapain dokter gigi magang di ladang rumput? Apa Sisi harus periksain gigi kuda dan sapi-sapi disana? Atau mungkin periksain gigi para penggembala sapi di sana? Apa sapi-sapi di sana pada pake behel?
setelah gue searching di google, ternyata beneran ada loh sapi behelan.
******
Jadi rencananya gue bakal berangkat ke Pangalengan bareng sama beberapa temen SMP gue, Si Rauuf, Panji, Ilham, Ucup. Rencananya kami mau berangkat jam enam, pada kenyataannya, jam segitu gue baru bangun tidur -_- 

Si Rauuf udah dateng ke rumah dan akhirnya dia nangkring di kamar gue sambil nunggu gue mandi. Dia bilang semua udah siap cuman gara-gara nungguin gue bangun kesiangan jadi lah kita berangkatnya telat. Sumpah gue malu makanya gue buru-buru mandi. Saking buru-burunya, gue mandi pake shampo dan keramas pake sabun. Dan biar lebih cepet, gue sikat gigi pake sikat wc. Alhasil kurang dari lima menit gue kelar mandi dan buru-buru siap-siap berangkat karena udah jam 06.30.

Begitu mau berangkat, tau tau:
Rauuf: “Eh ini si Fulki katanya mau ikut nih tapi dia baru bangun, belum siap siap sama sekali, kita tungguin aja yuk biar rame nih jalan jalannya!”

Perasaan gue gak enak.
******
Tadinya rencananya kami mau kumpul di rumah Ucup di Padalarang, terus berangkat ke pangalengan via Batujajar. Begitu si Fulki mendadak ikutan, rencana berubah total. Kita terpaksa ubah titik kumpul di rumah Fulki.

Rencananya: 
06.00 berangkat
08.00 sampe pangalengan

Kenyataan:
06.00 siap siap berangkat
06.30 nungguin Fulki mandi
06.45 nungguin fulki mandi
07.00 nungguin fulki mandi
07.15 nungguin fulki mandi
07.30 nungguin fulki mandi
07.45 si fulki keluar rumah sambil telanjang dada terus bilang "bentar ya ngeringin rambut dulu"
08.00 nungguin fulki make up an
Ini cowo ato cewe sih -_-

Satu hal yang baru gue sadarin, Fulki udah ga sama dengan waktu SMP dulu. Dulu dia rambutnya pendek jadi kalo mandi ya cepet kelar. Tapi sekarang mandinya jadi lama karna sekarang dia udah kayak rapunzel berjenggot. 

Pada akhirnya kita berangkat jam 8 lebih lah, gue minta dibonceng dengan alasan motor gue lagi dipake sodara gue buat beli gorengan ke Surabaya. Padahal emang gue belum lancar ngendarain motor ajasih *halah ... terus kita langsung berangkat ke Pangalengan via Leuwigajah, Cimahi Utara. Jam pertama sih masih okelah masih bisa ketawa-ketawa. Memasuki jam kedua, muka gue udah kayak kuda nahan berak selama satu dasawarsa. Pantat gue keram kek abis dipijet tukang pijet yang pake sarung tangan iron man. Panassss ....

Satu hal yang gue heran dari awal ... Biasanya kalo gue touring pake motor itu ya biasanya tiap jam istirahat bentar ... Lah ini kok engga ... Dan belakangan gue baru sadar ternyata alasannya adalah karena .... Kita semua ga ada yang tau jalan sama sekali -_- kita semua bener-bener Cuma ngandelin Google Maps. Kalo dikit-dikit berenti, takutnya kita berangkat sabtu pagi dan sampe sana senin sore.

Makin lama makin puncak. Temen temen gue yang tadinya ngerentangin tangan mulai keliatan pada nyilang tangan kedinginan. Gue mah biasa aja. Dingin ini ga sebanding sama panasnya pantat gue naik motor berjam jam -_-

Perasaan gue mulai ga enak setelah tau-tau Si Rauuf sebagai ketua tour, berenti di pinggir jalan. Terus nengok ke kita semua yang ada di belakangnya,
Rauuf:Google mapsnya bilang kita harus belok kanan!”

Kita semua ngeliat ke kanan. Cuma ada kebun teh.

Rauuf: “Ayo kita belok kanan!”

