Bahasa

Senin, 07 Mei 2018

Bahasa


Dari kiri ke kanan: Mahdi, Dea, Song Jong Ki, Irfan.

Gue lahir di tanah sunda, besar di tanah sunda, tapi kampretnya adalah gue ga pernah bisa bahasa sunda. Waktu SD gue adalah anak berprestasi yang selalu bermasalah sama satu mata pelajaran: Bahasa Sunda.

Emak gue berkali-kali dipanggil wali kelas karena kondisi gue yang mengenaskan ini.

Wali kelas: "Ibu, ieu yoga teh matematika pang alusna di kelas, ipa ge sami, ips ge nilai tertinggi."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Tapi basa sundana ... Aduh ... Kumaha nya ... Ieu ku abdi diserat 5,5 ge da tos ditambihan ... Teu tega abdi nyerat nilai aslina."
Emak gue: "Muhun bu.."
Wali kelas: "Janten upami tiasa mah yoga diajak unggal dinten nyarios kangge basa sunda panginten supados ngartos basa sunda sakedik mah."
Emak gue: "Muhun bu.."

Pertemuan penuh duka itu ditutup dengan pamitan, lalu gue dituntun emak gue keluar ruang guru sambil bisik-bisik,

Emak gue: "Tadi wali kelas kamu ngomong apa sih?"

Emak gue juga ga ngerti bahasa sunda.

****


"Yo, inget, kamu harus jago bahasa inggris. Di masa depan, persaingan bukan lagi lokal, tapi global. Bahasa daerah mah belakangan, ga penting, yang penting bahasa inggris dulu. Orang yang nguasain bahasa daerah mungkin bisa jadi pengusaha jutawan, tapi orang yang nguasain bahasa inggris bisa jadi pengusaha multinasional atau minimal jadi country manager yang duitnya milyaran! Inget itu! Waspadalah waspadalah!"

Begitulah ceramah emak gue setiap hari. Kebetulan beliau kuliah jurusan bahasa inggris dan kerja di bagian marketing salah satu perusahaan multinasional. Gue yang ga ngerti apa-apa ya nganngguk ngangguk aja.

Kelas empat SD, gue udah diajarin 16 tenses lengkap dengan grammar dan daily conversationnya. Nilai bahasa inggris gue ga pernah kurang dari 10, tiap ada soal yang harus dikerjain depan kelas, pasti gue yang maju.

Hal itu pula yang bikin gue dengan santainya keterima di sekolah berstandar internasional. Di sana, mayoritas isinya anak anak yang ngomongnya indo mulu tiap hari. So, makin gede makin gede, gue makin ga kenal sama bahasa daerah gue sendiri. But ya, gue pikir no problem lah, it’s not important enough.

Tapi pemikiran itu berubah total saat gue masuk kuliah .....

Orangtua gue sakit sampe kena PHK. Tiang ekonomi keluarga mendadak ilang dan automatically, gue yang waktu itu sekolah arsitek di kampus swasta ternama terpaksa harus pindah ke UPI, kampus negeri, karena tekanan ekonomi. Dan begitu gue masuk UPI, ada satu mata kuliah yang baru gue denger seumur hidup: KKN.

KKN adalah kegiatan dimana mahasiswa dikirim ke pelosok negeri buat mengabdi. Bagi orang yang ga bisa bahasa daerah, mata kuliah ini lebih mengerikan daripada skripsi.

Karena gue cape merasa dihantui matkul KKN setiap semesternya, gue mutusin buat ambil KKN lebih dulu daripada temen temen seangkatan. Biar plong. Lagian percuma juga kan ngontrak matkul bareng bareng seangkatan kalo ujung ujungnya dicampur sama anak fakultas lain.

****

KKN gue kebagian di desa dangdeur, kecamatan banyuresmi, kabupaten garut. Pasca pengumuman lokasi itu, gue panik. Bukan, bukan karena lokasinya jauh. Tapi karena sampe detik itu, gue masih belum bisa bahasa sunda. Padahal satu semester terakhir udah gue paksa-paksain ngomong pake bahasa sunda ama temen temen sekelas, dan nyatanya temen sekelas gue balesnya pake bahasa indonesia. Dengan tatapan kasian.

