Mei 2018

Senin, 07 Mei 2018

Bahasa


Dari kiri ke kanan: Mahdi, Dea, Song Jong Ki, Irfan.

Gue lahir di tanah sunda, besar di tanah sunda, tapi kampretnya adalah gue ga pernah bisa bahasa sunda. Waktu SD gue adalah anak berprestasi yang selalu bermasalah sama satu mata pelajaran: Bahasa Sunda.

Emak gue berkali-kali dipanggil wali kelas karena kondisi gue yang mengenaskan ini.

Wali kelas: "Ibu, ieu yoga teh matematika pang alusna di kelas, ipa ge sami, ips ge nilai tertinggi."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Tapi basa sundana ... Aduh ... Kumaha nya ... Ieu ku abdi diserat 5,5 ge da tos ditambihan ... Teu tega abdi nyerat nilai aslina."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Janten upami tiasa mah yoga diajak unggal dinten nyarios kangge basa sunda panginten supados ngartos basa sunda sakedik mah."
Emak gue: "Muhun bu.."

Pertemuan penuh duka itu ditutup dengan pamitan, lalu gue dituntun emak gue keluar ruang guru sambil bisik-bisik,

Emak gue: "Tadi wali kelas kamu ngomong apa sih?"

Emak gue juga ga ngerti bahasa sunda.

****