Lantas dengan begonya kita menyusuri kebun teh pake motor.
bagus kan pemandangannya ~
Kita naik ke atas bukit kebun teh ... Teruuusss naik ngelewatin tanah lumpur yang udah ga keitung seberapa sering ngotorin motor kita, sampe akhirnya kita semua sadar kalo kita udah dibego-begoin gps. Sekejap mata kita langsung jadi pusat perhatian, ditambah lagi banyak lalat ngerubungin kita ga tau darimana. Kita udah mirip kayak eek kuda lagi jalan-jalan di kebun teh pake helm. 

Setelah tanya tanya sama warga setempat, akhirnya kita muter balik ke jalan raya yang tadi. Lewatin lumpur yang itu-itu lagi. Dan kita sadar bahwa ... Di desa kayak begini, tanya warga lebih worth it daripada pake GPS. Lagipula orang orang di desa itu jujur, jadi kalo kita nyasar, mereka bakal jujur kasih tau kita jalan yang benernya. Nggak kayak orang di kota,

Gue: “Mas jalan palawija itu di mana ya”
Stranger: “oh, mas lurus aja terus, ntar ada tukang ojek. Nah tanya aja sama tukang ojeknya.”
Gue:oke makasih mas.”
Begitu gue lurus terus, ga ada tukang ojek sama sekali.

Ah begitulah rasanya hidup di kota. Semua serba nggak jujur. Gue masih ga ngerti kenapa ko masih ada orang yang iseng dateng ke desa buat manfaatin kepolosan orang desa demi kepentingan bisnis. Kalo kayak gitu caranya, lama- lama orang desa bakal ikut ikutan orang kota, ngerasa rugi kalo jadi orang jujur.
******
Di tengah perjalanan, karena cape habis ngadepin jalan berbatu dan lumpur, kita milih buat istirahat beli jajanan pinggir jalan. Sumpah di sini jajanan pinggir jalannya enak banget dan murah pula. Kita beli cilor alias "aci (tepung kanji) pake telor" cuman goceng aja dapet 10 tusuk. Mana acinya gede gede, telornya banyak banget. Beda banget sama di kampus gue, satu telor puyuh harus cukup buat 2 tusuk aci. Mana acinya kecil-kecil pula segede biji jeruk nipis.
buat yang ga tau, cilor itu kayak gini
Selesai ngemil, kita lanjut perjalanan. Kata mamang cilor, perjalanan udah deket. Nah, karena udah deket, gue lah yang bawa motornya. Kasian liat si Ucup kekenyangan aci.

Gue pun mulai ngebut sejauh 1 km ke depan. Dan tau-tau rombongan berenti.
Rauuf:Udah sampe sini, ntar si Sisi jemput kita di sini.”

Kita pun nunggu sambil ditemani guyuran gerimis. Lima menit kemudian Si Sisi datang dari arah lain, jalan kaki pake payung, pake sepatu bot, ngelambai lambain tangannya ke kita sambil senyum. Dan ternyata ga seperti yang gue duga ... Dia ga pake behel. Giginya masih gingsul.
Sh*t.
*****
Suasana di kost-an nya Sisi bener bener awkward. Anak-anak yang lain lebih milih buat hujan-hujanan di luar aja karena Sisi bukan temen deket mereka. Gue pengen ikut ketawa-ketiwi di luar aja sebenernya, tapi mata gue ga bisa lepas dari Sisi. Gue tunggu dia senyum. Dan tiap dia senyum, hati gue meleleh.

Gue ga kuat lagi. Tanpa dipersilakan, ga tau malu, gue tiba-tiba masuk dan salam keras-keras. Lantas gue duduk di depan Sisi dan Rauuf yang lagi ngobrol. Dan biar ga dikira aneh, gue makan apapun yang ada di atas karpet. Untungnya si Rauuf peka. Dia langsung buru buru keluarin makanan sebelum gue makan karpetnya ....

Ga lama anak-anak yang lain ikut masuk. Mereka mutusin buat main kartu UNO aja di dalem, dan setelah dibagiin kartu, gue pun ambil bagian gue. Setelah gue ambil, gue baru sadar kalo gue ga ngerti gimana caranya main UNO.