Seminggu menjelang kumpul kelompok KKN, gue semakin intens belajar bahasa sunda. Semester ini gue ambil 24 sks dan ga ada satupun materi yang gue hafal menjelang UAS. Tapi bodo amat. Bagi gue harga diri gue lebih dipertaruhkan di KKN daripada di UAS ntar. 

Gue nangkring di perpus buat baca semua novel novel sunda tiap hari. Gue nangkring dari jam 8 pagi sampe jam 3 sore, dan pada kenyataannya, boro boro ngarti isinya, terjemahin judulnya aja gue musti browsing dulu :(

Akhirnya tiba hari yang ditunggu tunggu: kumpul perdana dengan kelompok KKN. Gue sengaja dateng telat karena biar dianggep sebagai mahluk sibuk yang gasuka diajak ngobrol basa basi.

Gue: "SAMPURASUN!"

Widih ... temen temen gue pasti langsung bergumam dalam hati "gila ni anak sunda banget cuy!"

Gue: "Hampura telat nyak tadi aya meeting heula jeung klien bisnis."
Temen temen kkn gue: "Teu nanaon lah kalem hahaha ... Saha ieu teh?"
Gue: "Yoga hehehe sok atuh langsung weh bahas ... Saya Cuma punya waktu 15 menit nih ... Kumaha ... Nggeus aya nu survey ka garut?"

Semua bengong. Tau tau ada cewek nyeletuk,

"Kita bukannya KKN di bandung ya?"

Hening seketika. Gue tengok agak jauh ke kanan, ada perkumpulan manusia juga di sana. Dan mereka ngelambai lambain tangan ke arah gue.

Gue salah orang.

****

Kegiatan KKN di desa dangdeur

Kelompok KKN gue ada 11 orang. Cowonya 4 orang, Irfan dari pendidikan teknik elektro, gue, Mahdi dari pendidikan seni rupa, Dea dari pendidikan olahraga. Dan cewenya 7 orang, Via dari pendidikan olahraga, Raras dan Dzakiyah dari pendidikan kimia, Rini dari pendidikan seni musik, Shinta dari pendidikan teknik elektro, Mitha dari manajemen resort leisure, Yauma dari pendidikan arsitektur.

Pertemuan pertama, biasa lah, masih pada kaku. Kita ngebahas soal tema KKN yang bakal kita garap ntar, yaitu PAUD. Padahal gausah dipikir lama sih kita semua udah paham kalo temanya PAUD ya pasti kerjaan kita ngajar PAUD yang ada di sana. Cuman kita semua sok sokan mikir mentang mentang baru ketemu.

Setelah berkali kali kumpul buat ngebahas program kerja, Alhamdulillah, sampai hari dimana kita berangkat KKN, kita masih plenga plengo ga tau mau ngapain. Ujung ujungnya ya kita sibuk mengakrabkan diri satu sama lain aja di posko.

Posko kami adalah rumah milik ibu guru PAUD di dangdeur. Dua tingkat, kamar ada tiga, lengkap dengan fasilitas mushola, tivi 100 inch, wifi kecepatan 10 mbps, kamar mandi full music, kolam renang indoor .....  *ngayal*. Intinya posko kami sederhana tapi nyaman untuk bernaung dan mengakrabkan diri.

Diantara semuanya, di awal masa KKN gue paling deket sama Rini. Rini ini (bukan nama asli) adalah orang asli garut. Sesuai nasihat bokap gue, kalo gue mau selamat KKN maka deketin orang orang yang fasih bahasa daerah. Dan diantara semuanya, bahasa sunda yang paling fasih ya Rini ini. Yang lain juga sebenernya lancar bahasa sundanya sih, cuman sunda mereka bukan sunda garut (fyi, sunda itu ada banyak macemnya, sunda garut, sunda bandung, sunda banten, sunda cirebon, dll ... Itu semua beda beda lho).

