Desember 2018

Senin, 31 Desember 2018

Tips Malam Taun Baruan Antimainstream ala Gue


Hayo tebak gue yang mana hayo ....

Ga kerasa udah mau tahun 2019 lagi. Perasaan baru kemaren gue miskin, eh sekarang masih aja miskin.

Malam taun baruan jadi momen sakral buat sebagian orang. Pada pasalnya, setiap keluarga, setiap daerah, punya ritual masing-masing tentang ngejalanin malam pergantian tahun ini. Ada yang sibuk depan laptop ngerjain skripsi, ada yang sibuk ngelamun karena ini-udah-taun-baru-tapi-skripsi-masih-aja-gaada-kemajuan, ada yang tidur karena kecapekan ngerjain skripsi ... Wah macem-macem lah. Tapi intinya kita bebas merayakan malam pergantian taun dengan cara kita sendiri.

Nah, berhubung gue tau, ritual kalian semua pasti standar standar aja, (jalan jalan ke alun alun, bengong ngeliatin kembang api, ngeliatin instastory orang tiap menit, scroll timeline sampe kuota abis, bakar jagung) ... Ah terlalu mainstream! Nih, gue kasih beberapa tips merayakan tahun baru ala gue sendiri yang mudah-mudahan bisa jadi inspirasi kalian semua:

#PrayForBanten





Hati gue carut marut bener dah. Perasaan ini dan itu bergabung jadi satu ... jadi inu dan iti. 

Padahal banyak banget yang harus gue kerjain. Salah satunya revisi skripsi. Sempet kemaren semangat skripsian, eh sekarang ada bencana memilukan di selat sunda yang bikin gue sedih dan ga mood ngetik. Yang bikin gue makin sedih adalah kelakuan para netizen yang bukannya ngedoain yang terbaik eh malah ngait ngaitin sama politik .... Ga ngerti lagi sumpah. Mereka manfaatkan bencana alam buat jadi bahan, alat, panggung politik. ELU PIKIR DENGAN CARA KAYAK GITU BAKAL BIKIN ELEKTABILITAS CAPRES PILIHAN LU NAIK?

Bencana tsunami selat sunda ini juga menelan banyak korban, salah satunya grup band favorit gue waktu SMP dulu: seventeen.

Di youtube beredar video band seventeen yang lagi manggung terus dihantam ombak tsunami dari belakang panggung. Dan berdasarkan berita terkini yang gue dapet, Cuma Ifan sang vokalis yang selamat dari bencana alam itu beserta beberapa orang yang luka luka. Crew, manager, dan personil seventeen yang lainnya dikabarkan meninggal dunia. Innalillahi wainnalillahirajiun.



Selain itu, Ifan juga kehilangan istri tercinta, Dylan Sahara. Dan sakitnya lagi, istri Ifan meninggal tepat SEHARI SEBELUM ULANG TAHUNNYA. Can you imagine that? Entah kenapa kepala gue ngebayangin gimana jadinya kalo gue jadi Ifan. Besok istri gue ulang tahun, gue udah siapin surprise yang bakal gue kasih setelah gue manggung, dan ternyata malah doi yang kasih gue surprise di ulang tahunnya.

Kehilangan temen temen seperjuangan selama puluhan tahun, kehilangan istri tercinta, really gue ga bisa bayangin betapa sakit hati Ifan sekarang. Dan ga Cuma Ifan, gue yakin ada puluhan bahkan ratusan orang yang mengalami sakit hati yang sama pasca bencana. Mereka yang sedang rapuh, butuh pundak untuk bersandar, butuh dukungan untuk berdiri. So plis, berenti panjat sosial saat bencana kek gini, kita lupain sebentar soal politik. Mereka saudara kita, beri mereka dukungan dengan cara kalian dan sesuai kemampuan kalian. Sekecil apapun akan berharga buat mereka.

Bagi yang mau berdonasi bisa melalui badan amil zakat nasional, bisa juga lewat kitabisa.com, ini link donasinya https://kitabisa.com/pedulitsunamibanten?utm_source=explore_page&utm_medium=campaign_card&utm_campaign=donation_campaign#

Gue Cuma bisa berdoa yang terbaik untuk kita semua. Semoga kita semua tetap sehat dan yang sedang sakit segera pulih. Ingatlah Tuhan sudah berjanji pada kita bahwa di setiap datangnya kesulitan, akan datang kemudahan.

UPDATE:
Gue bikin cover lagu kemarin - seventeen yang lagi viral di berbagai sosmed gegara bencana tsunami ini. Tonton yah ....


Yang mau nonton videonya langsung di youtube, boleh klik link ini https://youtu.be/PD5FV1BwrNQ


Desember 2018
Sambil nangis.