Karna udah terlanjur, yaudah gue lanjutin. Harapannya, gue harus belajar secepat cepatnya, dan menang secepat-cepatnya biar gue keliatan keren di depan Sisi. Kenyatannya, gue malah keliatan kek orang bego karena tiap giliran gue main, gue nanya ke semua orang, ini gimana cara mainnya dan gue harus pilih kartu apa.
******
Sesudah ngemil dan main UNO, kita keluar kost-an Si Sisi dan jalan-jalan ke arah kebun teh. Seperti biasa Si Fulki sibuk selfie sampe ribuan kali dan minta tolong dua orang kameramen, Panji dan Ilham, buat motretin dia terus-terusan mulai dari gaya tiarap di tanah, kahyang di selokan, sampe gaya salto di atas angin. Alhasil gue, Ucup, Sisi, dan Rauuf ngelanjutin perjalanan Cuma berempat karna kesel kelamaan nunggu mereka foto-foto.

Kami berempat jalan ... Jalan ... Jalan ... Dan lama lama Si Rauuf mulai khawatir Si Fulki bakal selfie terus selama petir belum menyambar. Akhirnya Si Rauuf lari balik buat manggil Si Fulki. Dan dengan cekatan, gue ambil kesempatan buat jalan berdua dan ngobrol sama sisi.

Gue: “Papa kamu ... petani teh ya?”

Jangan Yog, jangan.

Gue: “Ahem ... kamu kerja apa di sini?”
Sisi: “Ngeliatin orang metik teh. Ga disuruh metik da itu mah tugasnya tukang petik teh.”
Gue: “Bukan, maksudnya ... Anu ... Kamu kan calon dokter gigi ... Terus magang di sini, kamu periksain giginya para petani teh ato ngapain?”
Sisi: “Bukan ih aku mah jurusan pertanian. Kalo aku anak kedokteran gigi mah atuh ya magangnya di rumah sakit gigi.. ngapain magang di kebun teh..”

-_-

Sumpah gue malu. Ngapain juga periksain gigi para petani teh ... itu adalah pertanyaan paling bego yang pernah gue lontarin seumur hidup gue.
******
Kami pulang ke kost an Sisi karena gerimis. Di sana Sisi langsung panggil temen se-kost-nya buat siapin makan siang buat kami para tamu. Sambil diselingin masak, si Sisi bolak baik ambil sapu lidi buat mukul mukulin lalat yang bejibun itu. Sekali pukul, dia bisa dapet 3-10 lalat sekaligus. Kebayang kan banyaknya?

Gue, biar keliatan heroik di depan Sisi, langsung ambil sapu lidinya. Si sisi bengong ngeliatin gue. Lantas dengan senyum optimis gue pukul lalat yang banyak itu.
Ga ada yang kena satupun.
Gue pukul sekali lagi.
Ga ada yang kena lagi.
Gue diem sejenak, tunggu para lalat berkerumun di satu titik habis itu bakal gue pukul keras keras. Setelah semuanya ngumpul di satu titik, PLETAK! Gue pukul keras itu lantai dan hasilnya ... Nihil.

Gue malu. Gue balikin sapu lidi nya ke tangan Sisi. Bukannya keliatan heroik, gue malah keliatan kek balita lagi belajar mukul lalat.

Selesai makan, kita semua pamit dari kost an Sisi. Waktu itu Sisi dan temen-temen sekost-an nya pada keluar buat say goodbye dan thanks. Gue, pengen keliatan kek anak motor. Jadi gue bilang ke si Ucup kalo gue lah yang bakal nyetir. Alhasil gue dikasih kunci dan nyalain mesin.
Ga nyala.
Gue coba lagi,
Ga nyala lagi.
Ucup: “Kalem yog, ini akinya soak jadi harus di slah.”

Lalu si Ucup mempraktekkan gimana caranya ngeslah motor. Dan gue berdiri diem nungguin motornya nyala. Si Sisi dan temen temennya ngeliatin gue berdiri kek patung nunggu motornya dinyalain. Bukannya keliatan kek anak motor, gue malah keliatan kek orang bego yang udah gede tapi ga tau gimana cara ngeslah motor.

Sesudah motornya nyala, gue kabur paling pertama tanpa ngucap salam. Malu.

ini yang namanya ucup
*****
Dari sana kita ga langsung pulang, tapi kita pengen sekalian main ke tempat wisata yang paling ngehits di sana. Kurang lebih satu kilometer dari kost-an nya Sisi, ada tempat wisata yang namanya pemandian air panas Cibolang.