Secara fisik dan mental emang Rini nih paling beda banget dibanding anak anak yang lain. Dia berhijab dan bercadar, tapi kelakuannya norak kayak bocah SD kebanyakan micin. Malah gue curiga jangan jangan dia bercadar bukan karena dia dulu anak pesantren, tapi karena emang dia terobsesi buat jadi ninja hatori.

Assalamualaikum, Ninja Hatori!

Gue ilfeel sebenernya, udah sih dia norak, suka lari-larian ga jelas, suka teriak-teriak, ditambah dia ngomongnya pake bahasa yang ga gue ngerti. Cuman gue rela menahan rasa ilfeel gue buat bisa latihan ngobrol bahasa sunda sama Rini. Dia satu-satunya anak di kelompok gue yang ngerti kondisi perbendaharaan bahasa sunda gue yang miris.

Dengan sabar dia kenalin gue sama bahasa sunda absurd dan gimana penerapannya di percakapan sehari hari. Gue juga belajar pelan-pelan gimana humor ala orang sunda. Yup, sebagai anak tukang nangkring di 9gag dan TED, selera humor gue beda banget sama anak anak yang lain. Tapi gara gara Rini, pelan-pelan gue mulai bisa akrab dengan yang lain.

****

Sebelum kenal Rini, gue juga pernah punya pengalaman deket sama cewe yang bahasa hariannya beda. Sebut saja Cindy. Cewek asal jogja ini kental banget bahasa jawanya sampe sampe bahasa indonesianya semrawut. Gue dan Cindy kenal di Jakarta tujuh tahun lalu, buat ngerjain project musik bareng. Cindy waktu itu nyanyi, dan gue main piano.

Waktu itu project berjalan sekitar seminggu dan selama itu juga gue dan Cindy tinggal serumah bersama belasan kru yang lain. Sehari-hari di rumah, dia kerjaannya pake tanktop dan hotpants. Sumpah waktu itu gue jijik banget sama dia. Okelah dia waktu itu masih SMP, masih ga care sama penampilannya, tapi ya ga hotpants banget lah. Gue yang biasa terhuyung kesejukan Bandung tiap hari aja, ngerelain pake pakaian tertutup di Jakarta karena sadar ada banyak cewe di sini. Lah cewenya malah umbar-umbar aurat.

Cindy: "kowe asdfalkjhwermn to? Mbok yo welkrjhasdfmh ngono!"

Ngomong paan ni bocah.

Gue: "Aaaaaa .... Apa?"
Cindy: "Katanya kowe wong purwokerto mosok ra ngerti aku ngomong opo?"
Gue: "Eeeeeeeuuu .... Iya sih tapi kalo bahasa jawanya se advance itu ya aku ga ngerti juga.."
Cindy: "Piye to hsakdfiuweryi?"

Gue kabur. Pusing.

Kampretnya adalah, makin gue menghindar dari Cindy, Cindy malah makin penasaran sama gue. Gue duduk di ruang tamu, tau tau dia duduk nempel di sebelah gue. Gue jalan jalan ke teras, dia ikut ke teras. Gue pup di wc, dia tau tau muncul dari dalem bak mandi.

Engga, yang terakhir becanda. Horror amat kalo beneran.

Setiap hari gue digangguin sama Cindy. Pernah gue pagi-pagi bangun tidur tau-tau kekunci di kamar. Pernah juga gue mau makan tau-tau nasi di meja ilang. Kesel sih sebenernya tapi namanya juga bocah SMP ya gue maklumin.

Seminggu berlalu, project selesai. Gue dan seluruh kru rencananya mau ngabisin malam terakhir dengan cara jalan jalan ke monas dan foto foto buat kenang kenangan, karena habis ini kita semua bakal pulang ke kota masing masing. Gue yakin gue bakal diisengin terus sama Cindy. Lagian najis juga gue foto sama dia, pasti posenya alay, pose pamer ketek ato mungkin pose tiarap sambil mangap. So waktu itu gue pilih buat ga ikut dengan alasan gaenak badan.

Tiga mobil siap berangkat, satu persatu orang rumah pada keluar dan gue duduk sendirian di depan tivi, di lantai tiga. Tau-tau Cindy dateng deketin gue, terus duduk Sebelah gue.

Gue: "Loh gajadi ikut?"
Cindy: "Nggak ah kasian kamu sendirian disini."

Suasana mendadak awkward. Ga tau kenapa Cindy malem ini jadi pendiem banget di sebelah gue. Biasanya dia petakilan, nyanyi sambil lompat lompat atau makan nasi goreng sambil latihan salto. Lah ini tumben duduk anteng.

Makin larut, makin hening. Lama-lama Cindy sandarin kepalanya di pundak gue.

Cindy: "Apa sih ini film aku ra mudeng boso inggris ... Jadi ngantuk.."
Gue: "Yo wis turu ae ... ojo ning kene ...."

Sebenernya gue juga ga ngerti ini film apaan. Tapi sengaja gue setel film itu biar Cindy pergi dari sini.

Cindy: "Yoga,"
Gue: "hmmmm?"

Suasana hening sesaat,

Cindy: "Kalau seandainya aku suka sama kamu gimana?"
Gue: "Halah, kita ngobrol aja ga nyambung, gimana mau pacaran?"
Cindy: "Lah temenku ada tuh yang jadian sama bule, kenal lewat fesbuk."
Gue: "Ya tapi pasti ga bakal lama deh liat aja ... Gimana mau langgeng kalo bahasanya beda? suatu saat ada masalah ntar susah ngadepin bareng-bareng."
Cindy: "Kamu mikirnya kejauhan banget sih, kenapa ga kita jalanin aja dulu? Mau ada masalah apa engga ya urusan nanti."
Gue: "Kamu masih SMP, gausah pacar pacaran lah."

Cindy bangkit dari duduknya, masuk kamarnya dan banting pintu keras-keras. Gue sadar gue baru aja nyakitin hati perempuan yang seminggu terakhir susah payah ngelancarin bahasa indonesianya. Tapi gue bukan orang yang berani ambil risiko, buat gue, hubungan sama orang yang bahasanya beda ya ga akan pernah jadi jodoh. Cinta butuh bahasa untuk saling memahami.

****

KKN ga seperti yang dibayangin di awal. Awalnya gue pikir KKN tuh gue bakal hidup di pelosok, tinggal di bawah tenda, suntik vaksin anak anak desa, evakuasi korban longsor, dan semua adegan yang gue tonton di drama korea Descendant of the Sun. Dan kenyataannya adalah ... KKN itu ya ... Begini doang.

Tema KKN kelompok gue adalah PAUD. Tugas utama kita ya dateng ke PAUD, ngajar. Nyanyi-nyanyi, bacain cerita di depan anak-anak. Siangnya kita pulang ke posko lalu sibuk dengan urusan masing-masing. Ada yang menyendiri, ada yang ngerumpi.

Pernah sekali gue jogging sendirian. Yup saking kagumnya gue sama pemandangan di desa dangdeur ini, gue mendadak jadi suka jogging setiap pagi. Sekitar hari ke-5 gue KKN dan rajin jogging pagi, tau-tau ada nenek-nenek nyegat gue. Seketika gue panik.

Nenek: "Jang nmsdbfbwuiehr KKN ti UPI nya?"
Gue: "Oh muhun ibu abdi nu KKN ti UPI."
Nenek: "Ieu jang fahlwejkhrkasdfn. Ujang tiasa teu?"

Mampus, gue ga ngerti.

Gue: "eeeeuuuu .... Kumaha bu?"
Nenek: "Ngala jang ... Ngala ... Ngala dawegan! Tiasa pan nya?"

Gue ngerti ngala artinya metik taneman. Masalahnya gue ga ngerti dawegan itu apa. Mungkin biji-bijian semacam kopi gitu kali ya.

Gue: "Oh muhun atuh dieu ku abdi dibantosan"
Nenek: "Mangga sok atuh palih dieu"

Gue dituntun ke suatu pohon yang menjulang tinggi, dahannya ga ada cabangnya sama sekali buat dipanjat ... Pohon kelapa. Kampret.