Setibanya di waterboom cibolang, kita semua bengong. Pada pasalnya gerbang masuknya terbuat dari susunan kayu yang apa adanya banget, terus ditulisnya pake tangan. Gue mikir ... Ooh ... Mungkin karena waterboom ini kan sekaligus pemandian air panas alami jadi temanya alam-alam gitu. Dan begitu liat ke dalem ... Kita semua terpana.

Kolamnya ternyata Cuma semeter lebih, ukurannya kecil banget kek kolam buat bocah SD yang baru selesai foya-foya lulus dari TK. Dan di sampingnya ada perosotan yang bentuknya spiral setinggi bahu gue. Warnanya merah kuning ijo biru pula. Tapi bocah di sana ga ada yang mau nyentuh karena tangga naiknya berkarat dan udah reot.

Gue mendadak ilfeel. Alhasil gue mutusin buat ga ikut renang. Dan gue tidur sendirian di kursi pinggir kolam.
 
bareng panji dan ilham
*******
Kami baru pulang jam 17.30. Sebenernya renangnya udah kelar dari jam empat sore tapi kita musti nungguin si Fulki keramas dulu sejam.

Kami agak khawatir bakal kehujanan soalnya mendung udah tebel banget dan kabut waktu itu udah turun. Tapi alhamdulillah kita ga kehujanan sama sekali sepanjang jalan. Sesampainya di Cimahi, karena habis kedinginan seharian, kita mutusin buat ngeramen di Shifu Ramen Cimahi. Itu salah satu tempat makan yang recommended buat ngumpul di Cimahi. Selain karena tempatnya enak dan harganya terjangkau buat kantong pelajar, menunya macem-macem kok. Kalo kalian ga suka mie pedes ya kalian bisa pesen mie yang ga pedes. Atau kalian ga suka mie, kalian bisa pesen nasi juga di sini karena ada menu ricebox.
Kalo pengen tinggal dateng ke @shifuramen
Walau nunggu makanannya agak lama, tapi yaa kalo sambil ngumpul sama temen-temen, cepet atau lama ga ada artinya lagi. Di sela-sela bercandaan kita di sana, gue diem ngelamun nginget-nginget kejadian seharian ini yang luar biasa. Seru tapi ada sedikit bumbu apes.

"hmm ... guys ... gimana kalo kita bikin apartemen di sini?"
******
Sambil nulis cerita ini gue jadi inget satu kata-kata bijak tentang kesialan. Bahwa sial yang terjadi dalam hidup kita itu kebagi dua, ada sial yang merupakan tantangan supaya kita kerja lebih keras, ada sial yang merupakan peringatan karena kita mulai keluar batas. Nah menurut gue, kenapa gue dari tadi kena sial mulu ya itu karena gue udah di luar batas. Gue emang suka sama cewek yang giginya gingsul, tapi ya bukan berarti gue jadi harus gangguin hubungan orang juga.

Kadang kadang hidup kita juga gitu. Kita pengen banget kuliah di kampus bagus padahal orang tua ga sanggup biayain. Karena sayang sama kita, akhirnya orangtua kita rela ngutang kesana-sini. Begitu kuliah ... Eh kena sial terus. Padahal jurusannya udah sesuai passion. Kita emang berhak punya mimpi, tapi bukan berarti kita jadi harus sikut kanan kiri.

Terkadang biar kita bisa bahagia, kita harus mundur dari apa yang kita inginkan.
******
Setelah nunggu agak lama, akhirnya mie pesenan gue dateng juga. Lamunan gue langsung buyar dan gue langsung makan dengan lahap. Lagi enak-enak makan, tau-tau ada yang hinggap,

Lalat.

SINI LO! GUE JADIIN TUMIS!












UPDATE!
Rencananya gue mau bikin VLOG buat cerita ini di youtube. Tungguin ya guys :)


UPDATE LAGI!
AKHIRNYA VLOGNYA JADI JUGA .... sok sana pada nobar di https://www.youtube.com/watch?v=VPDNhpzUCNA


You Might Also Like

0 komentar

Baca Tulisan Lainnya

7 Tips Mudik ala Gue, nomor 6 pasti ga kepikiran

sedih amat mas Mudik adalah pulang kampung. Iya, nenek nenek tukang main futsal juga tau. Tapi bukan itu yang mau gue angkat di tulisan...

Like me on Facebook