Gue: "OOOO POHON KALAPA BU? DAWEGAN TEH KALAPA?"
Nenek: "Enya jang sok atuh diala ... Rek dileuwihan ngke keur bararudak kkn nu sanes ge mangga sok lah."

Gue tatap pohon kelapa itu dengan seksama dan penuh khidmat. Kalo gue tolak, nggak enak. Gue kan anak KKN yang harus berbakti pada warga desa. Tapi kalo gue panjat, kemungkinan gue jatoh, patah tulang, masuk rumah sakit pake BPJS, gue ga bisa ikut KKN lagi, dan akhirnya nilai KKN gue D+, lalu gue harus ngulang KKN lagi taun depan.

Nggak. Ga bisa gini.

Gue: "Ehhmmm anu bu ... Apa ... Abdi aya babaturan anu ... Naon teh ... osok manjat pohon kalapa di kampus. Kadang sebelum kuliah dia suka manjat pohon kelapa dulu. Ngke heula atuh bu nya sakedap ku abdi dikadieukeun heula orangna."

Gue lari ke posko nan jauh. Lalu masuk ke kamar anak cowo, gue bangunin Irfan.

Gue: "Fan, psstt."
Irfan: "hhnggggg??"
Gue: "Bisa manjat pohon kelapa? Ada yang minta tolong metik kelapa?"
Irfan: "engg??? Apa ... Pohon ... Kelapa ... Siapa ... Yang ... Minta ....??"

Irfan ngejawab dengan muka setengah teler. Gue tetep heboh sendiri.

Gue: "Itu ada nenek nenek ... Agak jauh sih tadi pas aku lagi jogging dicegat gitu."
Irfan: "Ah kalem aja dia ga bakal tau posko kita kan ga bakal diteror kan yaudah mending kita tidur lagi."

Lantas gue pun tidur. Itu adalah hari terakhir gue jogging di desa dangdeur.

*****

Siapa yang mau???

Minggu pertama KKN emang interest banget. Tapi sayang setelah itu yang terjadi adalah jenuh. Kalo lagi jenuh banget, di kampus gue biasanya youtube-an buat ngembaliin mood. Berhubung di desa dangdeur susah sinyal, gue ambil motor dan bergegas ke desa sebelah yang sinyalnya rada lumayan. Gue berenti di sebuah lapang rumput kecil di desa sukamukti, sebuah desa di pinggir danau “situ bagendit”.

Sore itu pemandangan situ bagendit lagi bagus bagusnya, sunset. Banyak anak anak pada main layang layang, ada juga dua sejoli yang berduaan di atas motor nikmatin sunset. Gue lebih milih buka smartphone dan langsung buka youtube. Gue lagi jenuh banget.

Ada satu channel yang lagi naik daun belakangan ini, yaitu Indonesian Idol. Ya, setelah ilang bertaun tahun, tahun 2018 ini Indonesian Idol diadain lagi dan ramenya minta ampun. Gue tonton secara acak video para peserta Idol. Ada yang keren, ada yang skill pas pasan tapi lolos, ada yang lucu juga ... dan ... tunggu ... Apa ini ... Cindy? Cindy masuk indonesian idol?

Tanpa basa basi gue langsung play videonya. Itu beneran Cindy. Cindy si bocah medok norak itu udah ga ada norak-noraknya lagi. Dia jauh lebih dewasa, elegan, cantik. Para juri ga ada yang bisa nolak, dia lolos babak audisi. Gue masih belum bisa percaya itu beneran Cindy.

Gue sakuin smartphone gue. Gue cubit cubit pipi gue, gue ga ngimpi. Cindy beneran udah berubah jadi orang yang 180 derajat beda sama Cindy yang dulu.

Gue tatap sunset yang semakin oranye. Kalau Cindy Si Bocah Norak itu bisa berubah dalam beberapa tahun, apa mungkin kalo Rini juga nanti ternyata .....

I stop thinkin.  Gue tancap gas ke dangdeur lagi.

****

Makin lama, ketertarikan kita terhadap kegiatan KKN mulai turun. Kejenuhan kita makin menjadi-jadi. Kelompok KKN gue mulai kepecah jadi beberapa geng. Mahdi, Irfan, Dea, mereka nempel terus di depan laptop, main game PES sampe teler. Shinta nempel terus sama Yauma. Via, Raras, Mitha, Dzakiyah, nempel terus di depan laptop nonton drama korea sampe pada banjir air mata. Dan gue nempel terus sama Rini.

Semakin lama, semua makin erat dengan gengnya masing masing. Termasuk gue. Gue ama Rini mulai sering kabur KKN. Kadang siang siang pas semuanya lagi pada tidur siang, gue sama Rini cabut pake motor tanpa minta izin. Banyak hal yang gue lakuin sama Rini, mulai dari anterin Rini ke mall, anterin Rini ke bank, anterin Rini ke alun-alun kota, anterin Rini ke pasar minggu, anterin Rini ke rumahnya, anterin Rini ke kantor kakaknya, anterin Rini kemanapun yang dia mau. Sampe lama-lama gue mikir, ini gue temen KKN apa tukang ojek ya -_-

Sering gue mampir ke rumah Rini dan makan berdua ama dia, sambil dia curhat panjang lebar. Sumpah gue ga ngerti, dia ngomong pake bahasa sunda tingkat dewa. Ditambah lagi mulutnya penuh nasi, terus kuah dari mulutnya muncrat kemana-mana selama ngomong. Amsyong abis.

Tapi gue paham sepatah dua patah kata. Intinya dia lagi sedih sekaligus marah karena dia lagi ribut sama keluarganya. Dia diem di rumah malah galau, mau diem di posko KKN juga percuma karena hatinya lagi berantakan dan ga mood ngerjain program kerja.

Gue ga bisa kasih solusi bijak. Gue cuma senyum, gue kasih saran singkat, kalo punya masalah jangan terlalu dipikirin banget, mending refreshing dulu sejenak biar lupa.

Setelah itu kami berencana buat mampir ke salah satu tempat wisata plus jalan-jalan keliling kota garut.

****



Muka Rini gue sensor aja ya gaes.
KKN tinggal 10 hari lagi. Malem-malem, semua temen-temen gue dilanda kegabutan yang sama. Gue nangkring di teras bareng sama Via. Biasa, dia cari sinyal malem-malem dan minta ditemenin. 15 menit dan ga ada percakapan apa-apa diantara kami.

Gue mulai ngelamunin Rini. Gue berusaha buat suka sama dia tapi ko ga pernah bisa ya? Udah berhari-hari gue jalan-jalan berdua sama dia, ngobrol tiap hari, tapi gue masih belum bisa memaklumi noraknya dia. Maksud gue ... Ya ... Gue sering ketemu cewe yang norak tapi belum ada yang petakilannya se-bikin-ilfeel Rini. Udah ga ketulungan.

Di satu sisi gue kepikiran, gimana kalo Rini bakal kayak Cindy? Terkenal, sukses, terus bikin gue nyesel udah pernah ilfeel sama dia? Tapi di satu sisi, kalo gue paksa buat suka sama dia ya percuma juga, dia terlalu jauh dari tipe gue.

Via: "Ngelamunin apa yog?"

Lamunan gue buyar seketika.

Gue: "Ngga ada apa apa.."
Via: "Ngelamunin Rini ya?"

Gue diem aja.

Via: "Ciee yang lagi deket sama Rini. Jadi ngiri.."
Via: "Jadi dari kemaren udah kemana aja sama dia? Ke mall, ke rumahnya, kemana lagi?"
Gue: "Yaa ... Kemana mana.”
Via: "Udah ketemu sama orangtuanya?"
Gue: "Ketemu kakaknya doang sih.."
Via: "Ooo ... Udah ketemu sama calon tunangannya?"

Gue diem sejenak dan langsung nengok sambil melotot. What? TU-NA-NGAN?

Via: "Loh kamu belum tau dia mau tunangan bulan depan? Masa dia ga cerita?"
Gue: "engg .... Ga .... Sih ...."
Via: "Dia mau tunangan tau bulan depan ... Tanya deh ..."

Gue baru ngeh. Ternyata selama ini Rini cerita lagi ribut sama calon tunangannya. Tapi karena gue Cuma paham sepatah dua patah kata dari dia ya gue kira dia lagi ribut sama keluarganya. Cinta butuh bahasa untuk saling memahami. Gue tau itu tapi entah kenapa setelah tujuh tahun kok gue bisa lupa.

Untuk pertama kalinya, hati gue kebakar karena seseorang yang ga pernah gue suka sama sekali.

****

Ga tau kenapa, hari-hari berikutnya topik perbincangan tiap kita kumpul ya wawancarain Rini, nanyain progress acara tunangannya Rini udah sampe mana. Seolah-olah kayak mereka semua janjian buat nyadarin gue kalo selama ini gue udah bertingkah kayak pebinor, ngerebut jodoh orang. Rini juga mulai jauh sama gue. Gue makin ga betah di posko ....

Gue kabur sejenak. Sore hari gue duduk di atas motor, di desa sukamukti. Seperti biasa, gue buka youtube buat balikin mood yang lagi berantakan. Gue buka tab trending. Seperti biasa tab trending didominasi video bola sama video clickbait. Tapi tunggu ... Apa ini ... Cindy? Cindy masuk trending topic?

Itu beneran Cindy, di acara Indonesian Idol. Dia nyanyiin lagu Jealous - Labrynth, bukan pake teknik tapi pake rasa. Bukan sekedar bikin penonton tercengang, tapi juga berhasil bikin penonton hanyut ke dalam lirik lagunya.


I’m jealous of the rain
That fall upon your skin
It’s closer than your shadow
I’m jealous of the rain

I wish you
The best of all this world could give
And I told you
When you left me
Theres nothing to forgive

But I always hope you comeback
Tell me
All you found was heartbreak and misery
Its hard for me to say
Im jealous of the way
Your happy without me


Cindy dapet pujian dari semua juri. Videonya masuk #1 trending youtube, ditonton lebih dari 10 juta orang dalam beberapa hari doang. Komentarnya ribuan dan semuanya ngedukung Cindy buat jadi jawara Idol tahun ini.

Kali ini gue ga langsung pulang. Entah kenapa rasanya tenaga gue kayak keserap bumi. Gue pengen ngeliat sunset lebih lama lagi, ditemenin lirik lagu jealous ini.

****

Setiap orang yang udah dewasa pasti pernah mengalami fase-fase yang gue alamin ini, yaitu cemburu pada seseorang yang ga pernah singgah di hati kita sama sekali.

Sampe hari ini pun gue ga pernah ada rasa suka sama Cindy maupun Rini. Tapi begitu tau kalo Rini bakal tunangan, begitu gue liat popularitas Cindy yang melejit dan berhasil masuk top 10 idol ... Ada rasa cemburu yang ganjel di hati. Semacam rasa kehilangan sesuatu yang padahal ga pernah gue miliki.

Bagi kalian yang suka nonton Indonesian Idol pasti tau siapa Cindy yang gue maksud. Bagi kalian yang kuliah di pendidikan seni musik UPI pasti tau siapa Rini yang gue maksud. Just keep it on you, ga perlu bikin ini jadi rame.


Silakan ambil kesimpulan sendiri. Ini adalah tulisan pertama dimana gue ga bisa jelasin kesimpulannya apa. Jadi, gue bakal tutup tulisan ini dengan sebuah lagu. Lagu yang sempet dipopulerin sama Cindy, Jealous dari labryth. Lagu ini gue nyanyiin bukan buat Cindy dan bukan pula buat Rini, tapi buat kalian semua yang pernah ngalamin hal yang sama dengan gue, ngerasa cemburu pada seseorang yang ga pernah singgah di hati.



Yang mau nonton videonya langsung di youtube, boleh klik link berikut ini: https://youtu.be/zA6IsSbp69w



Bandung, 6 Mei 2018
Ditulis di atas kenangan masa lalu.

2 komentar :